Maret 1, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Federico Gatti – mantan pembangun yang menjadi pahlawan baru Juventus

Federico Gatti – mantan pembangun yang menjadi pahlawan baru Juventus

Federico Gatti bekerja di bidang konstruksi.

Pada siang hari, dia memasang batu bata dan atap. Pada malam hari, entah bagaimana dia menemukan energi untuk bermain sepak bola di lapangan berlumpur dan seringkali berkabut dekat Rivoli, kota di sebelah barat Turin tempat dia dibesarkan.

Gatti berasal dari keluarga fans Torino. Mereka akan senang melihatnya bermain untuk klub mereka. Namun ketika Gatti meninggalkan sekolah dan mengenakan topi kerasnya, pekerjaan di Serie A sepertinya tidak mungkin dilakukan.

Kini sudah hampir dua tahun sejak ia mengunjungi kakeknya yang dewasa sebelum waktunya, Domenico, yang tinggal di sebelah stadion Juventus di Turin utara. Saat itu, Gatti sedang bermain di Serie B untuk Frosinone, satu jam perjalanan ke tenggara Roma. Dia kembali ke utara karena klub Serie A Torino akan mengontraknya. Itu adalah mimpi yang menjadi kenyataan bagi keluarga.

“Ketika saya merekomendasikan seorang pemain, klub harus keluar dan membelinya,” kata pelatih Torino Ivan Juric.

Yang membuatnya kecewa, Gatti tidak bergabung dengan mereka. Saat muncul di luar rumah Nuno, Gatti baru saja menyelesaikan tes medis dengan rival sekotanya, Juventus.

“Dia pemain mereka sekarang,” keluh Juric. “Sebagai sebuah klub, kami harus meningkatkan cara kami berkomunikasi secara internal. Jarang sekali pemain dengan kualitas seperti ini keluar dari divisi bawah.

Begitu Gatti meletakkan sekopnya dan mengistirahatkan pengaduk betonnya, dia mulai mendaki bagian-bagian di Italia. Bek tengah berusia 25 tahun ini telah bermain di semua level; Liga amatir, semi-profesional, D, C dan B.

Ketika Roberto Mancini memberinya caps pertamanya melawan Inggris di Molineux untuk Wolverhampton Wanderers pada Juni tahun lalu, dia belum bermain di Serie A.

Kisah Gatti mengingatkan kita pada Moreno Torricelli, tukang kayu di sebuah pabrik furnitur yang tampil dalam pertandingan persahabatan antara Caratesi semi-profesional dan Juventus pada musim panas 1992. Giovanni Trapattoni, pelatih Juventus saat itu, menanyakan apakah dia ingin berlatih bersama timnya selama sisa pramusim.

Roberto Baggio, pemenang Ballon d’Or, memberi Torricelli julukan Geppetto, diambil dari nama tukang kayu di Pinokio. Itu adalah sebuah dongeng, karena bek sayap Torricelli memenangkan kontrak permanen dan masih banyak lagi.

Dia mengangkat Piala UEFA (sekarang Liga Europa) pada akhir musim pertama, gelar Liga Italia tiga kali dalam empat musim dari 1994-95, Piala Italia pada tahun 1995 dan 2001, serta Liga Champions dan Piala Dunia Antarklub pada tahun 1996. Ia juga bermain 10 kali untuk tim nasional Italia, dan berpartisipasi di Piala Eropa 96 dan Piala Dunia dua tahun kemudian.

READ  Fletcher Cox, Zach Cunningham, Dallas Goedert keluar lagi - NBC Sports Philadelphia

Pendakian Gatti lebih terukur dan tidak terlalu memusingkan. Itu tidak muncul begitu saja.

Direktur olahraga Frosinone Guido Angeluzzi, yang naik kereta ke utara bersama Gatti pada Januari 2022 dengan tujuan untuk mencapai kesepakatan dengan Torino, telah mencoba menjualnya. Dia berkata: “Federico terlihat seperti (Giorgio) Chiellini, dengan kaki (Leonardo) Bonucci.”

