April 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Film dokumenter Wendy Williams mengerikan dan mengeksploitasi penyakitnya, kata pengaduannya: NPR

Film dokumenter Wendy Williams mengerikan dan mengeksploitasi penyakitnya, kata pengaduannya: NPR

Wendy Williams menghadiri pemutaran perdana dunia “The Morning Show” di Apple TV+, 28 Oktober 2019, di New York.

Ivan Agostini/Invisi/AP


Sembunyikan keterangan

Alihkan keterangan

Ivan Agostini/Invisi/AP

Wendy Williams menghadiri pemutaran perdana dunia “The Morning Show” di Apple TV+, 28 Oktober 2019, di New York.

Ivan Agostini/Invisi/AP

Dokumenter seumur hidup Dimana Wendy Williams? Itu termasuk adegan di mana mantan pembawa acara bincang-bincang itu tidak menentu, canggung, dan pelupa. Namun, pembuat film memuji Williams, yang menderita demensia dan afasia, sebagai “produser eksekutif” film tersebut. Seri dokumenter.

Sekarang, dalam pengaduan yang baru dibuka, konservator Williams, Sabrina Morrissey, mengatakan bahwa karena kondisi medisnya, Williams tidak memiliki kapasitas untuk menyetujui film tersebut dan tidak akan menyetujui cara dia digambarkan.

“Eksploitasi terang-terangan terhadap perempuan rentan dengan kondisi medis serius yang dicintai oleh jutaan orang di dalam dan di luar komunitas Afrika-Amerika adalah hal yang menjijikkan, dan tidak dapat ditoleransi,” demikian isi tuntutan yang diajukan pada tanggal 21 Februari di Mahkamah Agung Negara Bagian New York. .

Serial ini terdiri dari empat episode Ditayangkan bulan lalu, acara ini menceritakan kehidupan Williams setelah acara TV siang hari yang populer berakhir Pertunjukan Wendy Williams Dia berjuang melawan alkoholisme, penyakit kesehatan yang serius, dan masalah keuangan.

Keluhan terhadap A&E Television Networks dan Entertainment One Reality Productions juga menuduh para pembuat film tidak berkomunikasi dengan baik dengan wali Williams atau pengadilan yang memimpin konservatori — menambahkan bahwa tidak ada seorang pun yang bertindak demi “kepentingan terbaik” Williams yang akan membiarkan hal seperti itu terjadi. terjadi. Film yang akan ditayangkan.

Williams didiagnosis menderita afasia progresif primer dan demensia frontotemporal pada Mei 2023, beberapa bulan setelah pengambilan gambar. Diagnosisnya dipublikasikan bulan lalu.

Produser eksekutif film dokumenter tersebut, Mark Ford, mengatakan kru film tidak akan pernah terlibat dalam proyek tersebut jika mereka mengetahui Williams menderita demensia, menambahkan bahwa “Wendy mengalami hari-hari baik dan hari-hari buruk.”

“Kami berharap orang-orang akan sampai pada akhir dan memahami mengapa kami memutuskan untuk mengakhiri proyek ini dengan dukungan dari Wendy, keluarganya, dan manajemennya,” katanya dalam sebuah wawancara dengan majalah tersebut. Waktu Los Angeles.

Menanggapi keluhan tersebut, A&E mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Kami berharap dapat membuka segel makalah kami juga, karena mereka menceritakan kisah yang sangat berbeda.”

Entertainment One Reality Productions tidak segera memberikan tanggapan NPR Permintaan komentar.

Perusahaan misterius telah menandatangani kontrak docuseries

Williams ditempatkan di bawah konservatori keuangan sementara pada Mei 2022 setelah banknya, Wells Fargo, menyampaikan kekhawatiran bahwa dia adalah “orang yang tidak berdaya” dan “korban pengaruh yang tidak semestinya dan eksploitasi keuangan.”

Beberapa bulan kemudian, pada Januari 2023, Entertainment One, Williams, dan sebuah perusahaan bernama The Wendy Experience, Inc. menandatangani kontrak. kontrak untuk menyetujui film dokumenter tersebut.

Berdasarkan pengaduan tersebut, Morrissey, wali Williams, mengklaim bahwa dia tidak mengetahui kontrak tersebut pada saat itu dan tidak akan pernah menyetujui kontrak tersebut, yang mencakup ketentuan seperti Williams tidak memiliki kendali atas hasil akhir dan Williams melepaskan semua dokter- hak istimewa pasien selama menjalani pengobatan. proyek.

Juga tidak jelas siapa yang mendirikan The Wendy Experience, Inc., kata pengaduan tersebut. Dia adalah CEO-nya.

Perusahaan tersebut, yang didirikan sebulan setelah pemerintahan Williams, tidak disetujui oleh Morrissey. Tanda tangan CEO “tidak terbaca dengan jelas”, namun “dapat dibedakan secara substansial” dari tanda tangan Williams, menunjukkan bahwa CEO tersebut bukanlah Williams melainkan orang lain, kata pengaduan tersebut.

Morrissey meminta pengadilan untuk membatalkan kontrak tersebut.

Wali Williams mengatakan dia disesatkan dan percaya bahwa serial dokumenter tersebut akan “positif dan bermanfaat” bagi Williams

Dalam gugatan terpisah, Morrissey mengatakan dia awalnya mengizinkan proyek film tersebut dilanjutkan dengan alasan bahwa hal itu akan “positif dan bermanfaat” bagi warisan Williams. Morrissey juga yakin dia dan pengadilan akan dapat meninjau rekaman apa pun dan mengambil keputusan akhir sebelum dirilis.

Sebaliknya, Morrissey mengatakan promo untuk seri dokumen tersebut dirilis tanpa “pemberitahuan sebelumnya dan tanpa permintaan atau persetujuan sebelumnya” dari dia atau pengadilan.

“Saya merasa ngeri dengan dirilisnya trailer dan isinya,” kata Morrissey dalam berkas pengadilan yang diperoleh NPR pekan ini.

Wali Williams mengklaim bahwa trailer tersebut secara tidak akurat menggambarkan bintang TV tersebut sebagai “pemabuk dan bahan tertawaan”. Morrissey menambahkan bahwa dia tidak akan pernah setuju untuk merilis film dokumenter tersebut.

Sebelum film dokumenter tersebut dirilis, Morrissey berusaha mencegah penayangan film tersebut. Pengadilan mengabulkan permohonan Morrissey, tetapi A&E kemudian mengajukan banding atas keputusan tersebut. Hakim kemudian mengabulkan banding A&E atas dasar Amandemen Pertama.

READ  'SNL' menghabiskan malam di Oscar bersama Will Smith