Oktober 2, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Huayou China pada Kontrak Pabrik Pengolahan Nikel Indonesia ke-2

dari Cina Zhejiang Huayou Cobalt Pabrik kedua untuk memproses nikel untuk baterai kendaraan listrik akan dibangun di Indonesia setelah menandatangani kesepakatan dengan raksasa pertambangan PT Vale.

Vale dan Huayou telah sepakat untuk membangun pabrik HPAL senilai $1,8 miliar di Sorowago, Sulawesi Selatan, untuk memproduksi 60.000 ton nikel dalam campuran hidroksida deposit (MHP).

Pada bulan April, Vale menandatangani perjanjian dengan Huayou untuk membangun pabrik HPAL – high pressure acid leaching – di Pomala di Sulawesi Tenggara untuk memproduksi 120.000 ton PLTMH. Produsen mobil Amerika Ford Motor Co. kemudian bergabung dalam kemitraan yang terlibat di pabrik tersebut.

Sesuai kesepakatan Pomalaa, Huayou akan membangun pabrik di Soravaco, dan Vale berhak membeli saham di pabrik tersebut, tambah Chief Financial Officer Bernardus Irmanto.

Juga di AF: Pelabuhan di China timur jatuh ke dalam bunker saat Topan Muifa mendekat

Febriany mengatakan Final Investment Decision (FID) untuk pabrik Pomalaa diharapkan akhir tahun ini, sedangkan FID untuk Sorowako akan menyusul tahun depan.

Pembangunan masing-masing pabrik akan memakan waktu maksimal tiga tahun, katanya.

“Ini adalah rencana strategis Sehat “Karena mereka memproduksi PLTMH yang merupakan bahan pembuatan aki mobil listrik,” tambah Febriani.

Indonesia ingin menggunakan cadangan nikelnya yang kaya untuk menarik investasi dalam pemrosesan logam, produksi bahan baterai kendaraan listrik, dan akhirnya membangun EV di negara ini.

Pemerintah melarang ekspor bijih nikel yang belum diproses untuk memastikan pasokan yang memadai bagi investor, termasuk raksasa logam besar China dan perusahaan Korea Selatan seperti LG Energy Solutions dan Hyundai Motor.

Pekan lalu, Vale menandatangani kesepakatan senilai $2,1 miliar dengan Shandong Xinhai Technology China dan unit China Bao Steel Group untuk membangun kilang untuk memproduksi feronikel.

READ  Anthony Blingen Bersaing dengan Unggul Rusia di Indonesia

  • Reuters dengan pengeditan tambahan oleh Sean O’Meara

Baca selengkapnya:

Indonesia mengatakan Tesla telah mencapai kesepakatan untuk membeli nikel senilai $ 5 miliar

Unit Vale Indonesia menandatangani kesepakatan nikel dengan mitra China

Sean O’Meara

Sean O’Meara adalah editor di Asia Financial. Dia telah menjadi editor surat kabar selama lebih dari 30 tahun, bekerja sebagai penulis, sub-editor, perancang halaman dan editor cetak pada judul lokal, regional dan nasional di Inggris. Sebagai penggemar sepak bola, kriket, dan rugby, ia memiliki minat khusus dalam keuangan olahraga.