Mei 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

“History of the World, Part Two” adalah pertemuan Mel Brooks dengan “Kroll Show” – Rolling Stone

“History of the World, Part Two” adalah pertemuan Mel Brooks dengan “Kroll Show” – Rolling Stone

Sejarah Dunia, Bagian Satu Itu jauh dari film Mel Brooks yang disukai, bahkan jika “Senang Menjadi Raja” adalah salah satu kalimat paling abadi yang pernah dia tulis. Namun, dialah yang paling membutuhkan suplemen. Lagipula, sudah 42 tahun sejak Brooks menyelesaikan filmnya dengan teaser Sejarah Dunia, Bagian Duayang menyertakan sketsa “Hitler on Ice”, “Vikings Funeral”, dan, yang paling penting, “Jews in Space”. Pelana menyala Dan Frankenstein Muda Itu klasik dingin, tapi mereka tidak menjanjikan sekuel yang tidak pernah mereka berikan.

Nah, sekarang kita berada di era di mana tidak ada judul yang terlalu tua atau tidak jelas untuk menuntut reboot atau kebangkitan. Jadi meskipun Brooks sekarang berusia 96 tahun, dan keluarannya sebagian besar terbatas pada peran pengisi suara selama hampir dua dekade, Sejarah Dunia, Bagian Dua Akhirnya di sini, dalam bentuk serial Hulu delapan episode.

Saya dilarang mengungkapkan apakah pembuatan ulang itu akhirnya memberi kita versi lengkap dari “Hitler on Ice” atau “Jewish in Space”. Yang bisa saya katakan adalah bahwa Hulu merasa cukup setia pada semangat film, baik dan buruk.

Di mana sebagian besar film Brooks mencoba membuat sesuatu seperti plot di mana berbagai lelucon tentang gas dan ereksi digantung dan monster Frankenstein menyanyikan “Puting on the Ritz” Sejarah Dunia, Bagian Satu Itu hanyalah kumpulan sketsa yang dibuat pada saat-saat terkenal dalam sejarah manusia. Dan seperti kebanyakan film dan pertunjukan komedi, itu sangat tidak seimbang. Nomor musik tentang Inkuisisi Spanyol adalah salah satu hal paling menginspirasi dalam komik mana pun, apalagi dalam katalog Brooks. Tapi tidak seperti “Senang Menjadi Raja”, urutan yang ditetapkan selama Revolusi Prancis tampaknya berlangsung selamanya dan satu hari.

READ  Saksi mata mengatakan Taylor Swift dan Travis Kelce 'mesraan sepanjang malam' di acara Patrick Mahomes di Las Vegas

Versi siaran mirip dengan yo-yo dalam hal kualitas bit-to-bit. Beberapa dari mereka cukup lucu, sementara yang lain akan membuat Anda bertanya-tanya bagaimana mereka disetujui, belum lagi mengapa mereka terus kembali dari episode ke episode. Dan bahkan di dalamnya, bisa ada semburan kesenangan yang tak terduga. Salah satu karya berkelanjutan yang paling terkenal adalah Ike Barinholtz sebagai Ulysses S. Grant, yang sangat ingin mengakhiri Perang Saudara sampai akhirnya dia mengizinkan satu minuman lagi. Hampir tidak ada yang berfungsi, dengan satu pengecualian. Timotius Simmons cameo di bagian dia ditempatkan di bumi ini untuk dimainkan: Abraham Lincoln, yang tingginya tidak wajar mengubah kehidupan sehari-hari menjadi tugas yang menyakitkan.

Brooks tidak lagi menjadi kekuatan kreatif utama di sini, meskipun dia adalah seorang penulis yang dikreditkan, melakukan narasi pengisi suara, dan muncul di depan kamera di episode pembuka. Sebaliknya, penulis utamanya adalah Nick Kroll, Wanda Sykes, Barinholtz, W Proyek Mindy Alum David Stassen. Ada referensi ke banyak film Brooks, termasuk Kroll dan Pamela Adlon yang membuat versi mereka sendiri “Aku histeris!” adegan dari produsen, Beberapa aktor (khususnya Barinholtz) jelas terinspirasi oleh ketukan Brooks sebagai aktor.

Tapi serial ini terasa setara dengan Mel Brooks dan Pertunjukan Krol. (Selain itu, sebagian besar pemeran mengisi suara mulut besar.) Hampir setiap sketsa dengan cara tertentu memfilter sejarah melalui lensa parodi budaya pop modern. Dan karena banyak sketsa diulang dari episode ke episode, beberapa di antaranya akhirnya meniru banyak objek. Kisah Yesus (diperankan oleh Jay Ellis dari Tidak aman) pada titik yang berbeda berosilasi Kendalikan antusiasme Anda (lengkap dengan JB Smoove sebagai salah satu messengernya), Buku harianDan The Beatles: Hitung dokumenter. Dan revolusi Rusia berhasil bergabung Pemain biola di ataphip-hop, reality TV, influencer media sosial, dan — dalam salah satu lelucon lucu yang paling konsisten — sebuah eksperimen. keledai Di mana Johnny Knoxville sendiri memainkan Rasputin yang tampaknya tidak bisa dihancurkan. (“Saya Rasputin, dan ini untuk ‘menikam saya dari belakang dan melemparkannya ke Sungai Neva!’ dia menyatakan di awal salah satu peristiwa ini.)

Conrad Chisholm (Colton Dunn) dan Shirley Chisholm (Wanda Sykes) dalam “History of the World, Part Two.”

Tyler Emas / Hulu

Beberapa dari grafik berulang ini mendarat dengan indah. Saya tidak pernah menyesal, misalnya, melihat Sykes kembali sebagai kandidat presiden terkemuka Shirley Chisholm, yang petualangannya disajikan seolah-olah mereka adalah seorang bintang. Jefferson– sitkom dengan penonton studio yang riuh. Namun dalam banyak kasus, tawa terbesar datang dari bagian-bagian kecil dalam sekali pengambilan, seperti Anna Fabrega Los Espoques Sebagai seorang wanita Amerika Tengah yang mencoba menghindari pengorbanan manusia dengan memberi tahu para penculiknya bahwa dia bukan perawan, atau Sam Richardson sebagai asisten Thomas Watson untuk Alexander Graham Bell, yang melakukan panggilan tidak ortodoks pertama dalam sejarah.

umum

Sejarah Dunia, Bagian Dua Dengan kata lain, lebih atau kurang dari yang Anda harapkan dari waktu yang sangat lama panjangSekuel film yang terlambat. Saya memutar mata saya ketika beberapa gambar terus berulang, tetapi saya juga tertawa terlalu banyak untuk senang melihat semuanya. Dan jika Hulu menganggapnya sukses, saya ragu kita harus menunggu selama beberapa dekade untuk sekuelnya.

Dua episode pertama dari Sejarah Dunia, Bagian Dua Mulai streaming 6 Maret di Hulu, dengan dua episode lagi dirilis setiap hari hingga 9 Maret. Saya menonton sepanjang musim.