November 27, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Gambaran wisata petualangan di Indonesia tergolong sedang

Pasar wisata alam terbuka dan petualangan di Indonesia diperkirakan akan tumbuh secara signifikan pasca-epidemi, tetapi operator pariwisata harus mengikuti tren yang berubah dan kebutuhan wisatawan untuk memanfaatkan permintaan itu secara efektif.

Sebuah studi baru-baru ini oleh Indonesian International Outdoor Festival (IIOUTFEST), kelompok koperasi pusat wisata alam berbasis pulau (KOPISETARA) dan Bank BJB, menemukan bahwa 99 persen dari lebih dari 2.000 responden mengatakan mereka tertarik pada wisata petualangan. Petualangan lembut, sedang hingga keras – pasca-epidemi.

Perjalanan petualangan seperti arung jeram menjadi lebih populer setelah Kovit

Sekitar 60 persen dari responden ini sering bepergian, kata Heru Pressetto, kepala penelitian dan pengembangan di Ara Kida Media Group, yang melakukan jajak pendapat, mengatakan bahwa mereka melakukan beberapa perjalanan dalam setahun.

“(Dari angka-angka ini), 35 persen bepergian setidaknya sebulan sekali dan tujuh persen melakukannya setiap minggu,” katanya.

Berbicara di IIOUTFEST tahun ini, Kaho Alkantara, presiden Asosiasi Perdagangan Perjalanan Petualangan Indonesia, mengatakan: “(Pada awal epidemi,) wisata petualangan diprediksi akan menjadi pemulihan terakhir, tetapi akan kembali sekarang. Penumpang kembali kuat pada awalnya, mencari kegiatan di luar ruangan.”

Tujuh puluh dua persen responden survei menghabiskan satu hingga dua malam untuk berlibur, dan 24 persen menghabiskan lebih dari dua malam. Selain itu, 25 persen menghabiskan antara 250.000 rupee (US $ 18) dan 500.000 rupee untuk setiap perjalanan outdoor/petualangan, sementara 21 persen menghabiskan hingga satu juta rupee, dan 31 persen menghabiskan lebih dari satu juta rupee.

Kaho berkata: “Orang-orang ingin bepergian lagi, tetapi situasi ekonomi mereka masih berhati-hati dengan pengeluaran mereka. (Itulah sebabnya) kita sekarang melihat mobil pribadi atau van kemping diparkir di sebagian besar lokasi wisata luar ruangan.”

Penumpang mempersiapkan diri dengan tenda dan kasur dan berkemah di sana semalaman – tren yang berkembang telah membuka lahan pendakian baru dan bisnis van kemping, tambahnya.

READ  WADA pertimbangkan kembali vonis ketidakpatuhan doping-Indonesia-Thailand

Hal ini sejalan dengan temuan survei bahwa 51 persen responden lebih memilih kaca sebagai tempat berteduh.

Survei juga menemukan bahwa 72 persen lebih suka mengatur perjalanan mereka sendiri dengan mengutip informasi dari media sosial, situs web, OTA, dan agregator perjalanan.

Berdasarkan hasil penelitian, Kahyo menyarankan agar operator perjalanan petualangan menyesuaikan model bisnis dan strategi pemasaran mereka untuk menangkap pasar.

Sementara permintaan paket mahal akan menurun, pemasok perjalanan yang dapat “mengidentifikasi dan memenuhi kebutuhan wisatawan saat ini” akan dapat menangkap sebagian besar pasar, katanya, menambahkan bahwa penduduk asli terbesar di Indonesia terhubung dengan alam dan kekayaan budaya. Menawarkan potensi besar.

Dia menyarankan agar para pelaku bisnis meningkatkan strategi pemasaran media sosial mereka dan menjalin kemitraan dengan operator tur lainnya untuk menjangkau pasar.

Enda Mulyanto, Head of Outdoor Travel Services KOPISETARA, menekankan perlunya pelaku bisnis outdoor travel untuk meningkatkan kemampuan dan potensinya, dan KOPISETARA memberikan bantuan mulai dari aplikasi, modal awal, dan pengembangan bisnis.