Februari 1, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

FDI Indonesia naik pada 2022 karena pengolahan mineral

JAKARTA, 24 Jan (Reuters) – Investasi asing langsung Indonesia naik 44,2% tahun-ke-tahun pada tahun 2022, dengan logam dasar dan sektor pertambangan menerima aliran masuk terbesar, data kementerian investasi menunjukkan pada hari Selasa.

Indonesia menerima FDI senilai 654,4 triliun rupiah tahun lalu, atau setara dengan $45,6 miliar dalam perhitungan resmi kementerian, dengan asumsi nilai tukar 14.350 per dolar.

Data tersebut belum termasuk investasi di sektor perbankan dan migas.

Negara kaya sumber daya itu mencoba memanfaatkan cadangan nikelnya yang melimpah untuk membangun industri baterai dan kendaraan listrik di dalam negeri.

Sebagai pengekspor utama bijih nikel, ia menghentikan ekspor bahan mentah keluar pada tahun 2020 untuk memastikan investor memiliki cukup uang untuk pemrosesan di dalam negeri.

FDI dalam logam dasar mencapai $11 miliar tahun lalu, menjadikannya penerima investasi asing terbesar. Industri pertambangan berada di urutan kedua dengan $5,1 miliar.

Sumber terbesar adalah Singapura, Cina, dan Hong Kong.

Total investasi, termasuk sumber dalam negeri, mencapai 1.207,2 triliun rupee ($81,02 miliar), kira-kira sejalan dengan target pemerintah, kata kementerian itu.

Investasi asing langsung naik 43,3% tahun-ke-tahun pada kuartal terakhir tahun lalu menjadi 175,2 triliun rupee dalam bentuk rupee, atau $12,2 miliar dalam nilai resmi dolar AS.

($1 = 14.900,0000 rupiah)

Dilaporkan oleh Stefano Suleiman dan Gayatri Suryo; Diedit oleh Martin Petty

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

READ  Evos Legends mengungkapkan roster MLBB mereka untuk MPL Indonesia Season 11