Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Exxon mengakuisisi Pioneer Natural Resources senilai  miliar

Exxon mengakuisisi Pioneer Natural Resources senilai $60 miliar

ExxonMobil pada hari Rabu mengumumkan bahwa mereka telah mengakuisisi Pioneer Natural Resources senilai $59,5 miliar, sehingga semakin memperdalam ketergantungannya pada produksi bahan bakar fosil bahkan ketika banyak pembuat kebijakan global semakin khawatir terhadap perubahan iklim dan keengganan industri minyak untuk beralih ke energi ramah lingkungan.

Exxon telah menghabiskan puluhan tahun berinvestasi dalam proyek-proyek di seluruh dunia, namun kesepakatan ini akan menentukan masa depannya di dekat basisnya di Houston, di mana sebagian besar produksi minyaknya berlokasi di Texas dan di sepanjang pantai Guyana.

Dengan memfokuskan operasinya di wilayah yang dekat dengan negaranya, Exxon secara efektif bertaruh bahwa kebijakan energi AS tidak akan berdampak signifikan terhadap bahan bakar fosil bahkan ketika pemerintahan Biden mendorong para produsen mobil untuk beralih ke kendaraan listrik dan utilitas untuk beralih ke energi terbarukan.

Selain memproduksi lebih banyak bahan bakar fosil, perusahaan ini sedang membangun usaha bisnis baru untuk menangkap karbon dioksida dari lokasi industri dan mengubur gas rumah kaca di dalam tanah, kata para eksekutif Exxon. Teknologi untuk melakukan hal ini masih dalam tahap awal dan belum berhasil digunakan dalam skala besar.

“Kami menggandakan organisasi dan kemampuan kami,” kata Darren Woods, CEO Exxon. Dia menambahkan bahwa perusahaan gabungan tersebut akan menghasilkan nilai “jauh melampaui apa yang dapat dilakukan oleh masing-masing perusahaan jika berdiri sendiri.” Dia mengatakan fokus dari kesepakatan itu adalah “untuk memanfaatkan yang terbaik dari kedua organisasi.”

Produksi minyak AS telah mencapai rekor sekitar 13 juta barel per hari, atau sekitar 13% dari pasar global, namun pertumbuhannya melambat dalam beberapa tahun terakhir. Meskipun terjadi gelombang merger antara perusahaan minyak dan gas, dan kenaikan harga minyak setelah invasi Rusia ke Ukraina tahun lalu, para produsen mengalami kesulitan menemukan lokasi eksplorasi baru.

Kesepakatan Pioneer ini merupakan tanda bahwa kini lebih mudah mengakuisisi produsen minyak dibandingkan melakukan pengeboran minyak di lokasi baru.

Exxon, sebuah perusahaan penyulingan dan petrokimia yang kuat, membutuhkan banyak minyak dan gas untuk mengubahnya menjadi bensin, solar, plastik, gas alam cair, bahan kimia dan produk lainnya. Sebagian besar minyak dan gas ini kemungkinan besar berasal dari Permian Basin, ladang minyak dan gas paling produktif di Amerika Serikat, yang membentang antara Texas dan New Mexico dan merupakan tempat Pioneer memainkan peran utama.

READ  Presenter radio Kristen Dave Ramsey menghadapi gugatan $150 juta dari pendengar yang mengatakan bahwa mereka ditipu oleh perusahaan checkout timeshare yang dia promosikan.

Terminal Golden Pass Exxon senilai $10 miliar di dekat perbatasan Texas-Louisiana dijadwalkan mulai mengirimkan gas alam cair ke seluruh dunia tahun depan. Gas yang meningkat seiring dengan meningkatnya minyak dari Cekungan Permian, menjadikan cekungan tersebut lebih bernilai untuk ekspor seiring dengan semakin berkurangnya ketergantungan Eropa terhadap gas Rusia.

Kesepakatan Pioneer ini akan menjadi akuisisi terbesar Exxon sejak mereka membeli Mobil pada tahun 1999. Kesepakatan ini lebih besar dibandingkan akuisisi XTO Energy, sebuah produsen gas alam besar, senilai $30 miliar yang dilakukan perusahaan pada tahun 2010. Exxon terpaksa menghapuskan sebagian besar investasi tersebut. di nanti. Ketika harga gas alam jatuh dari level tinggi yang terjadi saat membeli XTO.

Dengan membeli Pioneer sekarang, dengan harga minyak AS sekitar $85 per barel, Exxon mengandalkan harga yang akan tetap relatif tinggi dalam beberapa tahun ke depan.

Dalam beberapa tahun terakhir, Exxon tertarik untuk berinvestasi secara moderat, meningkatkan keuntungannya dan membeli kembali lebih banyak sahamnya. Membeli Pioneer akan menambah produksi, yang merupakan perubahan besar dalam strateginya.

Akuisisi ini akan menjadikan Exxon sebagai pemain dominan di Permian Basin, jauh di depan Chevron, pesaing terbesarnya. Perusahaan gabungan ini akan menggabungkan lahan seluas 850.000 hektar milik Pioneer dengan lahan seluas 570.000 hektar milik Exxon di Cekungan Permian, menjadikannya salah satu cadangan minyak dan gas terbesar yang belum dikembangkan di dunia. Jika kesepakatan tersebut mendapat persetujuan peraturan, produksi Exxon di cekungan tersebut akan berlipat ganda menjadi 1,3 juta barel minyak dan gas per hari, kata perusahaan itu.

