Januari 30, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Indonesia Bisa Jadi Eksportir Udang Terbesar Dunia: Telos

Jakarta (Andara) – Indonesia bisa menjadi pengekspor udang terbesar di dunia, menurut perusahaan akuakultur dan teknologi Indonesia Telos.

India, Ekuador, dan Vietnam sejauh ini melampaui Indonesia dalam ekspor udang, kata CEO Dolos Mallarngeng dalam sebuah pernyataan di Jakarta, Selasa.

Namun, lebih dari 50 persen industri budidaya udang nusantara tidak digarap secara serius. Nilainya lebih dari setengah nilai total produk laut saat ini. Dia mencatat bahwa Indonesia akan menjadi nomor satu jika memanfaatkan sepenuhnya kemampuan itu.

Dengan garis pantai sepanjang 54.000 km, sumber daya manusia pesisir yang melimpah, dan iklim tropis yang mendukung, Indonesia dapat menjadi pemimpin global dalam budidaya perikanan berkelanjutan, kata Guntur.

Dari segi teknologi dan praktik, Delos telah beralih dari tambak konvensional Dewi Laut Aquaculture (DLA) dan digitalisasi Alune Aqua.

Menurut Guntur, Delos menggabungkan ilmu pengetahuan, teknologi, dan praktik manajemen yang baik untuk meningkatkan produktivitas tambak udang dan meningkatkan hasil rata-rata hingga 40 ton per hektar.

Sejak November 2021, perusahaan sudah on track untuk menyerap 100 hektar tambak udang intensif dan intensif, dengan permintaan saat ini melebihi 600 hektar.

“Kami ingin mendorong Indonesia untuk menyadari dan memanfaatkan potensi sebenarnya dari lautannya yang luas dan mengubahnya menjadi penggerak ekonomi nasional yang besar dan berkelanjutan di masa depan,” tambahnya.

Pada tanggal 23 Maret, Delos mengumpulkan $8 juta dalam putaran benih ekspansi yang diselenggarakan bersama oleh Centauri dan Alpha JWC Ventures dari MDI-KB, dengan investor benih awal menduduki puncak dan investor Malaikat Strategis baru mengikuti.

Berita Terkait: DFW mendesak keterlibatan pemerintah daerah dalam program akuakultur

Dia mengatakan perusahaan akan menggunakan dana baru untuk mengembangkan dan menskalakan tiga lini produk utama: AquaHero, AquaLink dan AquaBank, yang akan membahas masalah dan peluang spesifik baik di industri akuakultur Indonesia maupun pasar makanan laut global.

READ  Perhiasan 'tersembunyi' nelayan Indonesia mungkin telah muncul kembali

Selain itu, perusahaan mendirikan DELOS Maritime Institute (DMI) di Yogyakarta, yang memberikan pelatihan dan pelatihan keterampilan akuakultur yang siap untuk pekerja, serta mendukung inisiatif R&D ilmiah dan teknologi.

Delos berupaya untuk mendorong pengembangan dan modernisasi industri akuakultur Indonesia dan integrasinya ke dalam industri makanan laut global, yang oleh perusahaan dijuluki “Revolusi Biru”.

Berita Terkait: Kementerian Perikanan bantu budidaya ikan nila asin di Jawa Barat