September 25, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Harapan untuk pemulihan ekonomi Indonesia yang tajam menurun seiring dengan meningkatnya kasus

India telah terbukti tidak menahan gelombang kedua atau ketiga dari pertumbuhan bencana seperti goncangan ekonomi yang mengikuti gelombang awal epidemi tahun lalu, kata ekonom PCA, tetapi munculnya lebih banyak epidemi memperpanjang rasa sakit.

“Untuk waktu yang lama … itu adalah kombinasi dari vaksin yang relatif lambat dan jenis baru COVID-19 yang lebih parah, yang berarti reformasi gaya Amerika atau China di Indonesia tampak lebih ramping,” tulis para ekonom dalam catatan penelitian.

PCA mengharapkan pertumbuhan PDB 4,5 persen tahun ini. Ekonomi Indonesia akan menyusut 2,1 persen pada 2020.

Beberapa keluarga tak tersentuh

Pembatasan ketat di Bali dan Jawa, tanah air mayoritas 270 juta penduduk Indonesia, bersama dengan penyakit telah membuat beberapa keluarga tidak tersentuh untuk mengurangi pendapatan jutaan orang.

Opportunity International Australia (OIA) telah melaporkan bahwa resesi dan inisiatif Indonesia yang buruk berada di bawah tekanan berat. Organisasi ini sebagian didanai oleh Pemerintah Australia, tetapi sebagian besar oleh donor individu dan perusahaan seperti Macquarie, Technology One dan King&Kayu Mallean.

Di beberapa desa di pulau-pulau Indonesia, jauh dari pusat kota, penyelenggara lokal telah mendirikan pagar bambu dalam upaya mencegah virus, kata Simon Lynch, direktur proyek OIA Indonesia.

“Virus ini tidak mungkin menyebar secara sosial seperti yang kita bisa lakukan di Australia, di desa atau di daerah kumuh, di mana orang-orang tinggal sangat dekat,” kata Lynch.

Mr Lynch mengatakan kebanyakan orang merasa sulit untuk menemukan peluang untuk mendapatkan uang dari epidemi – misalnya dengan mengambil gerai makanan atau memindahkan pasar ke pinggir jalan yang sibuk.

Status penyakitnya sedemikian rupa sehingga banyak yang tidak bisa lagi mendapatkan penghasilan.

Simon Lynch, Direktur Proyek OIA Indonesia

“Dua pertiga pelanggan kami mengalami penurunan pendapatan. Penyakitnya sedemikian rupa sehingga banyak yang tidak bisa lagi mendapatkan penghasilan dan kemudian ada pembatasan proses pemotongan pasokan barang yang dibutuhkan untuk menjalankan bisnis dan mengurangi pelanggan.

“Orang Indonesia adalah orang yang sangat fleksibel, terbiasa menghadapi banyak tantangan. Biasanya tidak ada hambatan untuk masuk, jadi mereka akan beralih dari pisang sebulan ke beberapa bulan kemudian untuk menjual apa yang mereka butuhkan,” katanya.

Namun, apa yang kami dengar adalah bahwa jumlah kasus yang dilaporkan jauh lebih rendah daripada jumlah kasus yang sebenarnya. “

Pada titik darurat ini, IOA dan badan-badannya melakukan apa saja untuk membantu, termasuk menghubungkan orang-orang dengan bantuan pemerintah.

“Kami sangat peduli dengan penyimpanan oksigen. Kami tahu dari India bahwa ini meningkatkan jumlah kematian karena orang, terutama orang miskin, tidak memiliki akses ke oksigen karena harga melambung tinggi, ”kata Lynch.

READ  Indonesia mencatat kasus COVID-19 dan memesan pasokan oksigen