Januari 21, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Expo 2020 Dubai memiliki 30 start-up Indonesia untuk menjadi pusat perhatian

Jakarta, Indonesia, 23 Desember 2021 / PRNewswire / – Start-up Indonesia menjadi pusat perhatian di paviliun negara di Expo 2020 Dubai. Sekitar 30 perusahaan rintisan terkemuka Indonesia memamerkan perusahaan mereka di pameran tersebut, membawa serta potensi lanskap pasar rintisan Indonesia dan pertumbuhan industri yang dapat dimanfaatkan oleh investor.

Jejala Indonesia Dubai Roadshow

Indonesia adalah rumah bagi semakin banyak perusahaan rintisan, dengan delapan perusahaan yang didekorasi dengan nilai lebih dari USD 1 miliar, dua di antaranya akan mencapai tonggak sejarah pada tahun 2021. Jakarta, ibu kota Indonesia, berada di peringkat ketiga dalam 100 Ekosistem Startup Teratas untuk tahun 2021, menurut Organisasi Lingkungan Startup Global. Dilaporkan investasi US$28,03 juta pada semester pertama 2020 2021.

80% dari start-up yang berpartisipasi dalam Expo mewakili lingkungan ekonomi digital yang muncul di Indonesia, yang berasal dari sektor-sektor seperti Edutech, Fintech, Healthtech, Legaltech, Foodtech, IoT, dan solusi digital UKM. Sektor lainnya termasuk akuakultur, manufaktur dan logistik. Sebagian besar startup adalah alumni program akselerator pemerintah terbaru seperti Startup Studio Indonesia, Keracon 1000 Digital Startup dan Identic.

“Kami sangat senang bisa berpartisipasi di Expo 2020, ” Kata Nadia Amalia, pendiri Sribu, salah satu start-up yang tampil di Paviliun Indonesia. “Saat kami meningkatkan kesadaran global akan potensi start-up Indonesia, acara internasional seperti ini akan menjadi katalis untuk pertumbuhan lingkungan.”

Kesadaran global akan fokus

Di Expo 2020 Dubai, Jejala ID yang didukung pemerintah Indonesia akan menghadirkan sejumlah proyek yang bertujuan untuk meningkatkan kesadaran. JEJALA ID diluncurkan sebagai proyek jaringan selama empat bulan yang telah tersebar di beberapa wilayah untuk memfasilitasi lanskap investasi asing di ekosistem startup Indonesia.

Serial ini dimulai pada Oktober 2021 dengan road show pra-acara yang dihadiri oleh 45 VC dari Jepang, Singapura, Eropa dan AS serta investor internasional. Proyek ini akan ditutup dengan serangkaian panel tentang Wawasan Pasar Startup Indonesia di Expo 2020 Dubai dan sesi perjodohan virtual antara VC dan Startup Indonesia yang Dikuratori.

READ  Mengapa tenaga surya bisa cepat padam di Indonesia - pejabat kedutaan

“Strategic Matchmaking Session ini akan memberikan kesempatan kepada VC internasional untuk menjadi yang terdepan dalam apa yang sedang berkembang di pasar kita yang makmur dan menjadi bagian darinya. Kata Samuel Participator.

Pada 2 Januari, Samuel akan bergabung dengan pembicara panel lainnya, yaitu Italo Gani, Mitra Usaha East Ventures; Adrian Gillandi, CEO dan Pendiri Praktis dan William, CEO dan Pendiri Verihubs. Penjodohan Virtual VC akan berlangsung pada 3 Januari 2022.

Untuk informasi lebih lanjut tentang 30 startup yang mengikuti sesi tim online dan berpartisipasi dalam Expo 2020 Dubai, silakan kunjungi jejala.id atau hubungi kami [email protected]

Tentang Kementerian Komunikasi dan Informatika

Kementerian Komunikasi dan Informatika adalah lembaga resmi pemerintah Indonesia yang mengembangkan dan melaksanakan kebijakan nasional di bidang komunikasi dan informasi serta bertanggung jawab untuk memperlancar distribusi teknologi informasi dan infrastruktur digital sehingga masyarakat dapat memiliki akses telekomunikasi yang ditingkatkan. dan jaringan internet.

Untuk informasi lebih lanjut tentang Jejala ID dan start-up di Indonesia, kunjungi situs web Kementerian Komunikasi dan Informatika www.kominfo.go.id.

Murid Lihat konten asli untuk mengunduh multimedia:https://www.prnewswire.com/news-releases/30-indonesias-startups-to-take-the-center-stage-at-the-expo-2020-dubai-301450284.html

Kementerian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia