Mei 27, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Harga game retro dimanipulasi, tuntutan hukum

Harga game retro dimanipulasi, tuntutan hukum

Game retro Wata Graded menunggu nasib mereka di lelang warisan.

tangkapan layar: Lelang Warisan / Kotaku

Kegilaan pasar yang mengarah ke Harga game retro standar Tampaknya telah melambat sejak tahun lalu, tetapi frustrasi dengan perusahaan pemeringkat tertagih di pusat kenaikan belum. Awal pekan ini, sejumlah pelanggan Wata Games mengajukan gugatan class action dalam upaya untuk mengakhiri beberapa transaksi bisnis curang yang diduga memicu demam emas baru-baru ini di game klasik seperti Super Mario 64 Dan legenda zelda.

Gugatan class action diajukan di Pengadilan Distrik Pusat Negara Bagian California (Pertama kali ditemukan oleh podcaster Pat Country) atas nama Jacob Knight, Jack Cribbs, dan Jason Dohse, serta individu lain yang berpotensi “dalam situasi yang sama”. Mereka menuduh Wata Games dan pemilik Collectors Universe mengobrak-abrik koleksi game vintage, menyesatkan pelanggan, dan “pola aktivitas pemerasan”.

Pada dasarnya, cara kerjanya adalah para kolektor mengirimkan mainan mereka ke Wata untuk mengetahui kelangkaan dan kemurnian mainan tersebut. Wata membebankan biaya untuk mempercepat proses dan komisi 2% untuk permainan di atas $2.500. Dan sekarang beberapa kolektor ini mengklaim bahwa Wata mencurinya dengan menggelembungkan pasar untuk game vintage dan kemudian membebankan biaya premium untuk layanan mereka sementara gagal membuat game yang pemiliknya dikirim kembali ke peringkat tepat waktu.

Waktu tunggu untuk rumah peringkat tertagih telah meroket selama pandemi, tetapi beberapa penundaan yang dilaporkan dengan Wata sangat lama. Waktu tunggu terlama adalah 150 hari. Tetapi, satu pelanggan muncul Kotaku Tangkapan layar permintaan mereka untuk salinan Emblem Api: Jalur Radiasi GameCube dinilai. Awalnya ditempatkan pada November 2020. Mereka mengatakan mereka baru mendapatkannya kembali minggu ini, setelah lebih dari 18 bulan.

Wata Games tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Tuduhan lain dalam gugatan tentang manipulasi pasar yang meluas bukanlah hal baru. Faktanya, sebagian besar klaim berasal dari Dokumenter mini tentang topik ini Oleh Karl Jobst YouTuber Diposting Agustus lalu. Wata Games, Heritage Auctions dan berbagai kolektor telah dituduh berkolusi untuk meningkatkan nilai (seharusnya) game retro langka khususnya melalui skor diri, penawar rahasia, dan harga jual yang memecahkan rekor.

Banyak kritik dari Jobst dan lainnya pada saat itu terfokus pada beberapa peristiwa penting. Harga tertinggi untuk game retro pada tahun 2017 adalah $30.000 untuk salinan tersegel berkualitas tinggi dari Super Mario Bros. Pada tahun 2019, salinan Wata berperingkat dari game yang sama dijual seharga $ 100.150 melalui sebuah file. Lelang pribadi yang diiklankan secara luas. Di antara pembeli ada tiga orang, salah satunya adalah pendiri Heritage Auctions, Jim Halperin. Kemudian di tahun yang sama, pendiri Watta, Deniz Kan (Kelas Senior) muncul di acara TV pion bintang Untuk mengatakan bahwa salinan yang sama bernilai 300 ribu dolar. Pada tahun lalu, apa yang digambarkan Watta sebagai spesies yang sangat langka telah terperangkap dan disegel dari Super Mario Bros. Itu dijual seharga $ 2 juta.

Salinan Super Mario 64 dengan rating VGA dijual di Goldin Auctions.

Khan, Halperin, dan lainnya dalam film dokumenter Jobst telah membantah melakukan kesalahan, dan agar adil, tidak ada bukti penipuan aktual yang pernah muncul. Beberapa bulan kemudian, Wata mulai memenuhi permintaan kolektor tunggal dalam skala besar Rilis laporan kependudukan untuk permainan yang berbeda. Dalam dunia koleksi, laporan populasi adalah perkiraan perkiraan jumlah barang yang disegel, mainan dalam hal ini, dengan kualitas tertentu yang masih ada di alam liar berdasarkan penelitian dan pekerjaan sebelumnya. Ini sangat berguna untuk kolektor, dan menunjukkan lebih banyak transparansi daripada Wata. Khususnya, dalam beberapa bulan sejak itu tidak ada lelang game retro yang memecahkan rekor.

pada Video yang diperbarui Diterbitkan Desember lalu, Jobst menunjukkan bahwa dua salinan dari Super Mario 64 Baru-baru ini dijual dengan harga yang jauh lebih rendah daripada di Heritage Auctions awal tahun itu. Di Heritage Auction pada Juli 2021, salinan peringkat Wata bermaterai dengan peringkat “9,8 A++” Dijual seharga $1,560,000. Pada lelang yang diadakan oleh rumah lelang saingannya, Goldin Auctions pada bulan September, salinan serupa diberi peringkat Emas hanya dengan $800,000. Kemudian pada lelang Goldin pada bulan Oktober, salinan dari game (pesaing industri berperingkat Wata) VGA diberi peringkat “MINT 95” Emas hanya $240,000. Harga ini masih tidak terbayangkan hanya beberapa tahun yang lalu, tetapi mereka menunjukkan bahwa pasar game retro mungkin baru-baru ini mengalami koreksi besar.

Apakah class action baru terhadap Wata akan berhasil adalah pertanyaan yang sama sekali berbeda. “Penggugat sedang mencari perintah yang mengharuskan [Wata] Untuk segera berhenti membuat pernyataan palsu tentang waktu respons yang diharapkan untuk layanan pemeringkatan.” Mereka yang menuntut juga ingin “mengkompensasi” penundaan dan potensi perbedaan komisi jika harga game lama tidak dinaikkan.

READ  Cara menggunakan Xbox PC Game Pass di PC Windows