Juni 20, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Google Maps sekarang akan memberi peringkat pada klinik yang menawarkan aborsi

Google Maps sekarang akan memberi peringkat pada klinik yang menawarkan aborsi

Penangguhan

Google akan mulai memberi peringkat pada klinik medis dan rumah sakit yang menyediakan perawatan aborsi di aplikasi peta dan situs webnya.

Langkah ini datang sebagai tanggapan terhadap Keluhan bertahun-tahun Pengguna dan pendukung aborsi mengatakan bahwa temuan penelitiannya tentang perawatan aborsi sering kali menghubungkan kembali dengan pusat krisis kehamilan yang tidak menawarkan aborsi dan terkadang secara aktif mencoba menghalangi orang untuk mendapatkannya.

“Untuk sejumlah kategori di mana kami menerima konfirmasi bahwa tempat menawarkan layanan tertentu, kami telah bekerja selama beberapa bulan pada cara yang lebih berguna untuk menampilkan hasil tersebut,” kata juru bicara Google Lara Levine dalam sebuah pernyataan. “Kami meluncurkan pembaruan yang memudahkan orang menemukan tempat yang menawarkan layanan yang mereka cari, atau memperluas hasil mereka untuk melihat lebih banyak opsi.”

Google mengatakan itu bekerja dengan sumber data yang dapat diandalkan dan juga terhubung ke situs untuk memastikan mereka menawarkan perawatan aborsi. Tempat di mana perusahaan tidak yakin tetapi masih muncul di hasil pencarian juga akan mendapatkan label yang menyatakan bahwa mereka mungkin tidak menawarkan layanan aborsi. Ambil Crunch tersebut Ubah Kamis sebelumnya.

Aborsi sekarang dilarang di negara-negara ini. Lihat di mana hukum telah berubah.

Google sering kali menjadi tempat pertama yang dituju orang ketika mencari bantuan medis, dan pusat kehamilan krisis telah membeli iklan dan mengatur situs web mereka untuk muncul di hasil penelusuran aborsi. Advokat telah meminta Google untuk berhenti menampilkan posisi di hasil pencarian atau memberikan peringkat yang lebih baik. itu laporan Agustus Oleh Bloomberg News ditemukan, Google Maps menunjukkan hasil untuk pusat kehamilan krisis sekitar seperempat dari waktu ketika orang mencari perawatan aborsi.

READ  Nissan menarik lebih dari 236.000 mobil karena masalah roda kemudi

Karena semakin banyak negara bagian yang membuat prosedur itu ilegal, para pendukung privasi dan aborsi telah menyuarakan kekhawatiran bahwa pusat krisis mungkin menyimpan data tentang wanita yang datang mencari perawatan aborsi, yang dapat digunakan polisi dalam penyelidikan kriminal.

Aborsi sekarang dilarang atau dilarang sebagian besar di 15 negara bagian, termasuk Tennessee dan Texas, yang larangannya mulai berlaku Kamis. Pendukung aborsi dan privasi telah melobi perusahaan teknologi untuk lebih eksplisit dalam menilai penyedia aborsi dan dalam menjelaskan bagaimana mereka menanggapi permintaan polisi untuk data terkait aborsi pada penggunanya.

Bulan lalu, Google mengatakan akan menghapus Catatan lokasi kunjungan penggunanya ke klinik aborsi dan penyedia layanan kesehatan lainnya.