Juni 15, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Fitoplankton yang merangsang secara artifisial dapat menurunkan kadar karbon dioksida dan memerangi perubahan iklim

Fitoplankton yang merangsang secara artifisial dapat menurunkan kadar karbon dioksida dan memerangi perubahan iklim

Percakapan utama tentang perubahan iklim berfokus terutama pada satu hal: berapa banyak karbon di udara – dan, dengan perluasan, bagaimana menguranginya. Namun, apa yang kurang dibicarakan tetapi mungkin menjadi sangat penting adalah jumlah karbon di lautan kita. di sana 50 kali Lebih banyak karbon di laut daripada di atmosfer. Beberapa peneliti iklim percaya bahwa jika kita dapat sedikit meningkatkan jumlah karbon yang dapat diserap lautan dari atmosfer, kita dapat menghindari beberapa efek terburuk dari perubahan iklim.

Ini mungkin terdengar tidak biasa ketika Anda pertama kali mendengarnya, tetapi pikirkanlah sedikit lebih lama. Hampir menutupi lautan 70 persen Dari permukaan bumi, secara alami menyerap karbon dioksida – secara efektif melarutkannya. Fitoplankton Di laut, ia menggunakan karbon dioksida dan sinar matahari untuk melakukan fotosintesis seperti tanaman darat. Oksigen diproduksi melalui proses ini – fitoplankton sebenarnya bertanggung jawab atas sekitar 50 persen oksigen di atmosfer kita.

Beberapa peneliti iklim telah menyarankan bahwa jika kita dapat meningkatkan jumlah fitoplankton di lautan, kita dapat menarik lebih banyak karbon dari atmosfer. Metode terkenal untuk menghasilkan mekar fitoplankton adalah dengan memperkenalkannya besi, nutrisi penting bagi komunitas plankton, untuk air. Banyak bagian lautan rendah zat besisehingga penambahan besi yang relatif kecil pun secara teoritis dapat menghasilkan banyak fitoplankton dan dengan demikian menghilangkan banyak karbon dioksida dari atmosfer.

“Beri saya tanker setengah besi, dan saya akan memberi Anda zaman es,” John Martin, ahli kelautan di Moss Landing Marine Laboratories, menulis pada tahun 1988. Saat itu, kebanyakan orang baru mulai mengenal ide perubahan iklim seperti yang kita kenal sekarang. Tapi itu juga pada saat orang mulai berpikir tentang bagaimana pengayaan zat besi dapat mempengaruhi pertumbuhan fitoplankton, sehingga mengubah tingkat karbon di atmosfer.

READ  Para ilmuwan akhirnya melihat materi gelap miliaran tahun yang lalu

Meskipun para ilmuwan iklim telah menghabiskan banyak waktu untuk mendiskusikan strategi ini di antara mereka sendiri, belum ada upaya bersama untuk mengeksplorasi lebih jauh dan menganggapnya serius. Ken Busseler, seorang ahli radiokimia kelautan di Woods Hole Oceanographic Institution, seorang ilmuwan yang melakukan beberapa penelitian dalam pengayaan besi di laut. Dia dan timnya melihat apakah memasukkan besi dapat “mengubah aliran karbon ke laut dalam” dan menemukan bahwa ada efek penyerapan karbon yang penting.

Buesseler mengatakan kepada The Daily Beast bahwa penelitiannya dilakukan hampir 20 tahun yang lalu, dan tidak banyak yang dilakukan sejak itu.

“Apa yang terjadi 20 tahun yang lalu adalah kami mulai memintal dan menyebarkan bentuk kimia besi dan mencari fitoplankton — respons tanaman — dan itu benar-benar menunjukkan dengan sangat jelas bahwa jika Anda meningkatkan zat besi, Anda dapat membuat lebih banyak penyerapan dari karbon dioksida, “kata Busseler. “Perbedaan antara sekarang dan 20 tahun yang lalu adalah saya pikir krisis iklim lebih terlihat oleh publik.”

Fitoplankton mekar di lepas pantai Islandia, seperti yang diamati dari luar angkasa.

