Agustus 13, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Harga minyak naik lebih dari 1% ke level tertinggi dalam 7 tahun di tengah kekhawatiran gangguan pasokan

Harga minyak naik lebih dari 1% ke level tertinggi dalam 7 tahun di tengah kekhawatiran gangguan pasokan

Matahari di belakang derek memompa minyak mentah di Permian Basin di Loving County, Texas, Amerika Serikat, 22 November 2019. REUTERS/Angus Mordant // File Photo

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

  • Minyak dalam siklus super, harga diperkirakan akan naik di atas $100/barel -JP Morgan, RBC Capital
  • Perusahaan pengeboran AS menambahkan sebagian besar rig minyak dalam seminggu sejak Februari 2018 – Baker Hughes

SINGAPURA (Reuters) – Harga minyak mencapai level tertinggi dalam lebih dari tujuh tahun pada Senin, di tengah kekhawatiran bahwa kemungkinan invasi Rusia ke Ukraina dapat menyebabkan sanksi AS dan Eropa yang dapat mengganggu ekspor dari produsen terbesar dunia di pasar yang sudah ketat. .

Minyak mentah berjangka Brent berada di $95,65 per barel pada 0742 GMT, naik $1,21, atau 1,3%, setelah sebelumnya memuncak pada $96,16, tertinggi sejak Oktober 2014.

Minyak mentah West Texas Intermediate AS naik $ 1,28, atau 1,4 persen, menjadi $ 94,38 per barel, melayang di dekat sesi tertinggi $ 94,94, tertinggi sejak September 2014.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Komentar dari Amerika Serikat tentang serangan segera oleh Rusia di Ukraina telah mengguncang pasar keuangan global.[MKTS/GLOB]

Amerika Serikat mengatakan pada hari Minggu bahwa Rusia dapat menyerang Ukraina kapan saja dan dapat membuat dalih tiba-tiba untuk melakukan serangan. Baca lebih lajut

“Jika pergerakan kekuatan terjadi, maka minyak mentah Brent tidak akan memiliki masalah untuk naik di atas level $100,” Edward Moya, seorang analis di Oanda, mengatakan dalam sebuah catatan.

“Harga minyak akan tetap sangat fluktuatif dan sensitif terhadap peningkatan pembaruan mengenai situasi di Ukraina.”

READ  Harga minyak jatuh, terseret oleh dolar, penutupan China Oleh Reuters

Ketegangan terjadi ketika Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, sebuah kelompok yang dikenal sebagai OPEC+, berjuang untuk meningkatkan produksi meskipun janji bulanan untuk meningkatkan produksi sebesar 400.000 barel per hari hingga Maret.

Sementara ketegangan geopolitik membantu menambah pandangan bullish, siklus raksasa minyak ini didorong secara fundamental, kata analis RBC Capital.

“Kami melihat reli harga menyentuh atau menggoda $ 115 per barel atau lebih tinggi musim panas ini,” kata analis Mike Tran dalam sebuah catatan.

Badan Energi Internasional mengatakan kesenjangan antara produksi OPEC+ dan targetnya melebar menjadi 900.000 barel per hari pada Januari, sementara JPMorgan mengatakan kesenjangan untuk OPEC saja adalah 1,2 juta barel per hari. Baca lebih lajut

“Kami melihat tanda-tanda ketegangan di seluruh kelompok: tujuh anggota OPEC-10 gagal memenuhi kenaikan kuota untuk bulan ini dengan defisit terbesar ditunjukkan oleh Irak,” kata analis JPMorgan dalam sebuah catatan pada 11 Februari.

Bank menambahkan bahwa siklus super sedang berjalan lancar dengan “harga minyak kemungkinan akan melebihi $125 per barel karena premi risiko kelebihan kapasitas meningkat.”

Investor juga mengamati pembicaraan antara Amerika Serikat dan Iran untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran mengatakan pada hari Senin selama konferensi pers di Teheran bahwa pembicaraan belum mencapai jalan buntu, meskipun seorang pejabat senior keamanan Iran mengatakan sebelumnya bahwa kemajuan dalam pembicaraan menjadi “lebih sulit”. [nS8N2S109G] Baca lebih lajut

Baker Hughes Energy Services mengatakan pada hari Jumat bahwa harga minyak yang kuat di Amerika Serikat mendorong perusahaan energi untuk meningkatkan produksi karena menambahkan rig minyak terbanyak dalam empat tahun minggu lalu. Baca lebih lajut

(Laporan oleh Florence Tan) Penyuntingan oleh Kenneth Maxwell dan Kim Coogill

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.