Oktober 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Huayou Cobalt dari China berpartisipasi dalam pembangunan pembangkit listrik tenaga gas alam terbesar di Indonesia

(Yicai Global) 20 September — Huayu Cobalt, pemasok utama bahan baku baterai China, telah bekerja sama dengan tiga perusahaan energi di dalam negeri dan di Indonesia untuk membangun pembangkit listrik tenaga gas alam terpasang terbesar di negara Asia Tenggara.

Unit Huayou International Mining Company telah menandatangani nota kesepahaman dengan SPIC Guangxi Electric Power, cabang investasi tenaga listrik negara di Daerah Otonomi Guangxi Zhuang barat daya, serta penyedia listrik dan gas Indonesia Indonesia Power dan PT Perusahaan Gas Negara di China-ASEAN Expo pada 16 September, anak perusahaan yang berbasis di Hong Kong, kata perusahaan kemarin.

Pembangkit ini akan menjadi sumber listrik utama untuk Pomara Industrial Park di Sulawesi, tenggara negara itu, mendukung pembangunan hijau taman dan mempromosikan pembangunan berkelanjutan dari sektor baterai lithium energi baru. Ini juga akan menjadi pembangkit listrik industri pribumi pertama di Indonesia yang menghasilkan listrik menggunakan gas alam.

Perjanjian tersebut menandai langkah signifikan dalam strategi pembangunan berkelanjutan Huayou Cobalt, dan komitmen perusahaan untuk memenuhi standar internasional dalam netralitas karbon.

Berbasis di Zona Pengembangan Ekonomi Tongxiang di tenggara Provinsi Zhejiang, Huayou Cobalt adalah pemasok produk kobalt terbesar di negara itu. Perusahaan ini juga terlibat dalam produksi bahan baku baterai mobil listrik, pemrosesan dalam produk baru kobalt, serta penambangan dan peleburan kobalt dan tembaga.

Laba bersih perusahaan naik 53,6 persen dari periode yang sama tahun lalu menjadi CNY2,2 miliar (USD322 juta) sementara pendapatan naik lebih dari dua kali lipat menjadi CNY31 miliar (USD4,4 miliar).

Pengarang: Kim Taylor