Januari 21, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Indonesia bertujuan untuk mengakhiri larangan batu bara selama akhir pekan

Pada 31 Agustus 2019, ia berdiri di deretan kapal batu bara yang akan ditarik melintasi Sungai Mahakam di Samarinda, Provinsi Kalimantan Timur, Indonesia. Gambar diambil pada 31 Agustus 2019. REUTERS / Willy Kourniavan

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

JAKARTA, 7 Jan (Reuters) – Para pejabat Indonesia berencana untuk mengakhiri pembicaraan akhir pekan tentang pencabutan larangan ekspor batu bara menyusul keputusan menteri minggu ini untuk mengakhiri krisis pasokan domestik yang telah mendorong harga internasional.

Ekonomi terbesar di Asia Tenggara berada di ambang pemadaman listrik yang meluas, karena eksportir batubara terbesar di dunia menghentikan ekspor batubara pada 1 Januari, setelah pemerintah Indonesia melaporkan tingkat kargo bahan bakar listrik yang sangat rendah.

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhud Panjaitan pada Kamis mengatakan darurat pasokan domestik di PLN telah berakhir, tetapi pemerintah masih membahas masalah terkait larangan tersebut. Baca selengkapnya

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Mudah-mudahan diskusi selesai besok (Sabtu),” kata Luhut kepada situs berita Kontan dan media lokal lainnya, Jumat setelah bertemu dengan para penambang dan pejabat lainnya.

Dia sebelumnya mengatakan kementeriannya akan meninjau formula untuk kewajiban pasar domestik, mengharuskan penambang untuk menjual 25% dari output mereka ke pasar lokal dengan harga maksimum $ 70 untuk pembangkit listrik.

Kementerian menolak berkomentar tentang masalah ini pada hari Jumat.

Larangan tersebut mendorong kenaikan harga batu bara di China dan Australia minggu ini, sementara sejumlah kapal yang direncanakan untuk membawa batu bara ke pembeli besar seperti Jepang, Cina, Korea Selatan dan India berada di luar Kalimantan, rumah bagi pelabuhan batu bara utama Indonesia.

READ  Indonesia sedang merestrukturisasi aturan perbankan untuk merangsang perubahan digital

“Kami terus memantau perkembangan negosiasi antara industri batu bara lokal dan pemerintah Indonesia,” kata JERA, juru bicara produsen listrik terbesar di Jepang itu.

“Dalam hal larangan berkepanjangan, kami akan membeli batu bara secara fleksibel melalui anak perusahaan perdagangan global kami,” kata seorang juru bicara, seraya menambahkan bahwa batu bara Indonesia menyumbang 19% dari total pembelian pada tahun keuangan terakhir.

Kedutaan Besar Jepang di Jakarta pekan ini meminta Kementerian ESDM membebaskan penggunaan batu bara berkalori tinggi untuk pembangkit listrik lokal. Ia juga menuntut agar lima kapal yang sudah memuat batu bara diizinkan berangkat ke Jepang.

Menteri Perdagangan Korea Selatan Yeo Han-koo melakukan panggilan video dengan utusan Indonesia pada hari Jumat, mengatakan dia “prihatin dengan embargo batubara Indonesia dan sangat mendesak kerja sama pemerintah Indonesia dalam melanjutkan ekspor batubara segera,” kantor berita Korea Selatan Yonhap melaporkan.

Hendra Sinadia, Direktur Eksekutif Gabungan Pengusaha Batubara Indonesia, mengatakan pihaknya telah menghubungi importir batu bara China untuk meredakan kekhawatiran mereka.

“Kami ingin menjelaskan kepada sekutu kami di China tentang kebijakan yang diambil oleh pemerintah, yang harus memprioritaskan kebutuhan dalam negeri karena keadaan darurat. Tapi kami sedang mengusahakan agar ekspor bisa segera dimulai,” katanya kepada Reuters. .

Juru bicara perusahaan Jepang, J-Power, pembangkit listrik Jepang lainnya, mengatakan larangan itu diharapkan akan dicabut setelah PLN menerima batu bara yang mereka butuhkan.

Pada hari Rabu, PLN mengatakan memiliki 13,9 juta ton cadangan batu bara, tetapi membutuhkan 20 juta ton untuk cadangan 20 hari yang aman.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Laporan oleh Fransiska Nangoy, Bernadette Christina Munthe; Laporan tambahan oleh Yuga Obayashi di Tokyo; Diedit oleh Ed Davis dan Edmund Blair

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

READ  Organisasi berita teknologi besar di Indonesia dapat mulai membayar konten