Juni 23, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Fairbanc menawarkan BNPL kepada pedagang mikro di Indonesia – TechCrunch

Fairbanc menawarkan BNPL kepada pedagang mikro di Indonesia – TechCrunch

Startup “Beli Sekarang, Bayar Nanti” (BNPL) Ditargetkan pada konsumen telah mendapatkan daya tarik, tetapi BNPL untuk bisnis juga mulai lepas landas. Sebuah contoh Fairbank, yang berbasis di Singapura tetapi fokus di Indonesia. Memungkinkan usaha kecil mendapatkan kredit jangka pendek untuk membeli inventaris barang konsumen yang bergerak cepat (FMCG). Fairbanks hari ini mengumumkan telah mengumpulkan $4,8 juta dalam pendanaan pra-Seri A yang dipimpin oleh Vertex Ventures.

Peserta lain dalam putaran tersebut termasuk konglomerat Indonesia Lippo Group, Asian Development Bank dan Action Venture Lab. Fairbanc menerima investasi sebelumnya dari East Ventures, 500 Global dan Michael Smaborna.

Fairbanc akan menggunakan dana barunya untuk berekspansi di Indonesia dan menjajaki pasar baru seperti Vietnam dan Filipina dalam kemitraan dengan Unilever. Ia juga berencana untuk memperluas secara vertikal di luar barang-barang konsumen yang bergerak cepat, termasuk rantai pasokan B2B.

Fairbanc telah bermitra dengan 13 merek konsumen termasuk Unilever, Nestle, Coca Cola dan Danone. Ia mengklaim telah bergabung dengan 350.000 pedagang dalam waktu 12 bulan. Dari jumlah itu, 75.000 membeli inventaris dengan fitur BNPL-nya, yang memiliki jangka waktu satu hingga dua minggu untuk produk fast moving.

Penggunanya adalah pedagang mikro jarak jauh yang membeli antara $50 dan $300 dari setiap produk merek setiap minggu. Fairbanc juga membiayai pengecer kecil yang menjual smartphone.

Menurut survei yang dilakukan oleh Unilever dan Fairbank, 80% pengguna Fairbank tidak memiliki rekening bank, artinya mereka tidak memiliki rekening bank, dan 70% adalah wanita. Startup mengklaim bahwa pedagang telah meningkatkan penjualan mereka rata-rata 35%.

Fairbank didirikan pada tahun 2019 oleh lulusan Wharton Mir Huq, yang pertama kali menjalankan startup di Bangladesh sebelum memilih Indonesia sebagai pasar intinya. Huq lahir di Bangladesh dan menggambarkannya kepada TechCrunch sebagai “tempat lahirnya keuangan mikro”. Setelah tinggal dan bekerja di AS selama hampir 25 tahun, ia pindah kembali ke Bangladesh pada tahun 2018 untuk mendigitalkan kredit mikro, dengan tujuan menciptakan platform kredit digital untuk pedagang mikro yang tidak memerlukan smartphone atau literasi digital.

READ  TikTok menyesalkan keputusan Indonesia yang melarang penjualan e-commerce di platform media sosial - The Herald

“Setelah beberapa riset pasar, saya melihat peluang ekosistem skala besar untuk menawarkan kredit di pasar offline dengan Unilever, menggunakan API kami oleh agen penjualan offline mereka untuk menerima pesanan dari pedagang,” katanya. “Tapi itu tidak berhasil di Bangladesh karena pasar begitu penuh sesak dengan keuangan mikro sehingga banyak pedagang memiliki pinjaman yang tumpang tindih dan jatuh tempo.”

Akibatnya, Fairbanc memutuskan untuk melakukan uji coba dengan Unilever di Indonesia. Haq mengklaim bahwa penjualan hampir 500 pedagang kecil telah tumbuh sebesar 35%. “Jenis ‘penangguhan pasokan hingga pelunasan’ ini menghasilkan default yang sangat kecil karena pedagang harus membayar BNPL minggu lalu untuk mengirimkan pesanan untuk minggu ini,” katanya.

Indonesia dipilih sebagai pasar pertama Fairbanc setelah pendahulunya di Bangladesh karena “bukan hanya pasar yang jauh lebih besar dalam hal populasi dan PDB dibandingkan dengan Bangladesh, tetapi juga karena tidak memiliki masalah banyak pinjaman mikro yang mengejar pedagang yang sama, ” Kata Huq. “Bank-bank di Bangladesh tidak seantusias bank-bank di Indonesia. Saya kira untuk alasan yang sama.”

Sebelum mendirikan Fairbank, Hugh bekerja di perusahaan-perusahaan termasuk Google, Adobe, McKinsey dan Deutsche Bank. Tim pendiri perusahaan termasuk Kevin O’Brien, mantan chief technology officer platform pinjaman nirlaba Kiva, dan Thomas Schumacher, salah satu pendiri platform pinjaman mikro pasar berkembang Thala.