November 27, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Ilham Habibi bergabung dengan Fintech Keuangan Terbuka Indonesia sebagai Associate Commissioner

Seiring perusahaan terus berkembang sebagai Keuangan dan Pemerintahan Terbuka, nilai unik Habibi di industri akan secara signifikan memajukan Ayoconnect yang tumbuh cepat.

  • Ilham Habibie adalah pakar TIK dan lanskap keuangan Indonesia yang berpengalaman, mengepalai Dewan TIK Nasional dan Badan Riset dan Teknologi Perdagangan dan Industri Indonesia (KADIN).

  • Dia juga Ketua Gerakan Bank dan memegang peran konsultasi di berbagai perusahaan yang berfokus pada penelitian dan teknologi. Indonesia.

  • Peran strategis Ilham di Ayoconnect diharapkan dapat membantunya melacak dengan cepat tingkat adopsi perusahaan melalui berbagai kolaborasi dengan perusahaan milik negara dan pengusaha di seluruh negeri.

  • Mengamankan dana baru US$ 10 juta Dalam investasi saham tahun lalu, Ayoconnect Indonesia Platform API terbesar melayani pelanggan untuk lebih dari 100 perusahaan Indonesia dan menghubungkan lebih dari 1.000 perusahaan melalui jaringan API-nya.

Jakarta, Indonesia, 26 Oktober 2021 / PRNewswire / – Sebelumnya hari ini, Ayoconnect mengumumkan penunjukan Technoprinier Powerhouse Indonesia Ilham Habibi sebagai Komisaris. Ilham sebelumnya menjabat sebagai penasihat strategis perusahaan Agustus 2020 Sebelum bergabung dengan daftar investor dalam putaran Pra-Seri B Ayoconnect pada bulan September.

Ayoconnect, yang mulai beroperasi pada tahun 2016, baru-baru ini dapat meningkatkan US$ 10 juta Investasi dalam putaran keuangan terbaru, skor total US$15 juta Dalam investasi saham tahun lalu.

Perusahaan berusaha untuk mendemokratisasi pendanaan terbuka Indonesia, Menawarkan berbagai produk label putih keuangan pada platform antarmuka pemrograman aplikasi (API) yang komprehensif. Dengan demikian, Ayoconnect memfasilitasi mobilitas dan kolaborasi yang lebih besar di antara lembaga keuangan. Indonesia, Pada akhirnya membantu pelanggan dengan cepat meluncurkan produk baru dan membuka aliran pendapatan baru untuk memenuhi kebutuhan mereka.

READ  Militer Indonesia Tunda 'Tes Keperawanan' untuk Staf Wanita - The New Indian Express

Penunjukan Ilham membawa serta sosok keterlibatan yang mendalam Indonesia TIK dan lanskap keuangan. Sebelum partisipasinya di Ayoconnect, Ilham adalah Ketua Dewan Teknologi Informasi Nasional Indonesia Ia menjabat sebagai CEO sejak 2014. Beliau juga berperan aktif sebagai Ketua Bank Mumalat, Indonesia Bank Islam (Syariah) pertama, ketika dipimpin oleh seorang pemimpin, salah satu pendiri / mitra PT. Iltabi Recatama, sebuah perusahaan investasi swasta Indonesia.

Ilham juga aktif terlibat dalam berbagai organisasi yang berfokus pada penelitian dan teknologi Indonesia, Menjadikannya aset berharga bagi Ayoconnect untuk segera melacak penggalangan dana di Indonesia, termasuk Badan Riset dan Teknologi Perdagangan dan Industri (KADIN) dan Dewan Nasional Teknologi Informasi dan Komunikasi (WANTIKNAS). Pasar.

“Setelah Ilham bergabung sebagai komisaris kami, kami akan semakin mempercepat peran Ayoconnect dalam membentuk masa depan. Indonesia Ekosistem digital, ”kata CEO Ayoconnect Yakub Panggang.

