Januari 21, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

FX Asia jatuh karena Hawkish Fed; Rupiah Indonesia dan baht Thailand memimpin kerugian

  • Seri hit 5 hari Pat Thailand
  • Peso Filipina, ringgit Malaysia melemah
  • Dividen obligasi 10 tahun Indonesia tidak lebih rendah dari lima minggu
  • penurunan stok; Benchmark Top Loser Malaysia

6 Januari (Reuters) – Sebagian besar mata uang Asia jatuh pada hari Kamis, hanya beberapa menit setelah pertemuan Federal Reserve AS baru-baru ini, dan bank sentral dapat menaikkan suku bunga lebih cepat dari yang diharapkan, membebani aset berisiko.

Rupiah Indonesia dan baht Thailand melemah tajam, masing-masing melemah 0,4%, mematahkan kenaikan beruntun lima hari dan menandai sesi negatif pertama tahun ini.

Saham regional juga turun secara luas, bersama dengan saham Filipina (.PSI), Malaysia (.KLSE), Indonesia (.JKSE) Dan Korea Selatan (.KS11)Menurun antara 0,4% dan 1,2%.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pejabat Fed mengatakan pada pertemuan Desember bahwa pasar kerja “sangat ketat” dan inflasi yang tidak terkendali akan menaikkan suku bunga lebih awal dari yang diharapkan dan mulai mengurangi total asetnya. Baca selengkapnya

Ini meningkatkan pendapatan Treasury 10-tahun AS menjadi 1,7170%, level tertinggi sejak April tahun lalu, sementara dolar sekitar 96,178.

“Pengujian berbasis risiko dari prospek (22) 2022 untuk EM Asia pasti harus dibentuk oleh korelasi yang sulit diprediksi antara risiko epidemi, harga, kebijakan, dan geopolitik,” kata analis Mizuho Bank dalam sebuah pernyataan.

“Oleh karena itu, pemulihan EM Asia mungkin tertinggal dan tidak konsisten karena China tidak menyediakan udara bertekanan atau menghilangkan risiko negatif.”

Survei Sektor Swasta pada hari Kamis, aktivitas sektor jasa China berkembang pesat pada bulan Desember, tetapi letusan COVID-19 skala kecil berikutnya membebani prospek. Baca selengkapnya

READ  Gambar udara perluasan pemakaman menangkap epidemi COVID yang mematikan di Indonesia

Kembali di Asia Tenggara, para analis mengatakan obligasi 10-tahun dengan imbal hasil tinggi di Indonesia diuntungkan dari penerimaan yang kuat setelah tahun 2021 dengan kinerja yang lebih rendah.

Imbal hasil pada akhir 6,313%, tidak jauh dari level terendah lima minggu di 6,307% di sesi sebelumnya.

Imbal hasil 10-tahun Indonesia menurun

Analis Barclays memperkirakan sekuritas Indonesia akan tetap stabil antara 20 persen pada kuartal pertama dan 6,25% hingga 6,50% pada kuartal pertama 2021, “setelah beberapa kenaikan belakangan ini, terutama setelah kinerja yang lebih murah dan lebih rendah”.

Tapi dikatakan pembelian asing obligasi Indonesia harus melambat karena bank sentral memperketat kebijakan moneter.

Rupee melemah untuk hari keempat berturut-turut, mencapai level terendah sejak 7 Desember, sementara peso Filipina dan ringgit Malaysia masing-masing kehilangan 0,4%.

Di tempat lain, saham Singapura (.IMS) Saham Thailand naik 0,6% (.SETI) Turun ke 1,3% setelah lima kenaikan berturut-turut.

Omicron telah menumpulkan prospek untuk Asia Tenggara, dengan Singapura memperkirakan varian virus corona baru menyebabkan infeksi yang lebih besar daripada varian delta, sementara Thailand sedang mempertimbangkan beberapa pembatasan. Baca selengkapnya

Highlight:

** Hasil benchmark 5 tahun Indonesia turun 3,1 basis poin menjadi 5,032%, terendah sejak akhir November

** Layanan Desember China mempercepat pertumbuhan – PMI Caixin Baca selengkapnya

** Kasus COVID-19 harian di India naik menjadi 90.928 – Kementerian Kesehatan Baca Selengkapnya

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Laporan Sameer Manekar di Bangalore; Diedit oleh Ana Nicolaci da Costa

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.