Januari 30, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Ikan air tawar terbesar di dunia, ikan pari seberat 660 pon, ditangkap di Kamboja

Ikan air tawar terbesar di dunia, ikan pari seberat 660 pon, ditangkap di Kamboja

Dinamakan burami – yang berarti “bulan purnama” dalam bahasa Khmer – karena bentuknya yang bengkak, betina setinggi empat meter (13 kaki) itu dilepaskan kembali ke sungai setelah dia ditandai secara elektronik untuk memungkinkan para ilmuwan memantau gerakan dan perilakunya. .

“Ini adalah berita yang sangat menarik karena itu adalah ikan (air tawar) terbesar di dunia,” kata ahli biologi Zeb Hogan, mantan pembawa acara “Monster Fish” di National Geographic dan sekarang bagian dari Wonders of the Mekong, sebuah proyek konservasi. di Sungai.

“Ini juga berita yang menggembirakan karena berarti bentangan Sungai Mekong ini masih sehat…. Ini pertanda harapan bahwa ikan besar ini masih hidup (di sini).”

Pulau Burami ditangkap pekan lalu di lepas pulau Koh Preah, yang terletak di sepanjang bentangan sungai utara Kamboja. Rekor itu diambil dari seekor ikan lele raksasa seberat 645 pon (293 kilogram) yang ditangkap di hulu di Thailand utara pada 2005.

Setelah seorang nelayan menangkap ikan pari – spesies yang terancam punah – dia memanggil Keajaiban Sungai Mekong, yang membantu menandai pari dan mengembalikannya ke sungai.

Para peneliti dan pejabat sedang bersiap untuk mengembalikannya ke Sungai Mekong.

Sungai Mekong memiliki spesies ikan paling beragam ketiga di dunia, menurut Rivers Commission – meskipun penangkapan ikan yang berlebihan, polusi, intrusi air asin dan penipisan sedimen telah menyebabkan stok menurun.

Ikan pari khususnya rentan terhadap perubahan ini, dengan peristiwa kematian massal, meskipun ada tindakan konservasi termasuk pembatasan penangkapan ikan dan penjaga sungai, menurut Keajaiban Mekong.

READ  Putin memperingatkan Finlandia bahwa keanggotaan Finlandia di NATO akan merusak hubungan