April 13, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Gelombang panas di India dan Pakistan 'menguji batas kelangsungan hidup manusia'

Gelombang panas di India dan Pakistan ‘menguji batas kelangsungan hidup manusia’

Suhu maksimum rata-rata untuk barat laut dan tengah India pada bulan April adalah Level tertinggi sejak rekor dimulai 122 tahun yang lalu, masing-masing mencapai 35,9 dan 37,78 derajat Celcius (96,62 dan 100 derajat Fahrenheit), menurut Departemen Meteorologi India (IMD).

Bulan lalu, New Delhi mengalami tujuh hari berturut-turut di atas 40 Celcius (104 Fahrenheit), tiga derajat di atas suhu rata-rata April, menurut ahli meteorologi CNN. Di beberapa negara bagian, panas telah menutup sekolah, merusak tanaman dan mengganggu pasokan listrik, karena para pejabat memperingatkan penduduk untuk tetap tinggal di dalam rumah dan menjaga air tetap lembab.

Gelombang panas juga dirasakan di tetangga India, Pakistan, dengan kota Jacobabad dan Sibi di provinsi tenggara Sindh mencatat suhu tertinggi 47 derajat Celcius (116,6 Fahrenheit) pada hari Jumat, menurut data yang dibagikan kepada CNN oleh Departemen Meteorologi Pakistan (PMD). ). . Menurut PMD, ini adalah suhu tertinggi yang tercatat dari kota mana pun di belahan bumi utara pada hari itu.

“Ini adalah pertama kalinya dalam beberapa dekade Pakistan mengalami apa yang disebut banyak orang sebagai ‘musim semi yang lebih sedikit’,” kata Menteri Perubahan Iklim Pakistan Sherry Rehman dalam sebuah pernyataan.

Suhu di India diperkirakan akan mereda minggu ini, menurut Institut Internasional untuk Pembangunan Manusia, tetapi para ahli mengatakan krisis iklim akan menyebabkan gelombang panas yang lebih sering dan berkepanjangan, yang mempengaruhi lebih dari satu miliar orang di kedua negara.

India adalah salah satu negara yang diperkirakan paling terpengaruh oleh dampak krisis iklim, menurut Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC).

“Gelombang panas ini tentu belum pernah terjadi sebelumnya,” kata Dr Chandni Singh, penulis utama Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim dan peneliti senior di Institut Permukiman Manusia India. “Kami telah melihat perubahan dalam intensitasnya, waktu kedatangannya, dan durasinya. Inilah yang telah diprediksi oleh para ahli iklim dan itu akan memiliki efek riak pada kesehatan.”

READ  Ketika kapal tanker keluar dari Laut Merah, pasar minyak Amerika yang sedang booming kembali mendapat dorongan

Kehilangan panen

India sering mengalami gelombang panas selama bulan-bulan musim panas Mei dan Juni, tetapi suhu mulai meningkat tahun ini pada bulan Maret dan April.

Di negara bagian Punjab utara, yang dikenal sebagai “keranjang roti India,” ini menyebabkan tekanan panas, tidak hanya bagi jutaan pekerja pertanian, tetapi juga ladang gandum yang mereka andalkan untuk memberi makan keluarga mereka dan menjualnya ke seluruh negeri.

Peningkatan rata-rata hingga 7 derajat Celcius (44,6 derajat Fahrenheit) pada bulan April telah mengurangi hasil gandum, kata Jurvinder Singh, direktur pertanian di Punjab.

“Karena gelombang panas, kami kehilangan lebih dari 5 kwintal (500 kilogram) per hektar panen April kami,” kata Singh kepada CNN, Senin.

Chandni Singh, dari Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim yang tidak terkait dengan Jurvinder Singh, mengatakan pekerja pertanian lebih mungkin menderita akibat panas yang menyengat.

“Orang yang bekerja di luar ruangan—petani, pekerja konstruksi, pekerja kasar—akan lebih menderita. Mereka memiliki lebih sedikit pilihan untuk pendinginan dan tidak bisa menghindari panas,” katanya.

Penutupan sekolah dan pemadaman listrik

Di beberapa bagian India, permintaan listrik telah menyebabkan kelangkaan batu bara, menyebabkan jutaan orang tanpa listrik hingga sembilan jam sehari.

Pekan lalu, stok batu bara di tiga dari lima pembangkit listrik yang diandalkan Delhi untuk pasokan energinya mencapai tingkat yang sangat rendah, turun di bawah 25%, menurut Departemen Energi Delhi.

India telah membatalkan lebih dari 650 kereta penumpang hingga akhir Mei untuk membersihkan jalur bagi lebih banyak kereta barang karena negara itu berlomba untuk mengisi kembali stok batu bara di pembangkit listrik, kata seorang pejabat senior dari Kementerian Perkeretaapian India kepada CNN.

READ  Ukraina menarik diri dari kota utama Severodonetsk saat Rusia maju

Indian Railways adalah pemasok utama batu bara untuk pembangkit listrik di seluruh negeri.

India telah mengalami panas terik selama berbulan-bulan dan minggu ini akan menjadi lebih panas

Beberapa negara bagian India, termasuk Benggala Barat dan Odisha, telah mengumumkan penutupan sekolah untuk mengatasi kenaikan suhu.

“Anak-anak yang harus pergi ke sekolah, banyak dari mereka yang mimisan, mereka tidak tahan dengan gelombang panas ini,” kata Kepala Menteri Benggala Barat Mamata Banerjee kepada wartawan pekan lalu.

Dalam beberapa tahun terakhir, baik pemerintah federal dan negara bagian telah menerapkan sejumlah langkah untuk mengurangi dampak gelombang panas, termasuk menutup sekolah dan mengeluarkan pedoman kesehatan kepada publik.

Namun menurut Chandni Singh, lebih banyak yang perlu dilakukan untuk mempersiapkan gelombang panas di masa depan.

“Kami tidak memiliki rencana aksi untuk mengurangi ketegangan dan ada kesenjangan dalam perencanaan,” kata Singh. “Anda hanya bisa beradaptasi dengan begitu banyak. Gelombang panas ini menguji batas kelangsungan hidup manusia.”