April 16, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

George Galloway, anggota parlemen Inggris yang paling kejam dan kontroversial, memenangkan pemilu

George Galloway, anggota parlemen Inggris yang paling kejam dan kontroversial, memenangkan pemilu

George Galloway, seorang kritikus kontroversial dan vokal terhadap Israel dan kebijakan luar negeri AS, akan kembali ke Parlemen Inggris setelah memenangkan pemilihan sela pada Kamis malam yang ia puji sebagai kemenangan “Gaza”.

Juru kampanye veteran, yang bertugas di Parlemen Inggris sebagai anggota parlemen dari Partai Buruh sebelum dikeluarkan dari partai karena penentangannya terhadap perang Irak, menggunakan pidatonya setelah memenangkan hampir 40 persen suara di daerah pemilihan Rochdale untuk menyerang pemimpin Partai Buruh saat ini. Keir Starmer. Galloway berkata: “Anda akan membayar harga yang mahal atas peran yang Anda mainkan dalam mendukung, mendorong dan menutupi bencana yang saat ini terjadi di Gaza yang diduduki, di Jalur Gaza.”

Pemilihan sela di barat laut Inggris dipicu oleh kematian anggota parlemen Partai Buruh yang sedang menjabat, Tony Lloyd pada bulan Januari. Galloway mengulangi strateginya untuk menarik pemilih Muslim dalam pemilu berikutnya, dengan menempatkan perang yang sedang berlangsung antara Israel dan Hamas sebagai pusat kampanyenya. di dalam Materi kampanyeGalloway secara terbuka menyerang Starmer karena mendukung “genosida Israel di Gaza”.

Konflik Timur Tengah juga menonjol bagi Azhar Ali, kandidat yang dicalonkan oleh Partai Buruh untuk pemilihan presiden dan akhirnya ditolak setelah ia tercatat menyatakan bahwa Israel telah mengizinkan Hamas untuk mengatur pembantaian 7 Oktober sementara pembantaian tersebut “memberi mereka sorotan.” untuk melancarkan serangan. Lakukan apa pun yang mereka inginkan.” Ali kemudian meminta maaf atas pernyataan yang “sangat menyinggung” tersebut, dan menyebut pernyataan tersebut “bodoh dan salah.”

Galloway juga mengalahkan Simon Danchuk, mantan anggota parlemen Partai Buruh lainnya yang mewakili Rochdale hingga tahun 2017. Galloway menghabiskan dua tahun terakhir waktunya mewakili wilayah tersebut sebagai seorang independen setelah dia diskors dari partai tersebut karena mengirimkan pesan eksplisit kepada seorang gadis berusia 17 tahun. . .

READ  Biden dan Zelensky berencana bertemu di Washington dalam perjalanan luar negeri pertama pemimpin Ukraina itu sejak perang dimulai

Galloway mengatakan dia berharap Partai Buruh Inggris yang kini dipimpinnya dapat meniru keberhasilannya di seluruh negeri. Partai yang dipimpinnya sejak didirikan pada akhir tahun 2019 lalu, panggilan untuk “Mengakhiri perang imperialis dan hegemoni keuangan, dimulai dengan penarikan diri dari NATO.”

Partai Buruh, yang secara luas diperkirakan akan memenangkan pemilihan umum berikutnya tahun ini, mengakui bahwa mereka telah mengecewakan masyarakat Rochdale dan menyerang Galloway karena “hanya tertarik untuk menimbulkan ketakutan dan perpecahan”. Seorang juru bicara partai mengatakan: “Sebagai anggota parlemen, dia akan menjadi kekuatan destruktif dalam komunitas dan kehidupan publik kita.” Independen.

Kembalinya pria Skotlandia berusia 69 tahun itu ke Westminster memulai babak terakhir dalam kariernya yang sangat kontroversial dalam kehidupan publik.

Galloway awalnya terpilih sebagai anggota parlemen Partai Buruh di Skotlandia pada tahun 1987, kemudian mendapat kecaman pada tahun 1994 ketika dia mengatakan kepada diktator Irak saat itu, Saddam Hussein: “Tuan, saya salut atas keberanian Anda, kekuatan Anda, dan kegigihan Anda.”

Dia kemudian dikeluarkan dari Partai Buruh di bawah Tony Blair pada tahun 2003 karena kritiknya terhadap Perang Irak. Galloway ditanyai oleh Senat AS dua tahun kemudian ketika dia dituduh mengambil keuntungan dari program minyak untuk pangan PBB di Irak – sebuah penyelidikan yang dia anggap sebagai “induk dari semua tabir asap” untuk mengalihkan perhatian dari “kumpulan kebohongan” yang digunakan. untuk membenarkan invasi tersebut.

Sikapnya yang anti-Israel juga memicu kontroversi bertahun-tahun sebelum pemilu terakhirnya. Dia dikritik pada tahun 2013 setelah keluar dari debat di Universitas Oxford ketika dia mengetahui bahwa lawannya memiliki kewarganegaraan Israel. Setahun kemudian, ketika menjabat sebagai anggota parlemen untuk Bradford – yang memiliki populasi Muslim yang besar – ia secara terbuka menyatakan: “Kami telah mendeklarasikan Bradford sebagai zona bebas Israel,” dan menambahkan: “Kami menolak negara ilegal, barbar dan brutal ini.” Yang menyebut dirinya Israel. Dan Anda harus melakukan hal yang sama.”

READ  Laba-laba Trapdoor: Spesies raksasa baru telah ditemukan di Australia

Karier media Galloway juga menarik perhatian dalam beberapa tahun terakhir. Dia telah dikritik karena pekerjaannya dengan jaringan RT yang dikelola pemerintah Rusia dan Press TV yang didanai pemerintah Iran. Pada tahun 2019, ia dipecat dari sebuah stasiun radio Inggris setelah memposting tweet merayakan kemenangan Liverpool di Liga Champions atas Tottenham Hotspur – tim sepak bola London yang memiliki hubungan erat dengan komunitas Yahudi setempat – dengan kalimat: “Tidak ada bendera Israel di piala! Tidak Bendera Israel di piala!” “. “

Kepergiannya terjadi setelah regulator media Inggris mengkritik stasiun tersebut atas siaran di mana Galloway menyatakan keraguan tentang tanggung jawab Rusia atas peracunan Skripal dengan gas Novichok di Salisbury. Galloway kemudian mengancam akan menuntut Twitter setelah platform tersebut melabeli akunnya sebagai “media pemerintah Rusia” pada tahun 2022 ketika acara radionya disiarkan di layanan milik negara Rusia, Sputnik.

Pada bulan Februari tahun itu, sesaat sebelum invasi Rusia ke Ukraina, untuk menerbitkan Di situs: “Anda semua mengatakan bahwa #Rusia akan menyerang #Ukraina. Sudah kubilang itu tidak benar. Saya salah. Kamu benar. sekali lagi.”

Namun bagi warga Inggris yang tidak tertarik secara politik pada geopolitik, Galloway mungkin paling dikenal karena penampilannya yang aneh di… Kakak Selebriti Pada tahun 2006 dimana Berpura-pura menjadi kucing Mereka meniru pencuri susu dari tangan aktris Rula Lenska.