Mei 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Google memecat 28 pekerja sebagai protes terhadap kontrak senilai $1,2 miliar dengan Israel

Google memecat 28 pekerja sebagai protes terhadap kontrak senilai $1,2 miliar dengan Israel

Google telah memecat lebih dari dua lusin karyawan sebagai protes atas kontrak perusahaan senilai $1,2 miliar untuk memasok layanan cloud dan kecerdasan buatan kepada pemerintah dan militer Israel.

PHK sebanyak 28 orang tersebut menyusul penangkapan sembilan karyawan pada Selasa malam setelah aksi duduk di kantor perusahaan di Seattle, New York, dan Sunnyvale, California – termasuk kantor CEO Google Cloud Thomas Kurian, menurut kelompok yang mengorganisir demonstrasi tersebut. Teknologi untuk apartheid.

Para pengunjuk rasa duduk di kantornya selama lebih dari sembilan jam, mengenakan kaus oblong dan memegang poster bertuliskan “Tidak Ada Lagi Genosida demi Keuntungan,” hingga mereka akhirnya ditangkap.

Ini adalah bentrokan tingkat tinggi terbaru di Amerika Serikat yang dipicu oleh ketegangan perang antara Israel dan Hamas.

“Protes ini adalah bagian dari kampanye jangka panjang yang dilakukan oleh sekelompok organisasi dan orang-orang yang sebagian besar tidak bekerja di Google,” kata juru bicara Google kepada NBC News dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu.

“Sejumlah kecil karyawan yang melakukan protes memasuki dan mengganggu beberapa lokasi kami. Menghalangi karyawan lain secara fisik dan menolak akses mereka ke fasilitas kami jelas merupakan pelanggaran terhadap kebijakan kami, dan merupakan perilaku yang sama sekali tidak dapat diterima. penegak hukum sedang mengerjakan Dihapus untuk memastikan keamanan kantor.

Dia menambahkan: “Sejauh ini, kami telah menyelesaikan penyelidikan individu yang menyebabkan pemecatan 28 karyawan, dan kami akan terus menyelidiki dan mengambil tindakan yang diperlukan sesuai kebutuhan.”

Protes tersebut dipimpin oleh No Tech for Apartheid, sekelompok pekerja teknologi yang menuntut agar Amazon dan Google meninggalkan Project Nimbus, kontrak bersama senilai $1,2 miliar yang menyediakan infrastruktur cloud, layanan kecerdasan buatan, dan pusat data kepada pemerintah dan militer Israel. .

READ  Apa arti kenaikan suku bunga Fed di Main Street?

No Tech for Apartheid mengatakan Google memecat karyawannya “secara acak” dan bahwa para pekerja tersebut terlibat dalam “aksi duduk damai dan penolakan untuk pergi tanpa merusak properti atau mengancam pekerja lain.”

“Alasan untuk menghindari konfrontasi dengan kami dan kekhawatiran kami secara langsung, dan mencoba untuk membenarkan tindakan pembalasan yang melanggar hukum, adalah sebuah kebohongan,” katanya dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan Rabu malam, menuduh perusahaan tersebut lebih menghargai kontraknya dengan pemerintah Israel daripada karyawannya. .

Google mengeluarkan peringatan keras kepada karyawannya, dan wakil presiden keamanan global perusahaan tersebut, Chris Racco, mengatakan: “Jika Anda salah satu dari sedikit orang yang cenderung berpikir kami akan mengabaikan perilaku yang melanggar kebijakan kami, pikirkan lagi.” menurut memo internal yang diperoleh CNBC.

Perusahaan tersebut juga mengatakan pekerjaannya “tidak diarahkan pada beban kerja yang sangat sensitif, rahasia, atau militer yang berkaitan dengan senjata atau badan intelijen.”

“Google Cloud mendukung banyak pemerintah di seluruh dunia di negara tempat kami beroperasi, termasuk pemerintah Israel, dengan layanan komputasi awan kami yang tersedia untuk umum,” kata juru bicara Google kepada CNBC pada Rabu malam.

Kantor Perdana Menteri Israel dan Pasukan Pertahanan Israel tidak segera menanggapi permintaan komentar dari NBC News.

Para pekerja juga memprotes kondisi kerja di perusahaan tersebut – dengan mengatakan bahwa kontrak tersebut berdampak pada “kesehatan dan keselamatan di tempat kerja” – dan apa yang mereka katakan sebagai pengabaian Google terhadap “kesejahteraan rekan-rekan kami yang berasal dari Palestina, Arab, dan Muslim.” Konfrontasi Rasisme, diskriminasi, pelecehan dan sensor didukung oleh Google.”

Proyek ini telah menjadi “masalah kesehatan dan keselamatan tempat kerja yang utama,” dengan beberapa karyawan berhenti setelah menyebutkan “konsekuensi kesehatan mental dari bekerja di sebuah perusahaan yang menggunakan pekerjanya untuk memungkinkan terjadinya genosida,” kata kelompok tersebut dalam sebuah pernyataan yang diposting di situs webnya. Mediasi Rabu.

READ  Eksklusif: Kapal udara militer China yang belum pernah dilihat sebelumnya ditangkap dalam citra satelit dari pangkalan gurun terpencil

“Secara pribadi, saya menentang Google mendapatkan kontrak militer apa pun – terlepas dari pemerintah mana yang Anda hadapi atau apa isi kontraknya,” Cheney Anderson, insinyur perangkat lunak Google Cloud yang berbasis di Washington, mengatakan kepada CNBC pada hari Rabu.

Anderson adalah satu dari sembilan pekerja yang ditangkap di seluruh negeri pada hari Selasa, dan beberapa dari penangkapan tersebut disiarkan langsung di Twitch.

Empat orang ditangkap karena “masuk tanpa izin” ke dalam kantor Google di New York, kata juru bicara NYPD kepada NBC News pada hari Rabu. Juru bicara tersebut mengatakan, sekitar 50 demonstran ikut serta dalam demonstrasi tersebut.