Pernyataan berlebihan itu berhasil. Juventus menyelesaikan kesepakatan €10 juta (£8,6 juta/$10,8 juta dengan nilai tukar saat ini) dan meminjamkan Gatti kembali ke Frosinone untuk sisa musim 2021-22.


(Claudio Villa/Getty Images)

Saat pertama kali muncul di tempat latihan klub barunya, ayah Gatti, Lodovico, mengklaim Chiellini menyambutnya dengan mengatakan: “Ini pewaris saya.” Yang diurapi seharusnya adalah Christian Romero. Lalu Matthias de Ligt, lalu Merih Demiral. Namun semuanya dijual untuk mendapatkan uang tunai ketika kontrak Cristiano Ronaldo dan pandemi Covid-19 membuat situasi keuangan Juventus berada dalam tekanan.

Masih harus dilihat apakah Gatti akan memiliki karier serupa dengan Chiellini. Ini mungkin momen lain di halaman konstruksi; Sulit untuk berpikir sekarang seperti membayangkan dirinya berkarier di dunia game pada saat itu. Tapi Gatti, jika bukan ikon tim Juventus, sudah menjadi pahlawan kultus.

Jumat lalu, ketika tim tuan rumah Monza menyamakan kedudukan di masa tambahan waktu, tampaknya Juventus akan kehilangan dua poin. Hanya Gatti yang belum selesai. Pada menit ke-94, ia muncul dan mencetak gol kemenangan. Ini adalah salah satu momen yang, jika dipikir-pikir, bisa menjadi penentu jika Juventus kembali menjadi juara di bulan Mei.

“Apa yang bisa saya katakan,” Gatti tertawa dan mendengus, mencoba mengatur napas setelah berlari ke ujung. “Saya tidak tahu. Rasanya sulit dipercaya bisa mencetak gol sebesar itu.”

Dan tadi malam, dia melakukannya lagi. Sebut saja dia Jati Gul.

Seorang pemain yang berasal dari keluarga sederhana, yang CV-nya mencakup klub-klub kurang dikenal Bavarollo, Saluzzo dan Verbania, mencetak gol kemenangan melawan juara Napoli untuk mengembalikan Juventus ke puncak Serie A.

READ  Bos tim F1 menyerukan perubahan jadwal GP Las Vegas yang 'brutal'.

Hanya duo Leverkusen Alex Grimaldo (tujuh) dan Jeremy Frimpong serta mantan pemain sayap Atalanta di Union Berlin Robin Gosens (keduanya empat) yang mencetak lebih banyak gol di antara bek daripada tiga gol Gatti musim ini di lima liga top Eropa.

Pertahanan saat ini merupakan bentuk serangan terbaik Juventus.

Federico Chiesa belum mencetak gol untuk klubnya sejak September. Rekan serangnya Dusan Vlahovic menyelamatkan penalti melawan Monza dan merusak peluang pertama Juventus melawan Napoli. Moise Kean masih belum mencetak gol dan membutuhkan pergantian pemain pada akhir Oktober ketika rasa frustrasi memuncak dengan dua gol yang dianulir melawan Verona. Arkadiusz Milik tidak seefektif musim lalu pada tahap ini.

Untungnya, lima dari delapan gol terakhir Juventus tercipta dari pemain bertahan. Bremer dan Daniele Rugani mengambil alih tugas melawan Cagliari bulan lalu, dan gol Andrea Cambiasso pada menit ke-96 melawan Verona diberikan, tidak seperti gol Kane.

