Januari 21, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Fokus pada Indonesia | Biji-bijian dunia

Kansas City, Missouri, AS – Indonesia sepenuhnya bergantung pada impor bahan mentah untuk memenuhi pertumbuhan konsumsi produk berbasis gandum dan untuk menyediakan pabrik tepung yang terus berkembang.

Dalam laporan pasar gabah bulan September, International Grain Council (IGC) menempatkan total produksi gabah Indonesia (termasuk beras) sebesar 12,4 juta ton, naik dari perkiraan bulan sebelumnya. Ini telah memproyeksikan produksi biji-bijian 2020-21 sebesar 11,8 juta ton. Angka ini sepenuhnya jagung dalam kedua kasus.

Dewan memperkirakan total impor biji-bijian Indonesia, termasuk beras, akan mencapai 11,2 juta ton pada 2021-22, naik dari 11,7 juta pada tahun sebelumnya. Angka itu termasuk 10,4 juta ton gandum, turun dari 10,6 juta pada 2020-21.

Produksi beras pada 2021-22 akan menjadi 35,6 juta ton, angka yang belum diedit dari laporan bulan sebelumnya, naik dari 35,2 juta pada tahun sebelumnya. Impor beras mencapai 300.000 ton, turun dari 400.000 ton pada tahun sebelumnya.

Indonesia juga memproduksi kedelai, memproduksi 400.000 ton pada 2021-22, dibandingkan dengan 500.000 pada tahun sebelumnya. Negara ini diproyeksikan mengimpor 2,6 juta ton kedelai pada 2021-22, naik dari 2,5 juta pada tahun sebelumnya.

Indonesia tidak memproduksi gandum dan bergantung sepenuhnya pada gandum impor untuk industri penggilingan tepungnya. Dalam Laporan Tahunan Sereal dan Makanan Pakan, tanggal 27 Maret 2021, Koordinator USDA Dari tahun 1970 hingga 1998, hanya lima pabrik tepung yang beroperasi ketika semua impor gandum dilakukan oleh badan pengadaan negara BULOG. Indonesia.

Saat ini, ada 22 pabrik tepung di pulau Jawa, enam pabrik di pulau Sumatera dan 30 pabrik di seluruh nusantara, termasuk dua di Sulawesi Selatan, kata laporan itu. Meski tahun 2020 penuh tantangan, ekspansi pabrik yang ada terus berlanjut. Kapasitas terpasang pada 2020-21 diperkirakan mencapai 12,8 juta ton, meningkat dari 12,6 juta pada 2019-20.

READ  Tim nasional sepak bola Indonesia pulang dengan hormat : Dubes

Namun, kapasitas berjalan saat ini rata-rata hanya 60% hingga 70%, naik dari 80% pada 2018-19, kata laporan itu.

“Selain itu, pabrik terigu baru yang berlokasi di Rio, Jawa Barat, Sumatera Utara, dan Sulawesi Selatan diharapkan bisa online pada 2022,” kata USDA. “Dengan semakin banyak pabrik yang dibuka dan kapasitasnya meningkat, persaingan di pasar diperkirakan akan semakin meningkatkan sensitivitas harga, yang sudah menjadi faktor kunci dalam menentukan sumber impor.”

Attach mengharapkan Australia untuk mengekspor gandum dalam jumlah yang signifikan ke Indonesia, menyusul peningkatan panen, karena Ukraina dan Rusia menaikkan harga mereka dan membatasi impor.

“Argentina, yang pangsa pasarnya dalam impor Indonesia meningkat dengan mengorbankan Australia, menghadapi tantangan dalam memenuhi permintaan karena pemogokan dan harga kompetitif yang rendah,” kata laporan itu. “Dalam enam bulan pertama 2020-21 (Juli-Desember), pangsa pasar Australia meningkat menjadi 10,2% dari 7,9% pada periode yang sama 2019-20.

“Ukraina terus memimpin dengan pangsa pasar 47,5%, Kanada dengan 26,9% dan pangsa pasar AS relatif stabil di 10,2%.

Dengan pangsa pasar 99,9%, produksi lokal mendominasi pasar terigu.

“Dalam hal daya beli konsumen yang lebih lemah dan konsumsi yang berkurang, impor tepung terigu antara Juli 2020 dan Januari 2021 turun 46% menjadi 25.600 ton (setara dengan gandum) dibandingkan dengan 48.041 ton pada periode yang sama 2019-20,” kata Turki. %), Disusul Korea Selatan dengan 13%.”

Konsumsi tepung terigu akan meningkat menjadi 31 kg per orang pada 2019-20.

