Februari 1, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Hilangnya dua satelit pencitraan Pléiades Neo Earth dalam kegagalan roket Vega C Eropa – Spaceflight Now

Ilustrasi roket Vega C dengan peluncuran tahap kedua Zefiro 40. Kredit: Arianespace

Dua pesawat ruang angkasa terakhir dalam armada pengamatan Bumi Pleiades Neo baru dari empat satelit Airbus dan masing-masing berharga 600 juta euro jatuh ke Samudra Atlantik tak lama setelah diluncurkan dari Guyana Prancis pada Selasa malam, menjadi korban kegagalan roket Vega C Eropa.

Operator peluncuran Vega C, Arianespace, mengonfirmasi bahwa misi tersebut gagal menempatkan dua satelit pencitraan optik Pléiades Neo ke orbit. Fokus awal penyelidikan kegagalan adalah roket Vega C tahap kedua.

Roket setinggi 114 kaki (34,8 meter) lepas landas dari Guyana Space Center pada pukul 20:47:31 EDT Selasa (0147:31 GMT Rabu) dengan satelit pencitraan Pléiades Neo 5 dan 6 Earth untuk Airbus Defense and Void. Targetnya adalah orbit kutub matahari-sinkron.

Penguat tahap pertama berbahan bakar padat P120C yang kuat dari Vega C terbakar dalam waktu sekitar dua setengah menit, menghasilkan daya dorong sejuta pon untuk mempercepat roket ke atmosfer bagian atas. Menuju utara dari pantai Amerika Selatan, roket membuang casing mesin tahap pertama bekas dan meluncurkan mesin tahap kedua Zefiro 40 untuk terus mendaki ke luar angkasa.

Tetapi Arianespace mengatakan dalam siaran pers bahwa roket tersebut mengalami masalah sekitar 2 menit 27 detik setelah lepas landas, mendekati awal mesin Zefiro 40.

“Setelah lepas landas dan pengapian nominal P120C, yang merupakan tahap pertama Vega, terjadi penurunan tekanan pada Zefiro 40, yang merupakan tahap kedua Vega,” kata Stefan Israel, CEO Arianespace. Dan setelah tekanan rendah ini, kami melihat defleksi pada lintasan dan anomali yang sangat kuat. Sayangnya, kami dapat mengatakan bahwa misi itu hilang.

Telemetri dari rudal menunjukkan kendaraan kehilangan kecepatan sekitar tiga setengah menit setelah terbang, ketika Zefiro 40 VegaC seharusnya mendorongnya ke kecepatan yang lebih tinggi. Rudal itu tampaknya mencapai ketinggian puncak sekitar 360.000 kaki, atau 110 kilometer. Data pelacakan menunjukkan bahwa roket memasuki kembali atmosfer di atas Samudra Atlantik, dengan pengukuran akhir menunjukkan Vega C sekitar 570 mil (917 kilometer) di utara pelabuhan antariksa sebelum kemungkinan hancur karena gaya pemanasan dan aerodinamis.

READ  Hujan meteor selatan di Taurids akan membawa peningkatan bola api minggu ini

“Saya ingin meminta maaf secara mendalam kepada pelanggan kami, Pléiades Neo dan Airbus Defence and Space, atas kegagalan malam ini,” kata Israel. “Dan kami sekarang harus bekerja dengan semua mitra kami untuk lebih memahami mengapa Zefiro 40 tidak beroperasi dengan baik malam ini, yang mengakibatkan kegagalan misi.”

Roket Vega C Eropa di landasan peluncuran di Guyana Prancis, beberapa jam sebelum lepas landas dalam misi terkutuk dengan satelit Pleiades Neo 5 dan 6. Kredit: ESA/CNES/Arianespace/JM Guillon

Tahap kedua dari Zefiro 40, seperti tahap pendorong propelan padat lainnya dari Vega C, diproduksi oleh kontraktor utama roket tersebut, maskapai Italia Avio. Mesin tahap kedua dirancang untuk membakar pasokannya sebanyak 40 ton (36 metrik ton) bahan bakar padat yang telah diisi sebelumnya dalam waktu sekitar 90 detik.

Peluncuran Selasa malam adalah penerbangan komersial pertama dari roket Vega C Eropa yang ditingkatkan, setelah uji terbang perdana Vega C yang sempurna pada 13 Juli.

Roket Vega C menggantikan tahap pertama dan kedua roket Vega berbahan bakar padat lama dengan casing mesin yang lebih lebar dan lebih berat. Mesin tahap ketiga tidak berubah, dan tahap keempat berbahan bakar cair yang dapat dimulai kembali memiliki jenis mesin yang sama tetapi membawa lebih banyak bahan bakar. Vega C yang ditingkatkan lebih panjang dari konfigurasi asli roket Vega, dan memiliki kapasitas muatan lebih besar yang disediakan oleh perusahaan Swiss Beyond Gravity, sebelumnya dikenal sebagai RUAG Space.

Tahap kedua Zefiro 40 yang lebih lebar pada roket Vega C menggantikan mesin Zefiro 23 pada model dasar roket Vega, menambahkan bahan bakar padat 50% lebih banyak dan menghasilkan daya dorong 293.000 pon.

Keluarga Vega Eropa kini telah mengalami tiga kegagalan dalam 22 penerbangan. Tiga kegagalan terjadi dalam delapan peluncuran Vega terakhir, setelah 14 penerbangan sukses berturut-turut sejak peluncur Vega mulai beroperasi pada 2012.

