April 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Gerhana matahari menjanjikan menjadi yang terbaik untuk eksperimen sains

Gerhana matahari menjanjikan menjadi yang terbaik untuk eksperimen sains

April Gerhana matahari total Ini menjanjikan untuk menjadi tambang ilmiah, berkat pesawat ruang angkasa baru, teleskop, dan kebetulan kosmik.

Bulan akan berada sangat dekat dengan Bumi, memberikan periode kegelapan yang panjang dan intens, dan Matahari akan lebih aktif dengan potensi ledakan plasma besar-besaran. Lalu ada koridor padat penduduk Ini meluas dari Meksiko ke Amerika Serikat hingga Kanada.

Ratusan, bahkan ribuan, puluhan juta penonton akan berperan ganda sebagai “ilmuwan warga”, yang membantu NASA dan kelompok penelitian lainnya untuk lebih memahami planet dan bintang kita.

Mereka akan menggambarkan atmosfer luar Matahari, atau corona, saat Bulan melintas di antara Matahari dan Bumi, menghalangi sinar matahari hingga 4 menit 28 detik pada tanggal 8 April. Burung yang tenang dan hewan lainnya Saat kegelapan tengah hari turun. Mereka juga akan mengukur suhu rendah, memantau awan, dan menggunakan radio untuk mengukur gangguan komunikasi.

Sementara itu, roket akan diluncurkan dengan instrumen ilmiah ke bagian atmosfer bermuatan listrik di dekat tepi ruang angkasa yang dikenal sebagai ionosfer. Roket-roket kecil tersebut akan diluncurkan dari Pulau Wallops, Virginia, sekitar 400 mil di luar totalitas, namun dengan 81% matahari tertutup saat gerhana sebagian. Peluncuran serupa dilakukan dari New Mexico selama gerhana matahari “Cincin Api” pada Oktober lalu, yang melanda Amerika Serikat bagian barat serta Amerika Tengah dan Selatan.

Manajer misi rudal Aroh Barjatya, dari Embry-Riddle Aeronautical University, mengatakan melalui email.

Pesawat NASA juga akan kembali terbang tinggi ke udara, mengejar bayangan bulan dengan teleskop yang lebih baik untuk mempelajari corona matahari dan debu di sekitarnya.

“Debunya terlihat membosankan,” Kelly Couric, manajer program gerhana NASA mengakui. “Tetapi pada saat yang sama, debunya sangat menarik, ini adalah sisa-sisa pembentukan tata surya.

READ  NASA sedang berupaya mengambil sampel asteroid berusia 4,5 miliar tahun dari wadahnya

Mahasiswa akan meluncurkan lebih dari 600 balon cuaca di sepanjang rute, menyediakan siaran langsung sambil mempelajari perubahan cuaca. Langit mendung seharusnya tidak menjadi masalah.

“Beruntung bagi kami, balon yang terbang pada ketinggian 80.000 kaki ke atas tidak peduli jika cuaca mendung di permukaan,” kata Angela Des Jardins, ahli astrofisika di Montana State University yang mengoordinasikan proyek nasional tersebut.

Jika disetujui oleh Federal Aviation Administration, layang-layang sepanjang 21 kaki (6,5 meter) akan mengangkat instrumen ilmiah sejauh tiga mil (5 kilometer) di atas Texas dalam percobaan yang dilakukan oleh Shadia Habbal dari Universitas Hawaii. Dia juga ingin melewati awan apa pun yang mungkin menghalangi pengamatannya terhadap matahari.

Korona biasanya tersembunyi oleh sinar matahari, dan terlihat secara penuh selama gerhana matahari total, menjadikannya target penelitian utama. Sulur-sulur runcing yang menyembur ribuan mil (kilometer) ke luar angkasa ternyata jauh lebih panas daripada permukaan matahari – jutaan derajat, berbanding ribuan.

“Sejauh nilai gerhana total, ilmu pengetahuan masih belum bisa menjelaskan bagaimana corona memanas hingga mencapai suhu ekstrem ini,” kata pensiunan astrofisikawan NASA Fred Espenak, yang dikenal sebagai Mr. Eclipse karena semua grafik dan bukunya tentang subjek tersebut.

Amerika Serikat tidak akan melihat gerhana matahari total sebesar ini lagi hingga tahun 2045, jadi NASA dan semua pihak berupaya semaksimal mungkin.

Gerhana bulan April akan dimulai di Samudera Pasifik, mendarat di Mazatlan, Meksiko, dan melewati Texas dan 14 negara bagian AS lainnya sebelum menyeberang ke Kanada dan muncul ke Samudera Atlantik di Newfoundland. Mereka yang berada di luar jalur selebar 115 mil (185 kilometer) akan mengalami gerhana sebagian.

READ  NASA dan DARPA membahas teknologi propulsi canggih baru

Para ilmuwan mendapat gambaran tentang apa yang akan terjadi pada gerhana matahari total tahun 2017 yang membentang dari Oregon hingga Carolina Selatan. Kali ini, jarak Bulan lebih dekat ke Bumi, sehingga menghasilkan menit-menit yang lebih gelap dan jalur yang lebih lebar.

“Setiap kali kita dapat mengamati dalam jangka waktu yang lebih lama, hal ini akan memberikan lebih banyak data kepada para ilmuwan,” kata Couric.

Keuntungan ilmiah lainnya kali ini adalah Matahari hanya berjarak satu tahun lagi dari aktivitas matahari maksimumnya, tidak seperti tahun 2017 yang mendekati aktivitas minimumnya. Hal ini berarti lebih banyak gerakan di Matahari, dan bahkan mungkin terjadi lontaran massa koronal selama gerhana, dengan sejumlah besar plasma dan medan magnet dilepaskan ke luar angkasa.

Selain itu, ada dua pesawat luar angkasa baru yang mempelajari Matahari: Parker Solar Probe milik NASA dan Parker Solar Orbiter milik Badan Antariksa Eropa. Mereka akan bergabung dengan pesawat ruang angkasa lain dalam misi gerhana, termasuk Stasiun Luar Angkasa Internasional dan para astronotnya.

Di dekat Bumi, gerhana bulan April, tidak seperti pendahulunya, akan melewati tiga situs radar Amerika yang biasanya digunakan untuk memantau cuaca luar angkasa. Stasiun-stasiun tersebut akan mendengarkan apa yang terjadi di bagian atas atmosfer saat langit semakin gelap.