Menggabungkan areal perusahaan akan memungkinkan kelompok tersebut untuk mengebor sumur yang lebih panjang untuk mencapai kedalaman yang lebih besar ke dalam lapisan sumber daya serpih di cekungan tersebut. Perusahaan-perusahaan tersebut mengatakan mereka dapat memperluas pengeboran lateral hingga empat mil.

READ  Dow futures: Teknologi meningkat dalam pergerakan pasar yang bergejolak; Apakah inflasi mencapai puncaknya?

Ladang serpih memerlukan pengeboran sumur baru secara terus-menerus karena produksinya akan habis setelah beberapa tahun. Ketika produksi minyak menurun, produksi gas alam dari sumur meningkat, yang menjadikan Cekungan Permian sebagai sumber gas utama selama beberapa dekade.

Pakar energi mencatat bahwa kesepakatan tersebut menyoroti perubahan besar dalam pandangan industri mengenai pengeboran serpih selama dekade terakhir.

“Pada hari-hari awal revolusi fracking, perusahaan-perusahaan minyak besar tidak terlalu tertarik untuk memasuki ladang minyak Permian atau minyak serpih lainnya,” kata Bernard Weinstein, ekonom di Southern Methodist University di Dallas. Mereka lebih tertarik melakukan pengeboran di perairan yang lebih dalam dan bekerja di lepas pantai Afrika. Ini benar-benar berubah.

Beberapa perusahaan minyak besar Eropa, yang umumnya beralih ke energi terbarukan lebih cepat dibandingkan perusahaan AS, telah pindah dari Permian Basin atau menjual kepemilikan mereka dalam beberapa tahun terakhir.

Dalam panggilan telepon dengan wartawan, Mr. Woods mengatakan Exxon dan Pioneer akan bekerja sama untuk mengurangi emisi. Selama dunia membutuhkan minyak dan gas, katanya, perusahaan akan “berusaha mencapai operasi yang paling efisien, efektif, dan bertanggung jawab.”

Para pemerhati lingkungan mengkritik kesepakatan tersebut. “Exxon harus bergerak menuju energi ramah lingkungan seperti tenaga surya dan angin,” kata Dan Baker, direktur Kampanye Transportasi Iklim Aman di Pusat Keanekaragaman Hayati. “Sebaliknya, mereka malah melipatgandakan produksi minyak kotor dan produksi di Cekungan Permian, yang menghabiskan pasokan air yang terbatas di wilayah tersebut.”

Pioneer telah menjadi favorit para investor di Wall Street karena telah memperoleh keuntungan dari booming pengeboran minyak serpih. Scott Sheffield, CEO-nya, membawa perusahaan tersebut keluar dari Alaska, Afrika, dan ladang lepas pantai sambil membeli operasi serpih di Permian Basin dengan harga murah. Di antara ladang yang diakuisisi Pioneer di Permian Basin beberapa tahun lalu, beberapa di antaranya berasal dari Exxon.

Pada tahun 2020, perusahaan ini telah menjadi salah satu perusahaan pengeboran terbesar di AS, dengan biaya produksi yang relatif rendah.

READ  Pasar Asia, Penjualan Ritel Australia, Mandat Topeng Hong Kong, Bank of Japan

Sheffield memuji kesepakatan tersebut, dengan mengatakan bahwa gabungan perusahaan tersebut akan meningkatkan efisiensi pengelolaan areal minyak dan gas yang berdekatan dan berdekatan antara kedua perusahaan. “Pemegang saham dan karyawan kami akan memiliki posisi yang lebih baik untuk kesuksesan jangka panjang,” katanya.

Tuan Sheffield akan pensiun pada akhir tahun ini. Kapitalisasi pasar perusahaannya sekitar $50 miliar, kira-kira seperdelapan ukuran Exxon. Banyak ladang minyak dan gas yang belum dieksploitasi.

Kesepakatan ini akan menjadi akuisisi besar pertama Exxon sejak Woods menjadi CEO pada tahun 2017, menggantikan Rex Tillerson, yang kemudian menjadi Menteri Luar Negeri.

Exxon, yang mencapai rekor keuntungan sebesar $56 miliar tahun lalu, memiliki banyak uang untuk diinvestasikan di ladang Pioneer yang belum dimanfaatkan.

Kesepakatan ini merupakan yang terbaru dari serangkaian merger dan akuisisi di industri minyak dalam beberapa tahun terakhir. Occidental Petroleum mengakuisisi Anadarko Petroleum empat tahun lalu dengan nilai hampir $40 miliar, sebuah kesepakatan yang menjadikan Occidental sebagai pesaing utama Exxon dan Chevron di Permian Basin. Pioneer menghabiskan lebih dari $10 miliar untuk membeli dua produsen lain di Permian Basin, Parsley Energy dan DoublePoint Energy, pada tahun 2021.

Exxon membeli Denbury, sebuah perusahaan energi Texas yang memiliki jaringan pipa yang dapat mengangkut karbon dioksida, seharga $4,9 miliar tahun ini.

Pemegang saham Pioneer akan menerima 2,32 lembar saham Exxon untuk setiap saham Pioneer pada penutupan kesepakatan, yang menurut kedua perusahaan akan berlangsung pada awal tahun 2024. Woods mengatakan dia tidak memperkirakan akan ada masalah peraturan yang serius karena perusahaan gabungan tersebut akan mengendalikan sebuah perusahaan. sebagian kecil dari Permian, Ini akan menjadi kecil dibandingkan seluruh industri minyak dan gas.

Saham Exxon turun sekitar 4 persen pada Rabu pagi setelah kesepakatan diumumkan. Saham Pioneer naik sedikit kurang dari 1 persen.