NASA

Menggunakan lautan untuk memerangi perubahan iklim telah menjadi topik yang banyak dibahas di kalangan ilmuwan iklim dalam beberapa tahun terakhir, dan Buesseler adalah bagian dari kelompok ilmuwan yang merilis laporan oleh Akademi Sains, Teknik, dan Kedokteran Nasional akhir tahun lalu yang melihat opsi, termasuk peningkatan kadar fitoplankton.

“Kami memiliki reservoir besar. Itu sudah menghabiskan sepertiga dari gas rumah kaca. Pertanyaan yang paling banyak ditanyakan orang sekarang adalah apa yang bisa kita lakukan untuk meningkatkannya?” kata Buesseler. “Ayo keluar. Ayo bereksperimen.”

READ  Bulan purnama bulan Februari mencapai puncaknya akhir pekan ini

Eksperimen itu sendiri tidak akan membahayakan ekosistem alami laut, kata Buesseler, tetapi mereka dapat memberi tahu kita banyak tentang bagaimana memasukkan lebih banyak zat besi ke laut dalam skala yang jauh lebih besar akan memengaruhi ekosistem ini dalam jangka panjang. Dia tidak berpikir melakukannya dalam skala besar akan menyebabkan banyak kerugian, tetapi penting untuk melakukan penelitian sehingga kami dapat mengetahuinya dengan pasti. Dia mengatakan perkiraan “sangat konservatif” adalah bahwa hingga gigaton karbon dioksida dapat diserap setiap tahun jika prosesnya dilakukan dalam skala besar.

Perbedaan antara sekarang dan 20 tahun yang lalu adalah saya pikir krisis iklim lebih terlihat oleh publik.

Ken Busseler, Lembaga Oseanografi Woods Hole

“Ini akan mengubah jenis tanaman dan hewan yang tumbuh, tapi itu benar-benar terjadi dengan perubahan suhu dan keasaman,” kata Busseler.

Pengayaan dengan zat besi juga akan mudah dilakukan, kata David Siegel, profesor ilmu kelautan di University of California, Santa Barbara, kepada The Daily Beast. Anda cukup mendapatkan perahu nelayan 120 kaki dan mulai menyebarkan besi karena akan paling efektif untuk merangsang pertumbuhan fitoplankton.

Ini dapat dilakukan dengan relatif murah. Setiap atom besi yang Anda tambahkan di tempat yang tepat dapat membuat puluhan ribu atom karbon tidak bergerak, artinya air menyerapnya. “Ini cukup efektif,” kata Siegel. “Anda dapat menyebarkan pot yang melepaskan oksida besi ke dalam air – bahkan hanya bijih besi di dalam air – dan Anda dapat membuat bunga yang dapat Anda lihat dari luar angkasa. Kami tahu itu.”

Efeknya akan terjadi cukup cepat. Para ilmuwan yang telah memasukkan zat besi ke dalam air laut di masa lalu telah menyarankan bahwa mekar fitoplankton dapat mulai muncul dalam 24 jam pertama. Tempat yang ideal untuk memasukkan besi adalah tempat-tempat yang kurang melimpah, yang akan menjadi bagian dari lautan – terutama di Belahan Bumi Selatan – tidak dekat dengan Bumi. Biasanya muncul besi yang berakhir di lautan dari debu yang berhembus ke laut dari daratan.

READ  NASA akhirnya menemukan cara untuk membuka kaleng bernilai miliaran dolar

Baik Buesseler dan Siegel menekankan bahwa ini tidak boleh dilihat sebagai pengganti untuk mengakhiri penggunaan bahan bakar fosil. Ini masih penting dalam hal memiliki kesempatan untuk mengalahkan perubahan iklim. Tetapi menghindari dampak terburuk dari perubahan iklim juga memerlukan pengembangan strategi dekarbonisasi untuk mengurangi beban gas rumah kaca di udara.

“Bahkan jika kita menghilangkan karbon dari ekonomi kita, masih ada sekitar 20 gigaton karbon dioksida yang harus dihilangkan dari atmosfer agar kita tetap berada di dekat target Perjanjian Paris,” kata Siegel.