September 25, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

FinAxel Indonesia memperluas ke Vietnam sebelum perencanaan AS

Kota Ho Chi Minh-Situs Fintech Indonesia Credivo sedang memperluas bisnis kredit online sebelum listing AS yang direncanakan oleh perusahaan online-nya untuk Vietnam, yang akan membantu meningkatkan permintaan bahan bakar Kovid.

Credivo, yang dimiliki oleh FinAxcel yang berbasis di Singapura, telah membentuk usaha patungan dengan Phoenix Holdings untuk menawarkan kartu kredit digital kepada pelanggan Vietnam mulai Jumat. Apakah Phoenix Holdings? Kantor Keluarga Henry Nguyen dan istrinya, Nguyen Thanh Phuong, putri mantan Perdana Menteri Vietnam.

Langkah ini bertujuan untuk menjual saham di FinAccel Nasdaq. Pada awal Agustus, FinAxcel mengumumkan merger dengan A Perusahaan Akuisisi Tujuan Khusus Untuk go public di Amerika Serikat pada kuartal pertama tahun 2022. Startup Asia Tenggara memulai pembicaraan SPAC untuk diluncurkan di Amerika Serikat tahun ini, tetapi urgensinya berkurang dengan pengawasan peraturan.

Layanan seperti layanan “Beli Sekarang, Bayar Nanti” yang disediakan oleh Credivo dapat menarik bagi orang Vietnam yang tidak memiliki rekening bank atau mereka yang telah dipaksa berhutang oleh gembok rahasia. Pabrik tutup Dan diberhentikan jutaan. Negara ini memiliki tingkat terendah cabang bank individu di wilayah tersebut.

Sementara warga Vietnam dikenal sebagai penabung, penggunaan rentenir juga tinggi.

Mengikuti tren konsumsi bahan bakar kredit, pinjaman online telah berlangsung di negara-negara dari India hingga Australia, dengan perusahaan angsuran pendaftaran Square After Ghost mendaftar bulan ini.

Nguyen Trung Anh, CEO Phoenix Holdings, mengatakan bahwa Vietnam memiliki “generasi emas dengan asal-usul seluler dan digital ke atas”.

Di negara 98 juta Asia Tenggara, banyak orang masih membayar sebelum membeli. Namun selama dekade terakhir, pemerintah telah menciptakan dorongan kohesif bagi orang-orang untuk membuka rekening bank, dan banyak bisnis mulai mengizinkan pembeli untuk mencicil barang-barang mulai dari sepeda motor hingga jembatan mini.

READ  Pencinta Hewan Indonesia Bantu Hewan Peliharaan Tinggalkan Corona: The Tribune India

Namun seiring dengan meningkatnya penggunaan pinjaman, peminjam perlu mengetahui untuk apa pinjaman itu, kata para analis.

“Meningkatnya utang secara umum seharusnya tidak menjadi masalah besar, tetapi dalam konteks epidemi saat ini, orang-orang adalah yang paling rentan,” konsultan perlindungan konsumen Alice Palm mengatakan kepada Nicki Asia.

Dia mengatakan “kerangka peraturan yang tepat” diperlukan.

Perusahaan rintisan telah memasuki pasar keuangan konsumen baru Vietnam dengan berbagai model bisnis. Diluncurkan oleh pendiri yang membantu meluncurkan Uber Vietnam, Nano menawarkan aplikasi Payday Loan melalui pemberi kerja. Mempercayai masyarakat menggunakan proxy seperti data telepon untuk menilai risiko kredit tanpa adanya agen penilai.

Credivo mengatakan menggunakan kecerdasan buatan untuk menilai risiko sebelum mengeluarkan kartu kredit digital, dan keputusan dibuat dalam beberapa menit. Inilah yang sekarang disebut sebagai situs pos pembelian dan pembayaran terbesar di Indonesia, di mana ia berencana untuk membuka bank digital.

Menurut deskripsi investor FinAccel, Vietnam adalah pasar asing pertama Credivo yang memasukkan Thailand dan Filipina tahun depan.

“Vietnam datang sebagai pilihan yang logis, dengan penetrasi kartu kredit terendah di negara ini dan kelas menengah yang tumbuh paling cepat,” kata Valerie Crotas, CEO Credivo.

Credito mengatakan perusahaan jasa keuangan Viet Credit akan membantu menjalankan bisnisnya di negara tersebut.