Juni 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Hiu memenuhi pantai wisata populer saat pengunjung pantai menjaga jarak

Hiu memenuhi pantai wisata populer saat pengunjung pantai menjaga jarak

gaya hidup

29 Maret 2023 | 14:26

Hiu telah kembali dalam jumlah penuh ke tujuan populer di Thailand, menciptakan situasi yang sulit bagi suatu wilayah yang ingin menghidupkan kembali daya tarik wisatanya.

Video Teluk Maya, yang terletak di pulau Ko Phi Phi Leh lepas barat daya Thailand di Laut Andaman, menunjukkan jumlah besar pengunjung pantai di pantai dan keengganan untuk mengarungi kedalaman air saat hiu berkeliaran di air hanya beberapa meter jauhnya.

“Kami tidak berbicara tentang penutupan di mana-mana atau mengurangi jumlah wisatawan, tetapi saya pikir kami berbicara tentang mengelolanya dengan bijak,” kata Pitch Manupawitr, penasihat kelautan di Departemen Taman Nasional Thailand.

Hiu kembali dan berkembang biak selama empat tahun terakhir setelah pariwisata dilarang, dan pandemi COVID-19 membatasi semua kunjungan ke daerah tersebut.

Pantai pulau itu menjadi terkenal setelah film Leonardo DiCaprio “The Beach,” dirilis pada tahun 2000. Pada puncaknya, pulau itu dikunjungi 5.000 turis dan 200 kapal sehari, menurut The Guardian.

Otoritas lokal semakin khawatir tentang kerusakan lingkungan yang meluas yang disebabkan oleh peningkatan pariwisata dan mengumumkan “penutupan sementara” mulai 1 Juni 2018. Jeda diperpanjang dari empat bulan menjadi empat tahun, sebagian karena larangan perjalanan yang diterapkan untuk memerangi virus corona.

Hiu karang yang baru lahir lahir di perairan Teluk Maya di Pulau Ko Phi Phi Leh di Thailand pada 25 Februari 2023.
Foto: Jorge Silva/Reuters
Seorang turis mendekati hiu di pantai di Maya Bay.
Foto: Jorge Silva/Reuters

Pihak berwenang mengizinkan pariwisata terbatas untuk dilanjutkan pada tahun 2022, tetapi pemantauan melalui penggunaan drone dan kamera bawah air telah memungkinkan para peneliti untuk melacak populasi hiu dan mencatat penurunan setelah pariwisata kembali aktif dan berjalan kembali.

Pariwisata menyumbang 12% dari PDB Thailand sebelum pandemi, dan pendapatan dari Taman Nasional Pulau Phi Phi turun hampir setengahnya setelah larangan pariwisata. Pemerintah masih ingin memulihkan pendapatan yang besar ini, tetapi para konservasionis telah melobi untuk pembatasan baru, yang telah diterapkan oleh pemerintah.

READ  Pembangun Amerika membantu memulihkan bangunan terkenal di Paris

“Kami berharap dengan adanya pembatasan, kami dapat mengurangi gangguan (hiu),” kata peneliti kelautan Metavi Chuangcharwinde tentang situasi tersebut. “Kami melakukan penelitian ini dengan harapan kami dapat menemukan cara terbaik untuk mengelola dan cara terbaik agar pariwisata dan lingkungan hidup berdampingan.”

Seekor hiu berenang beberapa meter dari pengunjung pantai.
Foto: Jorge Silva/Reuters
Hiu kembali ke pulau setelah larangan pariwisata diperpanjang karena pandemi COVID-19.
Foto: Jorge Silva/Reuters

Kapal wisata harus berlabuh di seberang pulau dari pantai; Pengunjung harus berjalan kaki ke pantai; Jumlah pengunjung yang diperbolehkan setiap jamnya adalah 375 orang, dan mereka hanya diperbolehkan mengarungi air setinggi lutut.

“Jika Anda dapat membuat citra baru Maya Bay sebagai cagar alam… Saya pikir itu akan benar-benar menciptakan skema pariwisata baru juga dan kami akan mendapat manfaat darinya secara umum,” kata Peach, konsultan Departemen Taman Nasional Pantai.

Reuters berkontribusi pada laporan ini.


Muat lebih banyak…




https://nypost.com/2023/03/29/sharks-swarm-offshore-of-popular-tourist-beach-as-beachgoers-keep-distance/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site%20buttons&utm_campaign=site%20buttons

Salin URL berbagi