Juli 22, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

India Heat: Apa yang diungkapkan rekor penjualan AC tentang gelombang panas

India Heat: Apa yang diungkapkan rekor penjualan AC tentang gelombang panas

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, India adalah pasar AC dengan pertumbuhan tercepat di dunia

Govind Ram, seorang pedagang barang bekas yang tinggal di pinggiran ibu kota India, Delhi, membeli sebuah AC pada bulan Mei setelah anak-anaknya memintanya.

Gelombang panas yang hebat membakar kota dan sekitarnya, dan anak-anak sekolahnya mengeluh “mati lemas” karena panas. Dengan menggunakan tabungannya, Pak Ram membeli AC untuk kamar anak-anaknya. Ia mengatakan bantuan ini harus dibayar mahal – bulan lalu tagihan listriknya naik tujuh kali lipat dari biasanya.

“Saya telah mengalami musim panas terburuk di bawah kepemimpinan seorang penggemar. Namun tahun ini, anak-anak saya sangat menderita sehingga saya harus membelikan AC pertama untuk keluarga kami,” kata Ram.

Selama lima dekade terakhir, India telah menghadapi lebih dari 700 gelombang panas, namun panas yang hebat dan brutal pada musim panas ini termasuk yang terburuk, menurut para ahli. Sekitar 97% rumah di India mempunyai listrik, dan 93% di antaranya mengandalkan kipas angin untuk kenyamanan, menurut Dewan Penelitian Energi, Lingkungan, dan Air (CEEW). Namun tahun ini, pasar AC di India mengalami peningkatan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

“Selama 45 tahun saya berkecimpung di industri pendingin udara, saya belum pernah melihat hal seperti ini,” kata P Thiagarajan, Managing Director, Blue Star, sebuah perusahaan pendingin dan pendingin udara terkemuka penjualan kemungkinan akan meningkat lebih dari dua kali lipat.” “Musim panas ini dibandingkan tahun lalu.”

Komentari foto tersebut, Hampir 1 miliar orang di 23 negara bagian terkena tekanan panas di India

Bapak Thiagarajan memperkirakan penjualan AC akan tumbuh sebesar 60% yang belum pernah terjadi sebelumnya pada musim panas ini di India – dari bulan Maret hingga Juli – dibandingkan dengan pertumbuhan biasanya sebesar 25% hingga 30% pada tahun-tahun sebelumnya. Dia ingat bahwa sekitar satu dekade yang lalu, penjualan mencapai puncaknya pada minggu terakhir bulan Mei. “Sekarang permintaan mencapai puncaknya pada bulan April.” Perusahaan menjual dalam tiga bulan apa yang biasanya mereka jual dalam sembilan bulan.

READ  Nama enak tapi tidak ada Big Mac: Rusia membuka restoran McDonald's yang berganti nama

Meskipun hanya 8% dari 300 juta rumah tangga di India yang memiliki AC, beberapa di antaranya memiliki banyak unit, India merupakan pasar AC dengan pertumbuhan tercepat di dunia. Dari 170 juta unit yang terjual secara global tahun lalu, Tiongkok membeli 90 juta unit, sedangkan India membeli 12 juta unit.

Badan Energi Internasional (IEA), sebuah lembaga pemikir energi yang berbasis di Paris, memperkirakan peningkatan kepemilikan AC rumah tangga di negara tersebut sebesar sembilan kali lipat pada tahun 2050, melampaui pertumbuhan kepemilikan semua peralatan rumah tangga lainnya, termasuk televisi dan lemari es. Dan mesin cuci. .

Pada saat itu, total permintaan listrik India dari AC rumah akan melebihi total konsumsi listrik di Afrika saat ini, yang mencerminkan tren evolusi sistem energi yang sedang berlangsung, menurut IEA.

“Meningkatnya permintaan secara bersamaan mencerminkan meningkatnya aspirasi, pendapatan yang dapat dibelanjakan, dan cuaca ekstrem,” kata Thiagarajan.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, Apartemen bertingkat tinggi di India seringkali memiliki ventilasi yang buruk

Perlu dicatat bahwa 95% pembeli AC di India adalah calon pembeli kelas menengah untuk pertama kalinya; Lebih dari 65% berasal dari kota-kota kecil; Lebih dari separuhnya membeli melalui pinjaman konsumen tanpa bunga. Rata-rata pembelinya kini berusia 30-an. Sebagian besar penjualan berasal dari wilayah utara yang lebih panas – sejak pertengahan Mei, misalnya, suhu harian di Delhi tetap konsisten di sekitar atau di atas 40°C (104°F).

Para ahli mengatakan kota-kota di India telah menjadi “perangkap panas” karena pembangunan yang tidak seimbang. Hampir 1 miliar orang di 23 negara bagian terkena tekanan panas, menurut CEEW. Ruang hijau jarang ditemukan. Pertumbuhan yang cepat menelan perairan yang membantu mendinginkan lingkungan. Peningkatan emisi gas rumah kaca dari kendaraan, pabrik, dan aktivitas konstruksi semakin meningkatkan suhu. Pertumbuhan gedung-gedung tinggi di India telah memunculkan apartemen-apartemen dengan ventilasi buruk dan gedung-gedung perkantoran yang terbuat dari kaca dan krom, yang menyerap dan memantulkan panas. Semua ini membuat kota menjadi lebih panas dan tidak nyaman untuk ditinggali.