“Ilham adalah seorang visioner yang telah berhasil mendorong inovasi dan mempromosikan kolaborasi yang bermakna antara berbagai organisasi. Indonesia. “

Menurut Rostin, penunjukan komisaris Ilham datang ketika Ayoconnect mulai memperluas saluran API-nya menjadi keuangan terbuka dan pemerintahan terbuka. Perusahaan saat ini melayani lebih dari 1.000 perusahaan Indonesia, Termasuk penyedia layanan keuangan terkemuka, perusahaan teknologi dan nama-nama rumah tangga yang mapan. Platform API Ayoconnect menangani lebih dari 300 juta hit API setiap tahun dan telah mengalami peningkatan 600% dalam jumlah transaksi dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

“Dorongan Iogenect untuk peningkatan dan dampak pada lanskap Fintech Indonesia terus membuat saya terpesona,” kata Ilham. “Saya sangat senang bisa bergabung dengan tim dan mengarahkan penggalangan dana Indonesia. Tujuannya adalah untuk memberikan solusi teknologi inovatif untuk perusahaan dari semua ukuran, dan untuk menyediakan alat cerdas untuk membantu klien mereka, termasuk mereka yang masih tertinggal di belakang lembaga keuangan tradisional.”

READ  Saat krisis Kovit memburuk, Indonesia mencari negara tetangga Asia untuk mendapatkan dukungan

Konten finansial dan digital adalah tantangan besar yang mempengaruhi jutaan orang Indonesia. Pada tahun 2021, Indonesia Warga tanpa bank masih membentuk sekitar 66% dari 275 juta penduduk negara itu. Indonesia Salah satu populasi non-perbankan terbesar di dunia. Namun, pemerintah terus membuka pintu bagi pendatang baru fintech seperti Ayoconnect untuk merevolusi sistem melalui pendekatan akar rumput. Negara ini sekarang memiliki 20% dari semua perusahaan Fintech di Asia Tenggara dan diharapkan menjadi salah satu ekosistem Fintech terbesar secara global dalam lima tahun ke depan.

Tentang Ayoconnect

Ayokoneksi adalah Indonesia Sistem operasi API terbesar. Ini memungkinkan pengembang untuk memilih dari berbagai produk label putih keuangan di platform API Ayoconnect dan dengan cepat memperkenalkannya kepada pengguna mereka. Ayoconnect berada di latar belakang, dengan fokus pada pembangunan dan pengoperasian infrastruktur yang diperlukan, sementara pada saat yang sama memungkinkan pelanggan mereka untuk memonetisasi dan memperluas dengan cepat dan besar.

Didirikan pada tahun 2016, stok API Ayoconnect dengan cepat diadopsi. Dipercaya sebagai pelanggan oleh 100+ perusahaan Indonesia termasuk bank terkemuka, pengecer, e-commerce, fintech dan e-wallet seperti Bank BRI, Bank Mandiri, DANA, Indomaret, Bukalapak, Home Credit, Pegadaian. Lebih dari 1.000 perusahaan melalui jaringan API. API Ayoconnect memproses 300 juta hit API setiap tahun.

Ayoconnect telah meningkatkan sebagian besar US$15 juta Dari investor institusi lokal dan internasional terkemuka. Investor Ayoconnect termasuk Mandiri Capital Indonesia, Unit Corporate Venture Capital Bank Mandiri; BRI Ventures, Unit Corporate Venture Capital Bank BRI; Indonesia Bandu Zahrir, Presiden AC Ventures, Asosiasi Fintech Indonesia; Ibukota Patama, Asia Tenggara Memimpin serangan modal ventura; Kagaku, perusahaan publik yang terdaftar di Tokyo Exchange (TYO); Dan Finch Capital antara lain. Ayoconnect terus memperluas ekosistemnya untuk mempercepat konten finansial dan menerima pendanaan tertanam. Indonesia.

Komunikasi media
Mallika Nandini
Manajer Merek & Komunikasi Ayoconnect
E: [email protected]

READ  Saat letusan semakin parah, maskapai Indonesia menawarkan vaksin kepada wisatawan vaccine

SUMBER Ayo terhubung