Juni 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Ilmuwan memfilmkan ikan terdalam yang pernah dilihat di dasar laut lepas pantai Jepang

Ilmuwan memfilmkan ikan terdalam yang pernah dilihat di dasar laut lepas pantai Jepang

(CNN) Berlayar di kedalaman 8.336 meter (lebih dari 27.000 kaki) tepat di atas dasar laut, ikan siput kecil menjadi ikan terdalam yang pernah difoto oleh para ilmuwan selama penyelidikan jurang Pasifik Utara.

Para ilmuwan dari University of Western Australia dan Tokyo University of Marine Science and Technology merilis rekaman ikan siput pada hari Minggu yang ditangkap oleh robot laut di parit-parit yang dalam di lepas pantai Jepang.

Selain memfilmkan ikan bekicot terdalam, para ilmuwan secara fisik menangkap dua spesimen lain di kedalaman 8.022 meter dan membuat rekor lain untuk tangkapan terdalam.

Sebelumnya, ikan bekicot terdalam yang pernah ditemukan adalah 7.703 meter pada tahun 2008, sementara para ilmuwan tidak dapat mengumpulkan ikan tersebut dari kedalaman di bawah 8.000 meter.

“Yang penting adalah menunjukkan seberapa jauh jenis ikan tertentu akan tenggelam di lautan,” kata ahli biologi kelautan Alan Jamieson, pendiri Mindero Center for Deep Sea Research, yang memimpin ekspedisi tersebut.

Kedua ikan ini ditangkap di kedalaman lebih dari 8.000 meter di Palung Jepang di Samudra Pasifik Utara.

Para ilmuwan difilmkan di parit lepas pantai Jepang sebagai bagian dari studi 10 tahun populasi ikan terdalam di dunia. Snailfish adalah anggota keluarga Lipariidae, kata Jamieson, dan sementara kebanyakan snailfish hidup di perairan dangkal, yang lain hidup di beberapa kedalaman terbesar yang pernah tercatat.

Selama survei dua bulan tahun lalu, tiga “pendarat”—robot laut otomatis yang dilengkapi dengan kamera resolusi tinggi—dijatuhkan ke dalam tiga parit—parit Jepang, Izu-Ogasawara, dan Ryukyu—pada kedalaman yang bervariasi.

Di parit Izu-Ogasawara, rekaman terdalam menunjukkan ikan siput melayang dengan tenang bersama krustasea lain di dasar laut.

READ  Jerman menangkap seorang Iran yang dicurigai merencanakan serangan teroris

Mengklasifikasikan ikan sebagai ikan kecil, Jamieson mengatakan bahwa ikan siput laut dalam yang lebih muda sering tinggal sedalam mungkin untuk menghindari dimakan oleh predator yang lebih besar yang berenang di kedalaman yang lebih dangkal.

Klip lain yang difilmkan antara 7.500 dan 8.200 meter di parit yang sama menunjukkan koloni ikan dan krustasea memakan umpan yang dipasang pada robot bawah laut.

Gambar dua ikan bekicot yang ditangkap – mereka telah diidentifikasi sebagai Pseudoliparis belyaevi Menawarkan sekilas fitur unik yang membantu spesies laut dalam bertahan hidup di lingkungan yang keras.

Mata mereka yang kecil, tubuh transparan, dan kurangnya kantung udara, yang membantu ikan lain mengapung, menguntungkan mereka, kata Jamison.

Profesor itu mengatakan Samudera Pasifik sangat kondusif untuk aktivitas yang dinamis karena arus selatannya yang hangat, yang mendorong organisme laut untuk masuk lebih dalam, sementara kehidupan laut yang melimpah menyediakan sumber makanan yang baik untuk pengumpan dasar.

Para ilmuwan ingin tahu lebih banyak tentang makhluk yang hidup di kedalaman yang sangat dalam, kata Jamison, tetapi biaya adalah batasannya, menambahkan bahwa setiap pendarat membutuhkan biaya $200.000 untuk merakit dan mengoperasikannya.

“Tantangannya adalah teknologinya sangat mahal dan para ilmuwan tidak punya banyak uang,” katanya.