Januari 30, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Foto-foto James Webb Menggembirakan dan Mengejutkan Ilmuwan: NPR

Foto-foto James Webb Menggembirakan dan Mengejutkan Ilmuwan: NPR

Titik merah kecil yang disorot di dalam kotak putih dalam gambar James Webb Space Telescope ini adalah galaksi awal, terlihat hanya 350 juta tahun setelah Big Bang.

STScI/NASA


Sembunyikan teks

Beralih teks

STScI/NASA

Titik merah kecil yang disorot di dalam kotak putih dalam gambar James Webb Space Telescope ini adalah galaksi awal, terlihat hanya 350 juta tahun setelah Big Bang.

STScI/NASA

Foto baru alam semesta, yang diambil oleh James Webb Space Telescope, menunjukkan bahwa galaksi mulai terbentuk lebih cepat dan lebih awal dari yang diperkirakan.

Teleskop diluncurkan pada bulan Desember dan sekarang mengorbit matahari sekitar satu juta mil dari Bumi. Cermin raksasanya memungkinkannya untuk mendeteksi cahaya redup yang telah berjalan sepanjang sekitar 13,8 miliar tahun sejarah alam semesta. Ini berarti dia dapat secara efektif melihat seperti apa galaksi-galaksi di masa lalu.

Rekaman yang diambil sejauh ini membuat para ilmuwan takjub sekaligus bingung, karena ternyata banyak galaksi bercahaya yang ada saat alam semesta masih sangat muda.

“Hanya beberapa ratus juta tahun setelah Big Bang, sudah ada banyak galaksi,” katanya. Tommaso Trio, seorang astronom di University of California, Los Angeles. “JWST telah membuka jalan baru, membawa kita lebih dekat untuk memahami bagaimana semuanya dimulai.”

dalam penelitian Daun-daun Diposting di Surat Jurnal AstrofisikaTrieu dan astronom lainnya melaporkan penemuan satu galaksi yang berumur hanya 450 juta tahun setelah permulaan, dan galaksi lain berumur 350 juta tahun.

Penemuan terbaru ini memecahkan rekor yang dibuat oleh Teleskop Luar Angkasa Hubble pada tahun 2016, ketika berhasil melihat sekilas galaksi yang disebut GN-z11, yang ada sekitar 400 juta tahun setelah Big Bang.

READ  Kru astronot pribadi Axiom Mission 1 tersebar dengan aman di dekat Florida

ahli astronomi Garth Illingworth Dari University of California, Santa Cruz adalah anggota tim yang membangun GN-z11, dan mengatakan melihatnya adalah “kejutan besar”. Tapi sekarang, dengan bantuan teleskop ruang angkasa baru mereka, para ilmuwan tahu itu bukan hanya alien yang aneh—karena mereka memiliki setidaknya dua contoh lagi.

Gumpalan kemerahan adalah galaksi yang baru ditemukan 350 juta tahun setelah Big Bang.

STScI/NASA


Sembunyikan teks

Beralih teks

STScI/NASA

“Galaksi-galaksi yang sedang kita bicarakan ini terang, jadi mereka bersembunyi di bawah batas kemampuan Hubble,” katanya. Gen RibyIlmuwan Proyek Operasi untuk James Webb Space Telescope. “Mereka ada di sana menunggu kita.”

Sejak para astronom mulai menggunakan teori planet Bumi, beberapa mengklaim telah melihat galaksi dari era sebelumnya, seperti 250 juta tahun setelah Big Bang. Tetapi ini adalah pengamatan yang lebih empiris.

“Kami merasa sangat percaya diri dengan dua hal itu, tetapi kurang percaya diri dengan yang lainnya,” kata Illingworth. “Pasti ada banyak diskusi yang terjadi.”

Dua galaksi yang baru terlihat jauh lebih kecil daripada galaksi kita, Bima Sakti, dan salah satunya tampak memanjang secara tak terduga.

Karena begitu banyak galaksi terang awal yang telah dilihat oleh JWST, para astronom harus memikirkan kembali gagasan lama mereka tentang evolusi alam semesta.

“Sangat menarik bagi kami, dari sudut pandang teoretis, bahwa mungkin ada beberapa pertanyaan terbuka tentang bagaimana galaksi-galaksi ini membentuk bintang mereka begitu awal sehingga kami dapat mendeteksi sejumlah besar dari mereka,” Cihan Kartaltepe dari Institut Teknologi Rochester.

Menemukan galaksi seperti ini, dan membangun pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana alam semesta berevolusi menjadi seperti sekarang ini, adalah alasan para astronom menghabiskan puluhan tahun dan $10 miliar untuk merancang dan meluncurkan JWST.

READ  NASA telah mengumumkan rencana untuk mengembangkan pendarat bulan kedua, bersama dengan pesawat ruang angkasa SpaceX

“Kita dapat melihat bahwa kita benar-benar berada di jalur yang benar untuk mewujudkan impian memahami galaksi secepat mungkin,” kata Illingworth. “Beberapa bulan terakhir sangat menyenangkan, tetapi kami masih harus banyak belajar.”