September 24, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Garuda Indonesia memecat direktur untuk menghemat biaya di tengah restrukturisasi utang

Jakarta, 14 Agustus (Bloomberg): Maskapai penerbangan PT Garuda telah memangkas administrasinya untuk memangkas biaya saat Indonesia merestrukturisasi jalan keluar dari krisis keuangan yang didorong oleh epidemi.

Garuda kini hanya memiliki enam direktur, menggabungkan posisi Wakil Presiden dan Direktur Layanan dan Pengembangan Bisnis dengan Direktur Niaga dan Komoditas.

Perubahan manajemen terjadi setelah upaya untuk merestrukturisasi utang 70 triliun rupee (US $ 4,9 miliar) dan menegosiasikan kembali kesepakatan dengan penyewa maskapai. Perusahaan sebelumnya membayar uang muka kepada para pekerjanya untuk memotong biaya.

“Jumlah pegawai kita atur dari waktu ke waktu dan direksi juga harus kita atur,” kata Sethiyaputra. “Itu pasti akan menimbulkan masalah, tapi kami siap menghadapinya.”

Pemulihan perjalanan

Garuda adalah salah satu dari banyak maskapai penerbangan global yang telah ditutup oleh epidemi Pemerintah-19 dan terpaksa melakukan berbagai langkah restrukturisasi utang. Thai Airways International PLC baru-baru ini menerima persetujuan pengadilan untuk merestrukturisasi utang setidaknya 170 miliar baht (US$5 miliar), sementara Singapore Airlines Ltd. menerbitkan obligasi konversi untuk membantu mengumpulkan dana bagi kebutuhan keuangannya.

Terlepas dari tanda-tanda awal pemulihan ekonomi di kawasan itu, Asosiasi Transportasi Udara Internasional mengatakan perjalanan udara Asia masih memiliki waktu hingga 2024 untuk mencapai tingkat pra-virus. Ini setahun lebih lambat dari perkiraan untuk penerbangan global.

Pendapatan Garuda turun hampir 70% pada 2020, sehingga menghentikan perjalanan, mencatat kerugian bersih US$2,4 miliar, terburuk sejak maskapai itu go public pada 2011, menurut data yang dikumpulkan Bloomberg. Menurut laporan keuangan terbarunya, perusahaan itu berada di zona merah dengan rugi bersih US$384 juta dalam tiga bulan pertama tahun ini.

Karena kolam keuangannya telah mengering, perusahaan telah berhenti membayar bunga atas satu suk dolar dan menghadapi petisi penangguhan utang di pengadilan niaga federal Jakarta karena gagal membayar beberapa kewajiban keuangan kepada maskapai kargo My Indo Airlines. Ia telah menunjuk Guggenheim Bonds, Minister Sekuridas, Cleary Godlief Stein & Hamilton dan Asekaf Hamza & Partners sebagai penasihat restrukturisasi.

READ  Indonesia sedang memperbaiki strategi utangnya untuk memotong penjualan $ 20 miliar

“Kami masih berdiskusi dengan konsultan,” kata Sethiyaputra. “Kami berharap ini akan segera selesai, tetapi ada sejumlah masalah dengan mengembangkan rencana restrukturisasi utang.” – Bloomberg