READ  Charlie Munger: Kriptografi seperti penyakit kelamin

Tapi ini hanya satu bagian dari cerita. Untuk mengukur kemampuan masyarakat dalam mengatasi kenaikan suhu, sebuah studi nasional baru-baru ini dilakukan pengintaian Dalam penelitian yang dilakukan oleh Artha Global Rapid Insights (CRI), sebuah pusat penelitian, muncul pertanyaan berikut: “Pada sore hari, saat cuaca di luar panas, apakah interior rumah Anda nyaman?”

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, Seorang pria menggunakan pendingin di bengkel sepedanya di Delhi pada musim panas

Sekitar 32% responden melaporkan bahwa rumah mereka panas dan tidak nyaman, hal ini menyoroti perjuangan India dalam menghadapi suhu ekstrem. Dari mereka yang dapat mendinginkan rumah, 42% mengandalkan AC atau pendingin yang boros energi. Hal ini menunjukkan bahwa pengelolaan panas sering kali memerlukan solusi yang mahal.

Hanya satu dari delapan pemilik kendaraan roda empat yang merasa rumahnya tidak nyaman saat suhu tinggi, dibandingkan dengan sekitar setengah dari mereka yang tidak memiliki kendaraan apa pun. Sebaliknya, sekitar 40% pemilik kendaraan roda dua dan roda empat mengandalkan AC atau chiller untuk kenyamanan rumah mereka, sementara hanya 16% pemilik non-kendaraan yang menggunakan solusi pendinginan ini.

Nilanjan Sircar, direktur CRI, mengatakan data tersebut menyoroti bagaimana masyarakat miskin menghadapi panas ekstrem bahkan di dalam ruangan, tanpa paparan sinar matahari langsung. Dengan kata lain, “kesenjangan antara keluarga kaya, yang sudah memiliki AC, dan keluarga miskin, yang belum mampu membelinya, semakin lebar,” menurut sebuah penelitian yang dilakukan oleh para peneliti dari University of California, Berkeley dan Mannheim. . , Jerman tentang AC dan kesenjangan global.

Tinggal di gubuk-gubuk yang miskin dan tidak berjendela, ventilasi yang buruk, dan aliran listrik yang tidak menentu membuat tinggal di dalam rumah menjadi hal yang tak tertahankan. Banyak penghuni kawasan kumuh yang bekerja di apartemen mewah dengan listrik 24/7. Kata seorang A Koran Baru-baru ini: “Saya tidak ingin kembali ke daerah kumuh ketika saya sedang bekerja [in an apartment] “Saya merasa seperti berbaring di bawah angin sejuk AC.”

READ  Harga emas menantang area resistensi utama, karena USD/JPY masih di bawah rata-rata pergerakan sederhana 200 hari saat ini.

India perlu meregenerasi habitat perairan – danau, tangki, kolam, lahan basah, dan kanal. Hal ini juga memerlukan pembangunan rumah yang sejuk, penggunaan atap yang sejuk—atap yang dicat putih untuk menurunkan suhu dalam ruangan—menyalurkan air dingin ke gedung melalui pipa, dan memasang AC yang lebih hemat energi.

Komentari foto tersebut, India perlu memulihkan habitat perairan – danau, tangki, kolam, lahan basah, dan kanal

Tahun lalu, 63 negara, termasuk Amerika Serikat, Kanada dan Kenya, menandatangani UNFCCC. Janji pertama yang pernah ada Untuk mengurangi emisi pendinginan secara signifikan. India tidak melakukan hal itu. Namun, kata Shalu Agrawal dari CEEW, India telah mengalami kemajuan. Sebagai salah satu negara pertama yang menerapkan A Rencana bisnis pendinginanSelama hampir dua dekade, India telah mengikuti kebijakan untuk meningkatkan efisiensi energi AC. Kini AC inverter dengan efisiensi lebih tinggi mendominasi pasar, dan perusahaan menetapkan suhu default 24°C untuk efisiensi energi. Peringkat kekuatan untuk penggemar juga menjadi wajib.

Namun bukti di lapangan beragam. Survei terbaru yang dilakukan oleh platform media sosial komunitas LocalCircles menemukan bahwa 43% pengguna AC di Delhi dan sekitarnya mengatakan unit mereka tidak dapat mendinginkan suhu hingga kisaran 23-24 derajat Celcius. Suhu di ibu kota seringkali melebihi 45 derajat Celcius pada musim panas ini.

Tidak ada yang meragukan bahwa AC itu penting. Namun meluasnya penggunaan AC juga meningkatkan suhu luar dengan mengeluarkan panas dari dalam. Bahan pendingin kimianya menimbulkan risiko lingkungan.

Peristiwa cuaca ekstrem seperti gelombang panas menjadi lebih sering dan intens seiring dengan perubahan iklim. India perlu berbuat lebih banyak untuk melindungi rakyatnya dari panas. Lebih dari 140 orang tewas akibat suhu ekstrem di India musim panas ini, menurut para pejabat. Jumlah sebenarnya mungkin jauh lebih tinggi.

Ketika India berjuang melawan gelombang panas yang tak kenal ampun, lonjakan penjualan AC menyoroti kenyataan yang nyata: bahwa kebutuhan mendesak akan akses yang adil terhadap solusi pendinginan masih belum terpenuhi.