READ  Menghidupkan kembali teori gravitasi alternatif yang kontroversial dengan putaran baru dalam rotasi galaksi

Penyelidik menyalahkan kecelakaan peluncuran tahun 2019 pada “kegagalan struktural termal” di tahap kedua roket Vega Zefiro 23. Kegagalan peluncuran pada tahun 2020 ditelusuri ke kabel yang salah tempat di bagian atas berbahan bakar cair roket Vega, yang disebut Modul Atas Attitude dan Vernier.

Roket Vega telah melakukan empat peluncuran sukses berturut-turut, termasuk debut Vega C, menjelang misi naas Selasa malam.

Satelit yang hilang pada roket Vega C adalah pesawat ruang angkasa ketiga dan keempat dalam kuartet satelit pengamatan Bumi yang dibangun dan dimiliki oleh Airbus. Dua satelit Pléiades Neo pertama diluncurkan pada tahun 2021 dengan roket Vega yang terpisah, tetapi Airbus telah menempatkan pesawat ruang angkasa ketiga dan keempat dari konstelasi tersebut pada misi yang sama untuk memanfaatkan daya dukung roket Vega C yang lebih berat.

File foto tumpukan mesin tahap kedua Zefiro 40 sebelum peluncuran Vega C pertama. kredit:
ESA-Manuel Pedoussaut

Satelit Pléiades Neo menampilkan peningkatan pada dua satelit pengamatan Bumi Pléiades generasi pertama Airbus yang diluncurkan pada 2011 dan 2012. Airbus mengatakan telah mendanai sepenuhnya pengembangan satelit Pléiades Neo, dengan maksud untuk menjual gambar tersebut secara komersial ke perusahaan swasta. dan pengguna pejabat pemerintah. Perusahaan mengumumkan program Pléiades Neo pada tahun 2016, dan Airbus telah merakit pesawat ruang angkasa Pléiades Neo di fasilitasnya di Toulouse, Prancis.

Empat program satelit diperkirakan menelan biaya Airbus sekitar 600 juta euro, atau sekitar $700 juta.

Satelit Pléiades Neo dapat menghasilkan gambar optik permukaan bumi dengan resolusi 11,8 inci, atau 30 sentimeter, menurut Airbus. Ini cukup baik untuk menyelesaikan fitur seperti kendaraan dan rambu jalan. Dua satelit Pléiades pertama yang diluncurkan lebih dari satu dekade lalu memiliki resolusi 19,6 inci, atau 50 sentimeter.

Airbus telah merilis gambar dari dua satelit Pléiades Neo pertama yang menunjukkan kemampuan mereka, menggambarkan aliran lava dari letusan gunung berapi, acara musik dan olahraga skala besar, serta pemandangan pesawat dan rudal di bandara dan pelabuhan antariksa.

Resolusi pencitraan empat satelit Pléiades Neo milik Airbus sebanding dengan yang disediakan oleh enam satelit observasi WorldView Legion milik Maxar, yang akan mulai diluncurkan tahun depan. Perusahaan-perusahaan itu kompetitif, memberikan citra pengamatan Bumi beresolusi tertinggi di pasar komersial global.

READ  NASA mencoba meluncurkan misi Artemis 1 lagi pada hari Sabtu | NASA

Dengan bantuan sambungan komunikasi laser-satelit, satelit Pléiades Neo akan dapat dengan cepat menanggapi permintaan misi dalam waktu setengah jam, menurut Airbus.

Satu satelit Pléiades Neo, menggunakan kemampuan penunjuk tangkas baru yang diaktifkan oleh giroskop kontrol-momen, dapat berputar bersama-sama untuk memantau lokasi yang sama setiap dua hari. Setelah keempat satelit berada di orbit, konstelasi akan dapat mencitrakan lokasi mana pun di Bumi dua kali sehari.

Setiap pesawat ruang angkasa Pléiades Neo dirancang untuk beroperasi setidaknya selama 10 tahun. Satu satelit Pléiades Neo dapat mengumpulkan gambar seluas hampir 200.000 mil persegi (500.000 kilometer persegi) per hari, kata Airbus.

Satelit Pléiades Neo 5 dan 6 ditumpuk satu di atas yang lain sebelum dibungkus di dalam fairing muatan roket Vega C. Kredit: ESA/CNES/Arianespace/P. Boudon

Penerapan citra Pléiades Neo mencakup perencanaan kota, manajemen kota, penilaian perubahan iklim, dan identifikasi dampak polusi. Satelit juga dapat ditugaskan untuk menilai kerusakan akibat bencana alam, dan gambar tersebut juga memiliki aplikasi militer.

Roket Vega C bertujuan untuk menempatkan satelit Pléiades Neo 5 dan 6 ke orbit kutub atau utara-selatan, mengorbit sekitar 385 mil (620 kilometer) di atas Bumi.

Keluarga roket Vega Eropa dirancang untuk membawa satelit berukuran kecil hingga sedang ke orbit. Dikembangkan dalam kemitraan antara Avio dan Badan Antariksa Eropa, roket Vega C mampu menarik hingga 5.070 pound (2,3 metrik ton) massa muatan ke orbit kutub 435 mil (700 km), lebih dari kapasitas model. dasar untuk rudal Vega adalah 3.300 lb (1,5 metrik ton).

Badan Antariksa Eropa dan Komisi Eropa mencapai kesepakatan dengan Arianespace bulan lalu untuk meluncurkan lima satelit dari Sistem Copernicus pengamat Bumi Eropa pada roket Vega C. Kesepakatan baru tersebut meningkatkan simpanan Arianespace menjadi 15 misi Vega, termasuk 13 misi Vega C dan dua peluncuran lagi dengan konfigurasi roket Vega asli.

Email penulis.

Ikuti Stephen Clark di Twitter: @menciak.