Juni 23, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

'Green Islam' mengirim reporter ke Indonesia

'Green Islam' mengirim reporter ke Indonesia

The Times Insider menjelaskan siapa kami dan apa yang kami lakukan serta memberikan wawasan di balik layar tentang bagaimana majalah kami hadir.

Awal tahun lalu, saya menemukannya Artikel Oleh dua ulama yang menggambarkan kebangkitan gerakan “Islam Hijau” di Indonesia. Ada satu ungkapan yang sangat menonjol: para aktivis lingkungan hidup Muslim di sana memandang diri mereka sebagai “khalifah”, atau penjaga bumi.

Sebagai kepala biro Asia Tenggara di The New York Times, saya tahu inilah kisah yang ingin saya ceritakan. Hal ini menyatukan agama dan lingkungan hidup – dua tema yang ingin saya fokuskan dalam liputan saya tentang Indonesia, negara dengan populasi Muslim terbesar di dunia dan penghasil gas rumah kaca terbesar di dunia. Di tengah lautan berita utama yang negatif, ini adalah kisah yang penuh harapan.

Bersama Hasya Nindita, salah satu reporter lepas The Times di Indonesia, saya mulai mencari cara untuk menjelaskan gerakan ini. Saya tinggal di Bangkok, dan pada awalnya, saya tidak tahu apakah ceritanya cukup. Saya mengetahui banyak inisiatif aktivis Muslim untuk mempromosikan lingkungan hidup di Indonesia. Jadi kami terus mengumpulkan informasi.

Pada awal bulan November, kami mendengar bahwa sayap lingkungan hidup dari organisasi Islam terbesar kedua di Indonesia, Kader Hijau Muhammadiyah, menjadi salah satu tuan rumah seminar tentang pendekatan Islam terhadap perubahan iklim. Pendiri Green Force, sebuah kelompok relawan penanaman pohon, menghubungi Hasya dan mengatakan kepadanya bahwa meskipun kelompok tersebut tidak menyampaikan pesan keagamaan secara terbuka, mereka terinspirasi oleh Islam.

Saya memutuskan untuk pergi ke Indonesia dan tahu akan ada lebih banyak cerita lagi.

Setelah menerima visa jurnalis, saya melakukan perjalanan ke Jakarta, ibu kota Indonesia yang luas, pada awal Desember. Pada suatu Kamis pagi, saya mampir ke Masjid Istiklal, yang baru-baru ini memasang panel surya dan menjadi tempat ibadah pertama yang menerima Penghargaan Bangunan Ramah Lingkungan dari Bank Dunia. Namun ketika Hasya dan saya tiba, staf mengatakan kepada kami bahwa mereka tidak dapat melihat panel surya; Kita perlu membuat janji terlebih dahulu.

READ  Suzuki Cup: Indonesia kalahkan Laos 5-1, Football News & Top Stories

“Oke,” jawabku. “Tetapi apakah kita harus berbicara dengan Imam Agung?”

Beberapa jam kemudian, saya duduk bersama Imam Besar Nasruddin Omar, pimpinan masjid, yang menceritakan betapa terkejutnya dia ketika memulai pekerjaannya pada tahun 2016 ketika dia menemukan sampah di sungai sekitar masjid. Dia mengatakan dia ingin membantu mengubah 70 persen dari 800.000 masjid di Indonesia menjadi “masjid ramah lingkungan,” atau masjid ekologis.

Keesokan harinya saya kembali ke masjid untuk salat Jumat. Dalam khutbahnya, Imam Besar memaparkan segala bentuk kecerobohan masyarakat terhadap lingkungan.

Ketika saya mendengar dia berkata, “Semakin serakah kita terhadap alam, semakin cepat kehancuran akan datang,” saya tahu bagaimana memulai esai saya.

Tapi saya tahu pergi ke Jakarta saja tidak cukup. Indonesia merupakan negara dengan jumlah penduduk terbesar keempat di dunia yang terdiri dari 38 provinsi. Jika saya ingin memahami pentingnya sebuah gerakan, saya harus melihat melampaui ibu kota.

Keesokan harinya, saya terbang selama 90 menit ke Yogyakarta dan bertemu dengan seorang aktivis lingkungan muda, Elok Faikotul Mudia. Dia memulai sebuah organisasi untuk mendidik kaum muda tentang perubahan iklim. Dia mengatakan kelompoknya mengumpulkan lebih dari $5.300 melalui crowdfunding untuk sebuah masjid kecil sehingga bisa memasang panel surya.

Beberapa jam kemudian, saya berangkat ke masjid bersama Hasya dan seorang jurnalis foto bernama Ulet Ifanzasti. Kami bertemu dengan pimpinan masjid, Anantho Isworo. Jelas sekali dia telah menunggu untuk memulai pembicaraan. Selama bertahun-tahun, banyak teman-temannya yang menjulukinya sebagai “orang gila” atau “guru Muslim gila”, dan mengatakan bahwa dakwah tentang lingkungan tidak ada hubungannya dengan agama.

Kami pergi ke Lumajang, Probolingo di Provinsi Jawa Timur. Di sana kami bertemu Ag Abdullah Al-Qudus, pendiri Green Force Volunteers. Bersama sekelompok siswa kelas enam, kami mendaki bukit setinggi sekitar 500 meter, di mana kami melihat mereka menanam pohon dan berdoa untuk pertama kalinya.

READ  Indonesia memiliki ekonomi maju dengan lebih banyak wirausahawan: VP

Keesokan harinya, kami kembali ke Jakarta dan berkendara sekitar dua jam ke Bogor untuk bertemu dengan Hayu Prabowo, ketua perlindungan lingkungan hidup di Majelis Ulama Indonesia, otoritas Islam tertinggi di negara ini. Dia mengundang kami untuk mengamati proyek pembersihan sungai.

Berbeda dengan Iran, yang mana fatwa – fatwa – bisa dikeluarkan oleh perorangan, di Indonesia fatwa hanya bisa dikeluarkan oleh Majelis Ulama. Untuk semua fatwa lingkungan yang disahkan oleh Bpk. Hugh bangga. Ia mengutip penelitian yang menunjukkan bahwa fatwa yang menyatakan penggundulan hutan dan lahan gambut haram, telah mengubah sikap terhadap kegiatan-kegiatan tersebut di Indonesia.

Ketika saya kembali ke Bangkok, hal pertama yang harus saya lakukan adalah meliput preview pemilu Indonesia. Tidak ada satupun calon presiden yang berbicara banyak tentang lingkungan hidup.

Namun ketika saya mulai menulis esai tentang gerakan Islam Hijau, saya memikirkan Imam Besar dan semua aktivis lingkungan Muslim yang pernah saya temui. Saya menyadari bahwa yang membuat perbedaan adalah individu, bukan institusi.