Oktober 7, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

FBI dan Departemen Keamanan Dalam Negeri Peringatkan Pejabat AS tentang Kemungkinan Serangan Siber Rusia Terkait dengan Invasi ke Ukraina

FBI dan Departemen Keamanan Dalam Negeri Peringatkan Pejabat AS tentang Kemungkinan Serangan Siber Rusia Terkait dengan Invasi ke Ukraina

FBI dan Departemen Keamanan Dalam Negeri pada hari Senin memperingatkan penegak hukum, militer, dan pihak lain yang ditugaskan untuk mengawasi infrastruktur penting AS untuk mempersiapkan kemungkinan serangan siber Rusia. Kemungkinan invasi ke Ukraina.

Selama panggilan konferensi pada Senin sore, Pejabat tinggi keamanan siber negara itu memberi pengarahan kepada badan-badan negara bagian dan lokal dan personel keamanan siber, memperingatkan mereka untuk mencari tanda-tanda aktivitas Rusia di jaringan mereka. Pejabat federal juga mendesak mereka yang menelepon untuk secara signifikan menurunkan ambang batas untuk melaporkan kegiatan yang mencurigakan.

Para pejabat mengatakan bahwa invasi Rusia ke Ukraina dapat dimulai kapan saja, dan bahwa aksi militer juga kemungkinan akan disertai dengan serangan dunia maya yang menargetkan jaringan Ukraina dan Amerika. Para pejabat menekankan bahwa Amerika Serikat percaya bahwa invasi Rusia ke Ukraina kemungkinan akan dimulai dengan pemboman udara dan serangan rudal dan dalam hubungannya dengan operasi cyber.

Dua orang yang menelepon mengatakan kepada Yahoo News bahwa mereka diambil dari jumlah orang yang menelepon yang tampaknya tidak mengetahui proses pelaporan aktivitas dunia maya yang mencurigakan.

“Inilah hal utama: Bagaimana dan kepada siapa Anda melaporkan aktivitas mencurigakan di jaringan Anda?” Seseorang berkata. “Bahwa orang tidak tahu apa yang harus dilakukan pada saat ini hanyalah kegagalan nyata.”

Para pejabat mengatakan mereka saat ini melihat sedikit peningkatan dalam survei Rusia terhadap jaringan penegakan hukum AS dan mendesak peningkatan kewaspadaan.

Komponen siber dari serangan Rusia kemungkinan akan dimulai tepat sebelum pemboman udara atau serangan rudal, dan kemungkinan akan berlanjut sepanjang konflik.

Amerika Serikat sedang bekerja Dengan Ukraina untuk memperkuat jaringan infrastruktur potensial Rusia Serangan dunia maya dan akan terus melakukannya Salah satu pejabat mengatakan sedang mempersiapkan serangan habis-habisan.

READ  Pembaruan langsung: Rusia menginvasi Ukraina

Presiden Rusia Vladimir Putin pada 7 Februari. (Thibault Camus / Pool via Reuters)

Pejabat Internet di FBI dan Departemen Keamanan Dalam Negeri mendesak peserta pada hari Senin untuk memperbaiki semua sistem dan mendesak mereka untuk melaporkan sesuatu yang tidak biasa, tidak peduli seberapa kecil. Tujuan mereka, kata mereka, adalah untuk dapat mendeteksi getaran terkecil dalam jaringan AS yang mungkin mengindikasikan aktivitas Rusia. Ini akan membantu DHS dan FBI mengidentifikasi jaringan yang terpengaruh dan membantu dalam tanggapan. Pejabat yang memimpin panggilan tersebut juga menekankan perlunya pemerintah dan personel keamanan siber lainnya untuk memiliki rencana jika jaringan mereka menjadi sasaran atau diretas.

Beberapa buletin intelijen dikirim sebelum panggilan, termasuk satu tertanggal 23 Januari dari Biro Intelijen dan Analisis Departemen Keamanan Dalam Negeri berjudul “Peringatan Potensi Serangan Siber yang menargetkan Amerika Serikat dalam peristiwa invasi Rusia ke Ukraina.”

“Kami menilai bahwa Rusia akan mempertimbangkan untuk meluncurkan serangan siber terhadap tanah air jika merasa bahwa tanggapan AS atau NATO terhadap kemungkinan invasi Rusia ke Ukraina mengancam keamanan nasional jangka panjangnya,” kata buletin itu. Rusia mempertahankan seperangkat alat siber ofensif yang dapat digunakannya melawan jaringan AS — mulai dari penolakan layanan tingkat rendah hingga serangan destruktif yang menargetkan infrastruktur penting. Namun, kami memperkirakan bahwa ambang batas Rusia untuk melakukan serangan siber destruktif atau destruktif di dalam negeri mungkin tetap terlalu tinggi dan kami belum mengamati bahwa Moskow secara langsung menggunakan jenis serangan siber ini terhadap infrastruktur penting AS – meskipun ada potensi spionase siber dan penentuan posisi sebelumnya di masa lalu. .

Buletin tersebut juga memperingatkan bahwa rincian ancaman dunia maya dapat berubah.

READ  G7 melarang impor minyak Rusia; Amerika Serikat menambahkan sanksi

“Sifat yang berkembang dari eskalasi militer saat ini di perbatasan Ukraina dan dialog yang sedang berlangsung antara Moskow dan Washington dapat mempengaruhi tindakan Rusia, termasuk opsi untuk menargetkan Amerika Serikat,” kata laporan itu.

Selama panggilan pada hari Senin, para pejabat mengatakan Amerika Serikat saat ini melihat peningkatan disinformasi Rusia dan informasi yang salah tentang Ukraina. FBI dan Departemen Keamanan Dalam Negeri mengirimkan buletin intelijen tentang peningkatan disinformasi. Para peserta dalam panggilan itu juga mengirim intelijen lainnya Buletin teknis, panduan, dan indikator terkait dengan serangan siber Rusia yang sukses di masa lalu terhadap jaringan AS.