Maret 2, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Haruskah “Bagian Penyair yang Disiksa” Taylor Swift mengandung tanda kutip?

Haruskah “Bagian Penyair yang Disiksa” Taylor Swift mengandung tanda kutip?

Ketika Taylor Swift mengumumkan di Grammy Awards bahwa judul album barunya adalah “Sumpah Penyair yang Disiksa”, apa reaksi Anda?

Mungkin itu adalah: “Ya Tuhan! Album baru pertamanya setelah lebih dari setahun. Saya tidak sabar menunggu!”

Mungkin seperti ini: “Ho-hum. Saya lebih suka mendengarkan Shostakovich/Metallica/Baby Shark.”

Atau bisa juga:

“Bukankah seharusnya ada tanda kutip pada judul ini?”

Ya, banyak orang, setelah mendengar trailer musik terbesar tahun ini, mulai memikirkan tentang diakritik dan kemudian membicarakannya di media sosial.

“Saya merusak versi album ini untuk murid-murid saya dengan menjadikannya pelajaran tentang penggunaan tanda kutip.” Erin Weinbergseorang instruktur di Departemen Bahasa Inggris, Teater, Film dan Media di Universitas Manitoba, menulis di X. (Orang lain telah melihat melalui redditDan TikTok dan tempat lainnya.)

Jika Anda bersikeras menambahkan tanda kutip, ada dua kemungkinan tempat. Bisa jadi sebelum huruf “S”: Bagian Penyair yang Disiksa. Artinya, bagian tersebut hanya milik satu penyair.

“Apakah ini bagian yang didedikasikan hanya untuk satu penyair yang tersiksa, di mana mereka bisa duduk sendirian dan menulis puisi yang tersiksa?” Weinberg bertanya.

Atau setelah huruf S: bagian penyair yang disiksa, yang mencakup banyak penyair. “Bagian khusus di mana semua penyair yang tersiksa bisa menginspirasi bersama?” Weinberg bertanya.

Namun judul resminya tidak mengandung apostrof: “Departemen Penyair yang Disiksa.” Ini seperti karya seni hebat lainnya yang tidak memiliki tanda kutip, seperti “Dead Poets Society” dan “The Baby-Sitters Club”. Dalam hal ini, bagian tersebut tidak menyangkut penyair. Para “penyair” mendeskripsikan bagian tersebut.

“Kata benda bisa bersifat atributif, artinya kita bisa menggunakannya untuk mendeskripsikan sesuatu dengan cara yang sama seperti kita menggunakan kata sifat,” kata Mignon Fogarty, pembawa acara “Grammar Girl.” “'Tortured Poets' memberi tahu kita jenis departemen apa itu, sama seperti 'Kosmetik' memberi tahu kita jenis departemen apa yang kita kunjungi di Macy's.”

READ  Will Smith suka menampar dan menunjukkan tamparan palsu kepada penggemar muda

Jadi judulnya harus seperti apa? Sebelum Anda memutuskan bahwa kontroversi skala Kanye West vs. Taylor Swift telah pecah, ketahuilah bahwa konsensus para ahli tata bahasa profesional adalah: Ini sepenuhnya terserah pada Swift.

Pertama, tidak ada yang salah dengan judul apa pun yang mungkin ada. “Setiap versi benar secara tata bahasa, namun menyampaikan makna uniknya sendiri,” kata Weinberg.

Ahli tata bahasa mengatakan bahwa Swift tidak hanya mempunyai pilihan penggunaan, dia mungkin juga memilih penggunaan yang sesuai dengan makna yang dimaksudkan.

“Menurut saya opsi bebas apostrof sejauh ini merupakan opsi yang paling menarik dan logis,” kata Ellen Goffin, penulis Rebel with a Subjunctive: Tales and Advice from a Wandering Grammarian. “Saya pikir ada banyak penyair yang tersiksa, dan saya memahami 'penyair' sebagai kata sifat. Itu adalah bagian dari penyair yang tersiksa. Saya tidak ingin ada tanda kutip di sana! Saya percaya penggunaan tanda kutip oleh Taylor Swift.”

“Judulnya boleh saja tanpa apostrof; Departemen Urusan Veteran tidak menggunakan apostrof,” kata Mark Bolick, asisten editor standar di The New York Times. “Apa yang cukup baik untuk sebutan resmi pemerintah AS seharusnya juga cukup baik bagi Taylor Cepat.” “

Weinberg juga menyukai pilihan Swift: “Saya suka memikirkan penyair yang tersiksa yang berkumpul bersama di bagian mereka sendiri, ruang untuk merasakan perasaan mereka dan menulis tentang mereka dalam lingkungan yang mendukung.”

Karena Taylor Swift ada di mana-mana dan segalanya akhir-akhir ini, Anda tidak akan terkejut mengetahui bahwa ini bukan pertama kalinya dia membuat berita terkait peraturan.

Pada tahun 2015, seorang penggemar menunjukkan Apostrof tampaknya salah hilang dari “itu” di beberapa kata tulisan tangan yang diterbitkan oleh Swift.

READ  Kartun Bill tentang pria Wisconsin yang memenangkan kontes mirip Ernest Hemingway: NPR

Swift menjawab dengan menunjukkan bahwa tanda kutip itu ada tetapi tertutupi oleh bagian belakang huruf “Y” di atasnya. Dia mengakhirinya dengan dengan sopan menunjukkan tiga kesalahan dalam postingan penggemar tersebut.

Adakah yang tidak bisa dilakukan Taylor Swift?