Juni 22, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

india, India & China menyumbang ’22: hampir 70% permintaan PV terapung di WoodMac

india, India & China menyumbang ’22: hampir 70% permintaan PV terapung di WoodMac

Highlight:

  • Dalam temuan penting, 15 negara diperkirakan melampaui 500 MW instalasi PV terapung kumulatif pada tahun 2031. Ini termasuk Cina, India, india, Korea Selatan dan Vietnam di lima besar.

Menurut sebuah laporan yang diterbitkan oleh Wood Mackenzie, pasar tenaga surya terapung global akan melampaui ambang batas 6 GW pada tahun 2031.

Dalam inovasi penting, 15 negara diperkirakan melampaui 500 MW instalasi PV terapung kumulatif pada tahun 2031. Ini termasuk Cina, India, india, Korea Selatan dan Vietnam di lima besar. Indonesia, India, dan China menyumbang hampir 70% dari total permintaan PV terapung pada tahun 2022.

Dalam sepuluh tahun ke depan, China dan India kemungkinan besar akan melebihi 10 gigawatt, demikian temuannya. India berada di urutan kedua setelah China dengan instalasi 10.614 MW. Di pasar Eropa, Belanda dan Prancis akan mengambil bagian terbesar, sedangkan Israel akan mendominasi Timur Tengah.

Selain itu, wilayah Asia-Pasifik memimpin permintaan solar terapung, laporan itu mengatakan, “Pasar Asia-Pasifik memiliki sekitar 3 GW proyek solar terapung pada tahun 2022, menangkap 90% permintaan solar terapung pada tahun itu. . China , Indonesia, India, Negara Selatan seperti Korea dan Thailand sedang mengembangkan beberapa proyek tenaga surya terapung.

Setelah kawasan Asia-Pasifik, Eropa memiliki permintaan tertinggi untuk tenaga surya terapung. Wilayah Belanda memiliki pangsa terbesar 32% dari permintaan Eropa pada tahun 2022. Taman surya terapung Selingen 41,4 MW telah memberikan dorongan ke pasar surya terapung di Belanda.

AS memperkirakan CAGR untuk solar terapung menjadi 13% selama sepuluh tahun ke depan. California, Florida, dan New Jersey membanggakan persyaratan tertinggi, ditambah dengan biaya tanah yang mahal.

Peringkat tinggi India konsisten dengan dorongan matahari secara keseluruhan, di mana ia menempati peringkat ke-4 secara global, tetapi meskipun demikian, negara surya terapung ini memiliki landasan pacu yang besar di depannya. Meskipun pembangkit listrik awal telah beroperasi, beberapa proyek surya terapung besar yang direncanakan di waduk besar belum lepas landas, terutama Bendungan Rihand di UP, Proyek Omkareshwar di MP, Bendungan Ketelchud di Jharkhand, Bendungan Phang, dll. Diganggu oleh masalah teknis dan lainnya, proyek-proyek ini, seiring berjalannya waktu, akan menambah gabungan 2 GW tenaga surya terapung sendiri. Tambahkan banyak proyek kecil yang direncanakan di Bengal, Jharkhand, Odisha, dan negara bagian lain di mana tenaga surya berskala besar merupakan tantangan, dan negara tersebut memiliki potensi yang sangat kuat.

READ  Pemilu Indonesia 2024: 'Bias' Jokowi terhadap Prabowo adalah pedang bermata dua bagi harapan presiden?

Akses laporan Di Sini.