Januari 30, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

IMF akan memangkas prospek global karena risiko resesi meningkat

IMF akan memangkas prospek global karena risiko resesi meningkat

Kepala Dana Moneter Internasional memperingatkan Kamis bahwa risiko resesi di seluruh dunia meningkat sebagai kombinasi beracun dari inflasi, biaya pinjaman yang tinggi dan gangguan rantai pasokan yang sedang berlangsung terus merugikan ekonomi global.

Sebagai akibat dari masalah yang terus berlanjut ini, organisasi internasional akan menurunkan perkiraan pertumbuhannya untuk tahun depan dalam laporan yang akan datang, kata Kristalina Georgieva, kepala Dana Moneter Internasional, yang katanya akan memberikan gambaran suram tentang ancaman ekonomi yang membayangi. Penilaian ini adalah contoh terbaru tentang bagaimana optimisme tahun lalu tentang pemulihan global yang kuat telah menggantikan kekhawatiran tentang inflasi yang cepat, perang Rusia di Ukraina, dan pandemi yang sedang berlangsung.

“Beberapa guncangan, termasuk perang yang tidak masuk akal, telah sepenuhnya mengubah gambaran ekonomi,” kata Ms. Georgieva, Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional, dalam sambutan yang disiapkan untuk pidato di Universitas Georgetown. “Jauh dari cepat berlalu, inflasi menjadi lebih persisten.”

Dana Moneter Internasional terus menurunkan perkiraannya dalam beberapa bulan terakhir dan sekarang mengharapkan output global tumbuh 2,9 persen tahun depan. Perkiraan itu akan diturunkan ketika IMF merilis laporan Prospek Ekonomi Dunia yang diawasi ketat pada hari Selasa saat pertemuan tahunan Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia dimulai di Washington.

Para pembuat kebijakan pada pertemuan-pertemuan tersebut akan lebih mengoordinasikan tanggapan mereka terhadap tekanan inflasi dan risiko resesi saat mereka bersiap untuk dampak dari suku bunga yang lebih tinggi.

“Untuk ekonomi utama yang menghadapi inflasi tinggi, tugas mendesak adalah kembali ke lingkungan harga yang stabil,” kata Menteri Keuangan Janet L. Yellen dalam pidatonya di Center for Global Development, Kamis. “Tetapi penting untuk menyadari bahwa pengetatan ekonomi makro di negara-negara maju dapat memiliki dampak internasional.”

READ  S&P 500 berjangka mendekati stabilitas karena investor mencerna Meta dan Big Tech

Yellen menambahkan bahwa IMF dan bank pembangunan multilateral harus siap membantu ekonomi berkembang jika krisis utang muncul, dan mencatat bahwa banyak pasar negara berkembang akan membutuhkan “pengurangan utang yang signifikan”.

Dana Moneter Internasional sekarang memperkirakan bahwa negara-negara yang mewakili sekitar sepertiga dari ekonomi global akan mengalami setidaknya dua kuartal berturut-turut kontraksi pada tahun 2022 atau 2023.

“Bahkan ketika pertumbuhan positif, akan terasa stagnan karena pendapatan riil yang menyusut dan harga yang lebih tinggi,” kata Ms. Georgieva.

Dalam pidatonya, Georgieva melukiskan gambaran suram dari kesulitan ekonomi global. Dia mencatat bahwa Eropa merasakan sakitnya penurunan pasokan gas Rusia, bahwa pasar real estat di China menghadapi perlambatan yang meningkat dan bahwa ekonomi AS kehilangan momentum karena inflasi dan kenaikan suku bunga memicu kekhawatiran konsumen dan menghentikan investasi.

Memang, pasar negara berkembang dan ekonomi berkembang berada dalam posisi yang sangat buruk untuk mengatasi kenaikan harga pangan dan energi, terutama karena permintaan ekspor mereka berkurang.

Harapan tahun lalu bahwa vaksin dan reformasi rantai pasokan akan menjaga perekonomian tetap berjalan, dikalahkan oleh kekhawatiran tentang guncangan ekonomi baru dan risiko stabilitas keuangan.

“Secara keseluruhan, kami memperkirakan kerugian output global sekitar $4 triliun antara sekarang dan 2026. Itu ukuran ekonomi Jerman – kemunduran besar bagi ekonomi global,” kata Georgieva.

“Kemungkinan besar keadaan akan menjadi lebih buruk daripada menjadi lebih baik,” tambahnya.