Juni 24, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Gajah Liar Mungkin Memiliki Nama: NPR

Gajah Liar Mungkin Memiliki Nama: NPR

Para peneliti di Kenya menamai gajah dewasa ini dengan nama “Mawar Gurun”, tetapi apakah ia mempunyai nama gajah sendiri?

George Whitmire


Sembunyikan keterangan

Alihkan keterangan

George Whitmire

Gajah liar tampaknya saling menyapa menggunakan suara gemuruh yang berbeda-beda yang mirip dengan nama individu.

Hal ini menurut laporan baru yang provokatif diam Di majalah Ekologi alam dan evolusiyang terinspirasi dari penelitian sebelumnya yang menunjukkan bahwa lumba-lumba hidung botol memiliki siulan yang khas.

“Terkadang lumba-lumba hidung botol meniru siulan orang lain untuk mendapatkan perhatiannya, sehingga mereka secara efektif memanggil namanya,” katanya. Mickey Pardoseorang ahli biologi di Cornell University.

Dia bertanya-tanya apakah gajah, yang dikenal karena kemampuannya meniru suara, mungkin melakukan hal serupa.

“Ide awal proyek ini adalah mencoba mencari tahu apakah gajah punya nama,” kata Pardo.

Yang dia maksud adalah nama yang diberikan oleh hewan tersebut, bukan nama seperti Margaret dan Mary yang diberikan oleh para peneliti yang bekerja di cagar alam.

Terompet gajah sudah dikenal luas, namun Pardo mengatakan terompet adalah suara yang tiba-tiba mirip dengan jeritan atau tawa. Dia percaya bahwa jika gajah memiliki nama, mereka akan terkodekan dalam suara gemericik gajah yang berfrekuensi rendah dan terus-menerus.

“Gemuruh itu sendiri secara struktural sangat bervariasi,” kata Pardo, yang melakukan penelitian ini saat bekerja di Colorado State University. “Ada banyak perbedaan dalam struktur vokal mereka.”

Gajah mengeluarkan suara-suara khusus ini dalam berbagai konteks, mulai dari menyapa anggota keluarga, menenangkan anak sapi, hingga tetap berhubungan dengan kerabat dalam jarak jauh.

READ  Biden "terbuka" untuk rencana yang memudahkan jalan Ukraina menuju keanggotaan NATO

Jadi Pardo dan beberapa rekannya menganalisis rekaman 469 panggilan geraman gajah liar Afrika satu sama lain di Taman Nasional Amboseli dan Taman Nasional Samburu dan Buffalo Springs di Kenya antara tahun 1986 dan 2022.

Untuk setiap rekaman panggilan, para peneliti mengetahui gajah mana yang mengeluarkan suara, serta gajah mana yang disapa berdasarkan konteksnya.

Jika gajah mempunyai nama, setiap panggilan tidak diharapkan mengandung nama – seperti halnya manusia tidak akan menggunakan nama satu sama lain setiap kali mereka berbicara satu sama lain.

Namun, tim peneliti menggunakan pembelajaran mesin untuk melihat apakah suara tersebut berisi informasi pengidentifikasi – pada dasarnya, “nama” – yang dapat dipelajari oleh model komputer mereka untuk memprediksi penerima panggilan secara akurat.

Apa yang mereka temukan adalah bahwa model mereka mampu mengidentifikasi gajah penerima panggilan yang benar sebanyak 27,5%, jauh lebih baik dibandingkan dengan analisis kontrol yang memberikan data acak, kata Pardo.

Hal ini menunjukkan, katanya, “pasti ada sesuatu dalam panggilan yang memungkinkan model mengetahui kepada siapa panggilan tersebut ditujukan setidaknya untuk beberapa waktu.”

Selanjutnya, para peneliti melakukan penelitian lapangan untuk melihat apakah 17 gajah – semuanya betina kecuali satu – dapat mengenali “nama” mereka dan bereaksi secara istimewa terhadap rekaman yang berisi suara tersebut.