Pertahanan membuat perbedaan di kedua kotak, dengan RKemenangannya menghasilkan clean sheet kesembilan Juventus dalam 15 pertandingan. Mereka paling sedikit kebobolan tembakan ke dalam kotak penalti di lima liga top Eropa. Lima dari sembilan gol yang mereka kebobolan berasal dari luar negeri. Empat gol terjadi dalam satu pertandingan tandang ke Sassuolo, pada malam di bulan September ketika segalanya berjalan salah: Wojciech Szczesny membuat kesalahan yang tidak seperti biasanya, tidak mampu mempertahankan keunggulan Armand Llorente. Adapun Gatti, dia mencetak gol bunuh diri konyol di akhir pertandingan yang bisa membuat kepercayaan dirinya hancur karena Juventus kalah untuk satu-satunya kali musim ini.

Kedua pemain tersebut sudah pasti bangkit kembali sejak saat itu. Misalnya, Szczesny melakukan penyelamatan hebat dari gol Olivier Giroud yang berakhir 0-0 dalam kemenangan 1-0 atas Milan di San Siro pada bulan Oktober. Dia mengulangi prestasi yang sama pada hari Jumat, menggagalkan tembakan kapten Napoli Giovanni Di Lorenzo dari jarak dekat dengan tangan terkuatnya. Sementara itu, Gatti menyelamatkan gol bunuh diri tersebut dengan serangkaian momen besar yang membangkitkan semangat yang memperkuat keyakinan dalam skuad Juventus bahwa ini bisa menjadi tahun mereka.

READ  Tottenham vs Arsenal langsung: Kane mencetak gol keduanya dengan sundulan setelah Holder menerima kartu merah

Pelatih Juventus Massimiliano Allegri terus menegaskan bahwa tujuannya hanyalah menyelesaikan musim dengan cukup baik untuk mengembalikan klub ke Liga Champions. Namun para pemainnya terus melenceng dari garis partai.

Usai bermain imbang 1-1 dengan Inter Milan dalam derby Italia dua pekan lalu, Adrien Rabiot, salah satu kapten Allegri, berkata: “Golnya, untuk saya “Topiknya, yang kami bicarakan di ruang ganti, adalah Scudetto, karena kami adalah sekelompok juara, pemain terbaik, dan kami harus berpikir seperti ini.”


(Valerio Benesino/Getty Images)

Alih-alih terkesan sombong, justru aspek kerendahan hati inilah yang mencolok. Juve kalah Opera – Semangat kerah biru – dari tahun-tahun Ronaldo di pergantian dekade. Inilah koleksi yang dapat diketahui lebih baik oleh para pekerja di salah satu lini pabrik Fiat di Turin.

Weston McKennie menyinggungnya setelah pertandingan tadi malam.

Semua orang di sisinya telah melalui kesulitan. Gatti bekerja di lokasi konstruksi ketika dia berusia 17 tahun. Cambiasso, yang mencetak golnya, juga pernah bermain di Serie A dan berhasil mengatasi cedera lutut parah yang dideritanya pada tahun 2019. McKennie tampaknya tidak memiliki masa depan di klub tersebut. Dia dipinjamkan ke Leeds United pada paruh kedua musim lalu, mengalami degradasi dari Liga Premier, dan pada awalnya, sepertinya dia tidak akan berada dalam skuad Juventus untuk tur pramusim mereka musim panas ini.

Secara umum, gejolak tahun lalu ketika skandal Prisma menyebabkan pengunduran diri Andrea Agnelli dan dewan direksinya serta poin dikurangi, ditangguhkan dan dikurangi lagi, angka-angka curang dan membuat tim ini tangguh.

Masih harus dilihat apakah Juventus mampu melangkah jauh atau tidak. Diskors dari sepak bola Eropa akan membantu mereka dalam hal kemacetan pertandingan dan mereka tidak akan kehilangan satu pun bintang mereka untuk Piala Afrika, yang akan berlangsung selama sebulan mulai pertengahan Januari.

Allegri meminta tim untuk tetap berada di masa sekarang dan tidak melangkah terlalu jauh. Tapi pertandanya bagus.

Juventus telah meletakkan fondasi untuk bersaing memperebutkan gelar ini.

Gatti dan rekan-rekannya harus mengembangkannya, bata demi bata.

(Gambar atas: Daniele Badolato – Juventus FC/Getty Images)