April 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

FA membela seragam New England karena desain benderanya

FA membela seragam New England karena desain benderanya

Komentari foto tersebut,

Seragam baru Inggris menampilkan apa yang disebut Nike sebagai “pembaruan yang menyenangkan” pada St George's Cross

FA membela desain St George's Cross pada seragam baru Inggris, dengan mengatakan ini “bukan pertama kalinya” warna berbeda digunakan.

Pihak berwenang mengatakan bahwa mereka memahami apa arti bendera tersebut “bagi para penggemar kami” dan bendera itu akan “dikibarkan secara mencolok di Wembley besok – seperti biasa”.

Nike mengatakan desainnya adalah untuk merayakan tim Piala Dunia 1966, dan menambahkan bahwa “kami tidak pernah bermaksud untuk menyinggung.”

Baik Perdana Menteri maupun pemimpin Partai Buruh mengkritik rancangan tersebut.

Perselisihan meletus mengenai seragam kandang tahun 2024, yang berharga £124,99 untuk dewasa dan £119,99 untuk anak-anak, pada hari Kamis, dengan politisi dan tokoh olahraga mengomentari masalah tersebut.

Berbicara kepada wartawan, Perdana Menteri Rishi Sunak mengatakan dia menyukai bendera asli dan bendera nasional adalah “sumber kebanggaan” dan identitas.

“Kalau soal bendera nasional, kita tidak boleh main-main karena itu adalah sumber kebanggaan dan identitas kita, dan itu sempurna,” kata Sunak.

Sementara itu, pemimpin Partai Buruh Sir Keir Starmer mengatakan kepada The Sun: “Bendera digunakan oleh semua orang, seragam, tidak perlu diubah.”

“Kita harus bangga akan hal itu,” katanya, “Jadi menurut saya mereka perlu mempertimbangkan kembali hal ini dan mengubahnya lagi.”

Desain baru, yang dikenakan oleh tim putra dan putri, mengambil lisensi kreatif dengan salib dengan menambahkan warna biru laut, biru muda dan ungu ke dalam warna merah tradisional.

Bendera ini secara tradisional menampilkan Salib St. George berwarna merah cerah dengan latar belakang putih.

BBC News mengetahui bahwa tidak ada rencana untuk mengganti atau mengambil kembali kaus tersebut.

“Merayakan Pahlawan 1966”

Nike mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Kami bangga menjadi mitra FA sejak 2012 dan memahami pentingnya St George's Cross dan kami tidak pernah berniat untuk menyinggung, mengingat apa artinya bagi para penggemar Inggris.” FA, tujuannya adalah untuk merayakan juara 1966 dan prestasi mereka.

“Dekorasi bagian mansetnya terinspirasi dari perlengkapan latihan yang dikenakan juara Inggris tahun 1966, dengan gradasi warna biru dan merah di atasnya diberi warna ungu. Warna serupa juga menampilkan interpretasi bendera di bagian belakang kerah.”

Pendengar dari seluruh Inggris menonton acara Nicky Campbell di Radio 5 Live pada hari Jumat untuk berbagi pandangan mereka tentang perselisihan tersebut.

Bell berkata di Cwmbran bahwa dia menganggap semuanya “benar-benar lucu” dan tidak mengerti mengapa orang-orang kesal dengan kaos itu.

Seragam 2022 yang keluar sama sekali tidak membawa bendera Inggris.

Sementara itu, Katie di Clitheroe mengaku heran pembahasannya tidak fokus pada biaya pengumpulan.

Ed Cowburn, yang mendesain perlengkapan sepak bola untuk mencari nafkah, mengatakan kepada program Radio 4's Today bahwa St George's Cross hanya menjadi fitur reguler dari seragam Inggris sejak awal tahun 2000-an.

“St George's Cross mungkin hanya muncul di sekitar enam kit sebagai elemen grafis yang khas,” katanya.

Sumber gambar, Inggris / FA

Komentari foto tersebut,

Seragam kandang dan tandang Inggris 2024

Untuk membela seragam tersebut, juru bicara FA mengatakan bahwa seragam tersebut berisi “sejumlah elemen desain baru”.

Sebuah pernyataan mengatakan: “Dekorasi warna-warni di bagian manset terinspirasi oleh peralatan latihan yang dikenakan oleh juara Inggris pada tahun 1966, dan warna yang sama juga muncul pada desain di bagian belakang kerah.”

Dia menambahkan: “Kami sangat bangga dengan St George's Cross merah dan putih – bendera Inggris. Kami memahami apa artinya bagi para penggemar kami, bagaimana hal itu menyatukan dan menginspirasi kami, dan itu akan ditampilkan secara mencolok di Wembley besok – seperti biasa .” “Ya – ketika Inggris bermain melawan Brasil.”

Seorang juru bicara Nike sebelumnya mengatakan kepada media bahwa seragam tersebut “mengubah sejarah dengan sentuhan modern pada gaya klasik.”

Seragam baru ini diperkenalkan pertama kali pada hari Jumat oleh Tim Nasional Muda Inggris – saat Inggris U-21 melawan Azerbaijan U-21 dan menang 5-1.

Timnas senior Inggris yang dipimpin oleh pemain Bayern Munich Harry Kane akan mengenakan seragam ini untuk pertama kalinya pada hari Sabtu, saat tim menghadapi Brasil dalam pertandingan persahabatan di Stadion Wembley.

Gelandang Declan Rice, serta striker Leonis Alessia Russo, mengatakan kepada England Football bahwa mereka menilai seragam baru itu 10 dari 10.

Penelepon Radio 5 lainnya, Liz N Bury, mengatakan dia “marah” dan ini tentang warisan.

Namun, Alison dari Harrogate mengatakan Palang Merah “terlihat sedikit nasionalis”, dan dia merasa perlengkapan baru itu keren dan modern.

Ini bukan pertama kalinya Nike mendapat kritik karena menjual kaos timnas Inggris dalam beberapa bulan terakhir.

Selama Piala Dunia Wanita musim panas lalu, merek pakaian olahraga tersebut terpaksa membatalkan keputusannya untuk tidak menjual replika kaus Marie Earps untuk penjaga gawang, menyusul protes publik.

Pada saat itu, bintang Lionesses – yang memenangkan penghargaan BBC Sports Personality of the Year untuk tahun 2023 – mengatakan dia merasa “menyakitkan” bahwa penggemar Inggris dapat membeli kaos pemain tim tetapi tidak membeli perlengkapan penjaga gawang.

Ini bukan pertama kalinya terjadi perubahan bendera pada seragam sepak bola Inggris. Pada tahun 2010, seragam tim menampilkan pola Salib St. George kecil berwarna-warni yang tersebar di bahu.

READ  Chelsea mendekati kesepakatan untuk Tyler Adams, mengaktifkan klausul pelepasannya untuk gelandang USMNT