April 16, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Final Fantasy VII Rebirth – Pratinjau Square Enix berbicara tentang adegan besar Aerith

Final Fantasy VII Rebirth – Pratinjau Square Enix berbicara tentang adegan besar Aerith

Sama seperti Final Fantasy VII Remake yang menampilkan titik akhir yang telah ditentukan – melarikan diri dari Midgar – pemain Final Fantasy VII Rebirth juga mengetahui kapan petualangan mereka akan berakhir di game ini. The Forgotten Capital, lokasi yang menjadi tempat salah satu momen paling berkesan dalam video game mana pun, adalah tujuan cerita di Final Fantasy VII Rebirth.

peringatan: Artikel berikut berisi Spoiler Untuk Final Fantasy VII versi asli.

Karena cerita utama dan konten sampingan Final Fantasy VII Rebirth berfokus pada memperdalam hubungan antara Cloud, Aerith, Tifa, Sephiroth, dan pemain lainnya, pemain harus memperhitungkan cerita Aerith dengan lebih memahami dinamika di antara mereka. Karakter. “Untuk Rebirth, kami mengikuti perjalanan Cloud dan partynya hingga ke Forgotten Capital di mana kami akan mencari tahu nasib Aerith; ini adalah titik pendaratan untuk Rebirth,” kata sutradara Naoki Hamaguchi. “Sepanjang jalan, pemain akan melihat karakter berinteraksi dan memperdalam ikatan mereka satu sama lain. Ini adalah poin pentingnya.”

Saat saya bertanya kepada tim pengembangan tentang adegan ini, percakapan menyenangkan berubah menjadi suram. Tim sangat ingin memberikan detail apa pun tentang bagaimana adegan ini diterapkan di Rebirth, namun menegaskan bahwa mereka telah mencapai sesuatu yang akan mengejutkan bahkan pemain yang telah memainkan adegan asli tersebut beberapa kali. Penciptaan adegan ini di Rebirth dimulai dengan naskah yang ditulis oleh penulis Kazushige Nojima, yang telah mengerjakan seri Final Fantasy sejak VII aslinya. Dari sana, tim menambahkan idenya sendiri.

“Dimulai dari Final Fantasy VII original, saat kami mulai mengerjakannya, sudah direncanakan dari awal bahwa ‘kehidupan’ akan menjadi tema utama,” kata direktur kreatif Tetsuya Nomura. “Saya tahu kami harus menggambarkan hidup dan mati dalam judul ini. Sebelum Final Fantasy VII, ada judul-judul lain yang karakternya mengalami tragedi, tapi banyak dari mereka yang kembali atau dihidupkan kembali dengan cara tertentu. Tapi menurut saya kehilangan adalah sesuatu yang terjadi secara tak terduga, dan itu bukan “Sesuatu yang dramatis atau panjang, tapi sesuatu dimana orang yang baru saja kamu ajak bicara tiba-tiba menghilang dan tidak pernah kembali lagi. Menurutku orang yang sudah meninggal tidak boleh kembali lagi. Begitulah judulnya, dan itulah yang awalnya kami lakukan. “

READ  Jendela rilis Witcher 3 untuk PS5 dan Xbox Series X | S ketat untuk tahun ini

Tim merasa mereka benar-benar mampu melakukan sesuatu yang baru dan lebih emosional dengan adegan versi Rebirth. “Saya pikir cara kami memotretnya membawa emosi dan perasaan baru bagi pemain yang memainkan Final Fantasy VII asli dan pendatang baru.”

“Saya mampu melakukan apa yang benar-benar ingin saya tunjukkan dalam judul ini,” tambah Nomura.

Kelahiran Kembali Final Fantasy VII

Mereka yang akrab dengan kejadian tersebut mengetahui dengan baik dampak emosional dari suatu peristiwa melalui koneksi yang lebih dalam dan kemampuan teknologi yang jauh lebih baik untuk menyampaikan keseluruhan peristiwa. Saat para pengembang bertanya-tanya bagaimana cara memainkannya, saya jadi penasaran dan berspekulasi bagaimana perbedaannya dari aslinya. Bagaimanapun, bisikan yang membantu mengendalikan nasib pembuatan ulang telah hilang; Mungkin kali ini segalanya bisa berjalan berbeda. Atau mungkin aku hanya menyiapkan diriku untuk terluka lagi.

Yang saya tahu adalah saya tidak sabar untuk melihat bagaimana rangkaian ikonik ini dimainkan ketika Final Fantasy VII Rebirth hadir di PS5 pada 29 Februari. Untuk informasi lebih lanjut tentang Final Fantasy VII Rebirth, kunjungi pusat liputan kami melalui spanduk di bawah.