“Tren urbanisasi Indonesia dan pertumbuhan kelas menengah berlanjut dengan pola makan yang semakin bervariasi dan peningkatan konsumsi makanan berbasis gandum seperti roti, pizza, dan pasta,” kata Attach. “Letusan COVID-19 dan resesi global dan lokal yang diakibatkannya telah memperlambat laju pertumbuhan konsumsi gandum untuk makanan.

READ  Indonesia membuka perbatasan untuk turis domestik yang divaksinasi lengkap dengan visa valid terbatas

“Penutupan dan pembukaan kembali pusat perbelanjaan dan restoran dengan kapasitas terbatas telah mengubah perilaku konsumen, yang mengarah pada peningkatan makanan rumahan.”

Kementerian Pertanian Indonesia menyediakan benih dengan harga bersubsidi kepada petani untuk mendorong produksi jagung.

“Pada tahun 2020, 70% dari total area jagung akan ditanami benih jagung hibrida,” katanya. “Meskipun ada kekhawatiran di kalangan petani tentang kualitas benih yang ditawarkan dengan harga bersubsidi, skema tersebut telah mendorong petani untuk menanam jagung lebih banyak daripada tanaman sekunder lainnya.”

Namun, dalam anggaran yang dialokasikan untuk Kementerian Pertanian, jumlah benih jagung hibrida bersubsidi bersertifikat di bawah skema 2021 telah dikurangi menjadi hanya 988.000 hektar, kata laporan itu.

Sektor tanaman pakan ternak Indonesia memiliki 110 pabrik pakan ternak yang berlokasi di 10 provinsi, 81 di antaranya berlokasi di pulau Jawa, kata laporan itu. Pada tahun 2020, total kapasitas terpasang mencapai sekitar 29,7 juta ton, meningkat 20% dari 24,7 juta ton pada tahun 2018.

“Pabrik pakan ternak beroperasi pada 70% dari total kapasitas terpasang,” kata koordinator.

Beralih ke beras, kata dia, sekitar 50% hingga 55% produksi beras ada di Jawa dan Sumatera serta Sulawesi masing-masing menyumbang 20% ​​dan 12%. Sekitar 85% produksi padi berasal dari sawah beririgasi.

“Untuk membantu masyarakat yang secara ekonomi terkena dampak wabah tersebut, Pemerintah Indonesia telah menyalurkan bantuan sosial berupa beras yang disalurkan sebanyak 15 kilogram per bulan kepada keluarga-keluarga terpilih pada Agustus-Oktober 2020,” kata koordinator tersebut. . “Dalam program tersebut, beras disalurkan kepada 10 juta penerima program Amanah Keluarga (PKH, Program Kelurka Harapan) di seluruh Indonesia.”

Konsumsi beras per kapita menurun sekitar 0,62% per tahun karena konsumen berpenghasilan menengah dan menengah atas terus beralih ke makanan berbasis beras berpenghasilan menengah ke bawah untuk menambah makanan ala Barat seperti roti dan pasta. Dengan mi instan karena kesederhanaan produk dan harga yang terjangkau,” ungkapnya.

READ  Indonesia Samakan Barbados di Piala Davis 2021

Cuaca yang mendukung, peningkatan penggunaan pupuk dan kenaikan harga diperkirakan akan mendorong produksi dan ekspor minyak sawit Indonesia ke rekor tertinggi pada 2021-22, menurut Laporan Tahunan Departemen Minyak Kelapa Sawit tertanggal 16 Maret 2021.

Laporan tersebut memperkirakan bahwa produksi minyak sawit akan mencapai 45,5 juta ton.

“Impor kedelai dan makanan kedelai diperkirakan akan meningkat karena pemulihan ekonomi, ruang sosial dan pembatasan perjalanan berkurang, dan permintaan tempe, tahu dan unggas di sektor jasa makanan meningkat,” kata laporan itu. “Rencana mandat biodiesel Indonesia akan terus mengkonsumsi minyak sawit pada 2021-22, dengan konsumsi industri diperkirakan mencapai 9 juta ton. Seiring pemulihan ekonomi, transportasi dan kontrol jarak sosial dicabut untuk mengantisipasi peningkatan penggunaan bahan bakar transportasi, dan rencana untuk menaikkan suku bunga campuran lebih dari 30% telah ditunda karena pembatasan pendanaan bersubsidi.

Menurut laporan bioteknologi pertanian tertanggal 24 November 2020, Amerika Serikat mengekspor produk rekayasa genetika (GE) senilai lebih dari $1,8 miliar ke Indonesia pada tahun 2019, termasuk $860 juta dalam bentuk kedelai.

“Meskipun telah menyelesaikan penilaian keamanan biologis untuk berbagai produk RG, Indonesia belum menyelesaikan pedoman pemantauan untuk tanaman RG yang akan memungkinkan budidaya komersial domestik penuh,” kata laporan itu.