Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Foto Catherine, Putri Wales yang diterbitkan majalah Tatler menuai kontroversi

Foto Catherine, Putri Wales yang diterbitkan majalah Tatler menuai kontroversi



CNN

foto baru catherine, Putri Wales Karya ini memicu kontroversi di dunia maya, dengan beberapa pengagum kerajaan mengkritik karya tersebut karena menggambarkan calon ratu Inggris.

Lukisan karya seniman Inggris-Zambia Hannah Ozor muncul di sampul majalah Tatler edisi Juli. Hal ini bertujuan untuk menghormati “kekuatan dan martabat” sang putri, menurut pernyataan dari publikasi yang dikirim ke CNN pada hari Kamis.

Ini menggambarkan Catherine muncul di perjamuan kenegaraan pertama pada masa pemerintahan Raja Charles III, dan Ozor mengatakan dia mempelajari gambar sang putri saat membuat karya tersebut.

“Ketika Anda tidak dapat bertemu langsung dengan pengasuhnya, Anda harus melihat segala sesuatu yang dapat Anda temukan dan mengumpulkan momen-momen halus manusia yang muncul dalam gambar yang berbeda: Apakah mereka memiliki cara tertentu dalam berdiri atau memegang kepala atau tangan mereka? mereka memiliki gerakan yang berulang-ulang,” katanya dalam pernyataan itu.

Yui Mok/Reuters

Putri Wales berfoto di jamuan makan malam kenegaraan pada 21 November 2023.

Ozor juga mengungkapkan bahwa video terbaru Kate yang mengumumkan diagnosis kankernya memberi informasi tentang pekerjaan tersebut.

“Semua foto saya terdiri dari lapisan karakter, berdasarkan semua yang saya temukan tentang dia,” katanya dalam pernyataan.

Namun, tidak semua orang mengapresiasi peran sang putri.

“Ini mengerikan – entah bagaimana, saya tidak yakin artis tersebut adalah penggemar sang putri – sepertinya proyek GCSE yang buruk,” kata salah satu komentar di bawah postingan dari Tatler di X.

“Ini tidak terlihat seperti Princess of Wales. Mengerikan sekali, sangat tidak sopan,” tulis yang lain.

Tatler

Artis Hannah Ozor.

Yang lain berkata: “Saya setuju dengan sentimen kekuatan dan martabat, tetapi foto tersebut tidak memiliki kemiripan dengan Putri Wales.”

READ  Milana Weintraub akan berpartisipasi dalam podcast resmi Squirrel Girls

Namun, beberapa orang memuji karya tersebut, salah satunya menggambarkan lukisan itu sebagai “indah.”

“Apakah hanya aku yang menyukai ini? Itu seni, bukan foto,” tulis komentator lainnya.

Bukan hanya pengguna media sosial saja yang berinteraksi dengan lukisan tersebut.

Alistair Sook, kepala kritikus seni di surat kabar Inggris The Daily Telegraph, Dia berkata dalam sebuah artikel Bahwa lukisan itu “sangat buruk” dan “tidak menunjukkan kemiripan dengan subjeknya.”

“Apakah ada gambaran kerajaan yang lebih datar dan tidak bernyawa dalam ingatan kita?” tulis Sok. “Di balik helm mirip Lego dan rambut cokelat monoton yang belum diedit, Putri Wales ini memiliki karisma seperti patung di atas kue pernikahan.”

Kate Mansi, editor kerajaan di The Times of London, juga bukan salah satu tokoh yang positif.

“Saya tidak yakin apa yang harus saya katakan mengenai hal ini, kecuali, ya…” tulisnya di X.

Reaksi negatif ini muncul setelah perdebatan serupa mengenai potret resmi pertama Raja Charles III sejak penobatannya, yang diresmikan awal bulan ini.

Lukisan berukuran 8,5 kali 6,5 kaki karya seniman Inggris Jonathan Yeo menggambarkan raja yang mengenakan seragam Pengawal Welsh, dengan pedang di tangan, dengan latar belakang merah menyala yang seolah-olah hampir menelannya utuh, seperti kupu-kupu yang tampak. mendarat. Bahunya.

Meskipun raja dikatakan senang dengan gambar tersebut, yang lain mengkritik sapuan kuas berwarna merah cerah, dan satu orang menyamakannya dengan “poster film horor”.