“Kami harus menemukan situasi di mana seekor gajah sendirian, atau setidaknya tidak bersama orang yang merekam,” katanya, menjelaskan bahwa tim kemudian akan memutar rekaman tersebut melalui pengeras suara.

Mereka menggunakan rekaman yang berbeda pada hari yang berbeda. Tergantung pada harinya, gajah akan mendengar rekaman panggilan yang awalnya ditujukan untuknya atau mendengar panggilan yang dibuat oleh gajah yang sama yang tidak dimaksudkan untuknya.

Ternyata gajah pada umumnya mengetahui kapan sebuah pesan benar-benar ditujukan kepada mereka, yang menunjukkan bahwa pesan tersebut berisi sesuatu seperti sebuah nama. Ketika mereka mendengar panggilan tersebut, mereka mendekati pengeras suara lebih cepat. Mereka juga menyuarakan respons lebih cepat dan melakukan lebih banyak panggilan respons.

“Gajah rata-rata merespons lebih kuat terhadap pemutaran panggilan yang awalnya ditujukan kepada mereka dibandingkan pemutaran panggilan dari penelepon yang sama yang awalnya ditujukan kepada orang lain,” kata Pardo.

Ia mengatakan hasil uji coba tersebut tampak “sangat meyakinkan”. Carl Bergseorang ahli biologi di Universitas Texas Rio Grande Valley.

“Saya yakin mereka mengatasinya dengan label unik ini,” kata Berg. “Sekarang, apakah itu nama panggilan? Apakah itu nama? Dari mana asalnya?”

Berg bukan bagian dari tim peneliti ini, tetapi dia adalah bagiannya Pelajaran Bagaimana anak burung nuri liar memperoleh panggilan khasnya yang unik, yang juga dikenal sebagai nama, dengan sedikit memodifikasi panggilan khas pengasuhnya.

Ia menunjukkan bahwa dalam penelitian gajah ini, suara gemuruh yang berisi informasi identitas tampaknya sebagian besar berasal dari ibu-ibu yang sedang menangani anaknya.

“Ada banyak hal yang terjadi antara induk dan anak sapi mereka,” kata Berg. “Sepertinya mereka mendapatkannya dari ibuku.”

READ  Lusinan masih hilang saat korban tewas akibat banjir Afrika Selatan meningkat menjadi 443

Namun, belum ada yang bisa mengetahui fitur akustik apa yang mungkin disamakan dengan suara gajah frekuensi rendah dengan namanya.

“Saya sangat ingin bisa mengisolasi nama individu gajah tertentu,” kata Pardo, “karena jika kita bisa melakukan itu, kita bisa menjawab banyak pertanyaan lain yang belum bisa kita pecahkan sepenuhnya dalam penelitian ini. .”

Misalnya, tidak jelas apakah semua gajah menggunakan “nama” yang sama ketika menyapa penerima yang sama. Para peneliti juga tidak mengetahui apakah gajah berbicara satu sama lain sebagai orang ketiga. “Apakah mereka menggunakan nama seseorang saat mereka tidak ada di sana?” Bardo bertanya-tanya.

Berg menunjukkan bahwa hewan yang menggunakan suara seperti nama – manusia, lumba-lumba, burung beo, dan sekarang gajah – semuanya adalah hewan sosial yang cerdas dan berumur panjang yang hidup dalam kelompok yang stabil.

Namun ini tidak berarti bahwa semua makhluk ini menggunakan nama dengan cara yang persis sama.

“Orang mungkin berasumsi bahwa nama gajah berfungsi sama persis dengan nama manusia, dan itu belum tentu benar,” kata Pardo.

Dia menunjukkan bahwa manusia dan gajah dipisahkan oleh evolusi selama puluhan juta tahun. “Itu terlalu lama.”