Desember 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Internet cables and power cables at a bitcoin mine in Sichuan Province, China, on September 27, 2016.

Harga Bitcoin turun bersama dengan saham

Cryptocurrency paling berharga di dunia turun 10% pada hari Senin setelah jatuh lagi selama akhir pekan. harga bitcoin Sekarang telah turun hampir 20% dalam seminggu terakhir. Dengan harga di bawah $31.000, bitcoin lebih dari 50% di bawah rekor tertingginya di dekat $69.000 akhir tahun lalu dan pada level terendah sejak Juli 2021.
Cryptocurrency lainnya, kadang-kadang disebut sebagai Altcoin, telah rusak parah. Harga Ethereum, binance, solana, dan cardano turun sekitar 15% dalam seminggu terakhir, sementara Dogecoin yang disukai oleh Elon Musk Itu berkurang 10%.
Cryptocurrency terbukti berisiko seperti Toko Dan tunduk pada ketakutan yang sama yang menyebabkan penurunan dawDan Standar & Miskin 500 Dan Nasdaq.

“Perdagangan aset digital yang volatil bukanlah hal yang aneh di tahun-tahun sebelumnya,” kata Michael Kamerman, CEO platform perdagangan Skilling. “Mata uang kripto semakin bergerak seiring dengan saham teknologi karena investor memperlakukan keduanya sebagai aset berisiko dan sering mundur ke sudut pasar yang lebih aman selama serangan volatilitas pasar.”

Kamerman mengatakan dia tetap bullish pada Bitcoin dalam jangka panjang. Lebih banyak dana lindung nilai dan institusi besar lainnya mulai berinvestasi dalam mata uang kripto, dan beberapa bank sentral global juga mulai merangkulnya.

Namun dia menambahkan, “Bitcoin tidak kebal terhadap risiko inflasi global yang menyebar di sebagian besar kelas aset lainnya. Jadi kita harus memperkirakan tren turun akan berlanjut.”

Bitcoin mengalami masalah yang sama yang mendorong saham turun

ketakutan inflasi Kenaikan besar suku bunga Dari Federal Reserve dan gugup tentang a Kemungkinan perlambatan ekonomi Kamu punya Wall Street terguncang Hasil obligasi dikirim setinggi langit.
Perbendaharaan selama 10 tahun Hasil obligasi Sekarang melayang di atas 3,1%, naik dua kali lipat tahun ini. Imbal hasil obligasi jangka panjang kini berada di level tertinggi sejak November 2018.
Peningkatan hasil juga membantu meningkatkan nilai dolar, yang cenderung naik seiring dengan tingkat suku bunga. Indeks dolar AS sekarang diperdagangkan mendekati level tertinggi dalam dua puluh tahun. Ini adalah berita buruk untuk Bitcoin juga, dengan banyak pendukung crypto menunjuk kelemahan dolar sebagai tanda bullish untuk cryptocurrency.

Dengan harga (dan dolar) yang terus meningkat, beberapa skeptis kripto percaya bahwa aksi jual bitcoin baru saja dimulai. Federal Reserve mulai mengurangi pembelian obligasi bulanan dan stimulus lain yang bisa menjadi berita buruk untuk semua jenis aset spekulatif.

Jay Hatfield, Chief Investment Officer di Infrastructure Capital Management dan Direktur The ETF Pendapatan Ekuitas InfraCap.
Selamat datang di crypto Super Bowl

Hatfield mengatakan dia yakin bitcoin bisa turun menjadi $20.000 pada akhir tahun.

Kecelakaan cryptocurrency juga merugikan banyak saham dengan eksposur ke industri. penengah Sepotong Ratu Itu turun 17% pada hari Senin dan telah jatuh lebih dari 65% tahun ini. Robin Hoodyang juga memungkinkan orang untuk membeli dan menjual beberapa cryptocurrency, turun lebih dari 45% pada tahun 2022.
Banyak penambang kripto, perusahaan yang mengoperasikan server yang memecahkan teka-teki matematika kompleks yang diperlukan untuk membuat bitcoin baru dan mata uang kripto lainnya, juga anjlok. Sel Blockchain (HVBTF)Dan Digital Holdings Marathon (Mara) Dan Kerusuhan Blockchain (kerusuhan) Mereka semua turun antara 50% dan 60% tahun ini.
Penurunan besar-besaran dalam saham teknologi momentum ini dan lainnya adalah tanda lain dari suasana pasar yang berubah dengan cepat tahun ini. Itu Indeks Ketakutan dan Keserakahan Bisnis CNNyang mengukur tujuh indikator sentimen pasar, berada di area ketakutan yang intens.

Investor dapat terus menghindari cryptocurrency yang bergejolak demi safe havens, seperti blue chips yang membayar dividen.

READ  Industri Cryptocurrency bersiap untuk kejatuhan setelah kecelakaan akhir pekan

Tami Da Costa, seorang analis di DailyFX, mengatakan dalam sebuah laporan bahwa para pedagang “lebih enggan untuk menerima risiko tambahan yang terkait dengan ruang kripto.”

Ia menambahkan bahwa “masa depan koin atau token individu tetap tidak pasti” dan bahwa “suku bunga tinggi kemungkinan akan membahayakan potensi keuntungan jangka pendek” dari Bitcoin, Ethereum, dan cryptocurrency lainnya.