Juli 5, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Idrissa Gueye meminta Paris Saint-Germain untuk menjelaskan tidak adanya jersey pelangi

Idrissa Gueye meminta Paris Saint-Germain untuk menjelaskan tidak adanya jersey pelangi

Gelandang Paris Saint-Germain Idrissa Joy Dia ditanya oleh Federasi Sepak Bola Prancis mengapa dia melewatkan pertandingan di mana pemain mengenakan kaus nomor pelangi untuk mencela diskriminasi anti-gay.

Seseorang yang mengetahui kejadian tersebut mengatakan kepada The Associated Press pada hari Selasa bahwa Gaye tidak bermain karena dia tidak ingin memakai nomor pelangi di bajunya. Orang tersebut berbicara dengan syarat anonim karena Gueye tidak berkomentar secara terbuka tentang insiden tersebut.

Dewan Etik Federasi mengirim Gueye surat, yang diperoleh The Associated Press pada hari Rabu, mendesaknya untuk menjelaskan mengapa dia melewatkan pertandingan hari Sabtu.

Dewan mengatakan bahwa jika laporan itu tidak benar, pemain Senegal itu dapat mengambil foto dirinya mengenakan jersey tersebut.

“Ketidakhadiran Anda telah menyebabkan banyak spekulasi yang telah ditafsirkan secara luas sebagai penolakan untuk berpartisipasi dalam proses ini untuk meningkatkan kesadaran anti-diskriminasi,” tulis presiden dewan Patrick Anton.

Gueye bepergian dengan rekan satu timnya ke Montpellier untuk pertandingan, tetapi pelatih PSG Mauricio Pochettino mengutip “alasan pribadi” untuk membenarkan ketidakhadiran Gueye dari lapangan.

Anton menulis: “Asumsi-asumsi ini tidak berdasar, dalam hal ini kami meminta Anda untuk mengekspresikan diri Anda tanpa penundaan untuk menghentikan desas-desus ini.” Kami mengundang Anda, misalnya, untuk melampirkan ke pesan Anda foto diri Anda mengenakan jersey yang dimaksud.

Atau rumor ini [reports] “Benar,” lanjutnya. “Dan dalam hal ini, kami meminta Anda untuk menilai dampak tindakan Anda dan kesalahan besar yang telah Anda lakukan. Memerangi diskriminasi terhadap minoritas yang berbeda adalah pertempuran yang vital dan abadi. Baik itu warna kulit, agama , orientasi seksual, atau perbedaan lainnya, semua Diskriminasi berdasarkan alasan yang sama – penolakan terhadap orang lain.”

READ  NFL memberikan 39 pilihan pilihan; San Francisco 49ers, Los Angeles Rams masing-masing mendapatkan lima pilihan

Untuk musim kedua berturut-turut, klub Prancis diundang untuk mewarnai kaus mereka dengan nomor warna-warni dari bendera pelangi, simbol gerakan LGBTQIA+.

Gaye juga melewatkan pertandingan seri pada Mei musim lalu.

Dengan menolak untuk berpartisipasi dalam proses ini, Anda mendukung perilaku diskriminatif [and] Anton melanjutkan, “Penolakan orang lain, bukan hanya mereka yang tergabung dalam gerakan LGBTQ+.” Dampak sepak bola pada masyarakat dan cara para pemain menjadi panutan bagi orang-orang yang mereka kagumi memberi kita semua rasa tanggung jawab pribadi. Kami berharap surat ini akan membuat Anda menyadari fakta bahwa Anda perlu mengklarifikasi posisi Anda, atau untuk menebusnya.”

Kasus ini segera menjadi isu politik di Senegal dan Prancis.

Presiden Senegal Macky Sall mentweet dukungannya untuk Gueye.

Abdel Mbaye, mantan perdana menteri Senegal, juga memberikan dukungannya untuk Gaye, dengan mengatakan pemain PSG itu “tidak homofobia. Dia tidak ingin citranya digunakan untuk mempromosikan homoseksualitas. Biarkan dia sendiri”.

Hubungan sesama jenis adalah kejahatan di Senegal dan dapat diancam hukuman hingga lima tahun penjara.

Valerie Pecresse, kandidat konservatif dalam pemilihan presiden Prancis bulan lalu, bergabung dengan kritik Guy.