April 16, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Indonesia dan Korea Selatan membahas 'kerja sama masa depan', hubungan memburuk setelah tuduhan pencurian data

Indonesia dan Korea Selatan membahas 'kerja sama masa depan', hubungan memburuk setelah tuduhan pencurian data



CEO PT Dirgantara Indonesia, Keeta Amperiawan, tiba di Korea Selatan pada 28 Maret untuk kunjungan dua hari di tengah penyelidikan dugaan pencurian data terkait program pengembangan jet tempur KF-21.

Pejabat Administrasi Program Akuisisi Pertahanan (DAPA) dan Korea Aerospace Industries Ltd. (KAI). Percaya diri Kunjungan pejabat Indonesia.

PT Dirgantara Indonesia (PTDI), pemain utama dalam industri dirgantara Indonesia, secara aktif terlibat dalam pengembangan bersama pesawat tempur KF-21, dengan para insinyur Indonesia bekerja bersama rekan-rekan di KAI.

Program KF-21, yang diluncurkan pada tahun 2015, bertujuan untuk mengembangkan jet tempur supersonik canggih pada tahun 2026. Meski tujuan kunjungan Amperiawan tidak dipublikasikan, namun diskusi antara DAPA dan pejabat KAI terfokus pada kemajuan pembangunan bersama dan kerja sama di masa depan. proyek.

Tidak ada rincian spesifik yang diberikan mengenai sifat diskusi ini. Kunjungan tersebut dilakukan menyusul adanya laporan bahwa ada pegawai PTDI yang berupaya mencuri data proyek KF-21 dari kantor pusat KAI di Sacheon, Korea Selatan pada Januari tahun ini.

Insiden ini telah memicu penyelidikan polisi. Studi saat ini menimbulkan pertanyaan mengenai implikasi insiden pencurian data terhadap proyek pembangunan bersama dan kerja sama yang lebih luas antara Indonesia dan Korea Selatan di industri luar angkasa.

Investigasi berpusat pada apakah data yang dicuri mengandung teknologi sensitif yang terkait dengan program pengembangan KF-21. Menyusul insiden yang terungkap bulan lalu, warga Indonesia saat ini dilarang meninggalkan Korea Selatan.

KF-21

Pada bulan Februari 2024, legislator Korea Selatan ditekankan Pemerintah harus menegakkan hukum yang ketat untuk mencegah kebocoran rahasia keamanan.

READ  India, SA, Indonesia WTO harus fokus pada aspek pengembangan e-commerce

Hong Suk-joon, seorang anggota parlemen dari Partai Kekuatan Rakyat yang berkuasa, menekankan perlunya undang-undang yang melindungi keahlian militer, dan memerlukan bukti “niat penggunaan asing” agar kebocoran dapat dituntut.

Dia meminta rekan-rekan legislatornya untuk membantu menutup celah ini dengan mengesahkan rancangan undang-undang terkait yang menunggu keputusan di Majelis Nasional mulai tahun 2020.

Khawatir tentang keterlambatan pembayaran

Komitmen Indonesia terhadap program KF-21 telah mendapat sorotan selama bertahun-tahun karena keterlambatan kontribusi keuangannya.

Meskipun setuju untuk menanggung sekitar 20 persen dari total biaya proyek, yang diperkirakan mencapai 8,1 triliun won (US$6 miliar) pada tahun 2026, Indonesia masih kesulitan untuk memenuhi kewajiban keuangannya tepat waktu.

Pada tahun 2021, 114 insinyur Indonesia yang mengerjakan proyek tersebut meninggalkan Korea Selatan karena Indonesia gagal membayar mereka. Namun, 32 insinyur ini akhirnya bergabung kembali dengan proyek tersebut.

Baru-baru ini, D.A.P.A dikatakan telah diterbitkan Peringatan baru ini muncul setelah Indonesia meminta perpanjangan batas waktu pembayaran tahun 2026 selama delapan tahun. Negara Asia Tenggara ini saat ini berutang kepada Seoul sebesar 1 triliun rupiah ($746 juta).

Di tengah perdebatan mengenai penundaan pembayaran, Korea Selatan dan Indonesia terus menegaskan kembali komitmen mereka terhadap proyek tersebut, dengan pengumuman baru-baru ini yang menjelaskan kemajuan dan prospek proyek tersebut.

UEA dilaporkan berkontribusi pada program jet tempur KF-21 Korea Selatan.
Iterasi ketiga dari KF-21 Boramae dipamerkan di Sacheon Airshow pada 21 Oktober 2022. (Gambar diambil dari video yang dibagikan oleh @dooyeolChoiMusictravel di YouTube, digunakan di bawah lisensi Creative Commons Attribution.)

Korea Selatan baru-baru ini menyetujui rencana untuk memproduksi 20 pesawat tempur KF-21 Boramae tahun ini, setengah dari 40 rencana awal. Hal ini menunjukkan tekad Korea Selatan untuk terus melanjutkan proyek ini meskipun ada tantangan.

Jet tempur KF-21 melakukan debut publiknya di Seoul Defense Expo pada tahun 2023, memukau pengunjung dengan demonstrasi penerbangannya.

READ  Asociaci Blockchain Indonesia (API) dan Tiger Research Bekerja Sama untuk Mendorong Kemajuan Web3

Angkatan Udara Korea Selatan menargetkan untuk mengirimkan 120 unit KF-21 pada tahun 2032, dan pesawat tersebut siap menggantikan pesawat tempur F-4 dan F-5 yang sudah tua serta generasi keempat F-16 dan F. -15K.

Salah satu nilai jual utama KF-21 adalah efektivitas biaya dibandingkan jet tempur lain yang ada di pasaran. Dengan harga antara US$80 juta hingga US$100 juta per unit, KF-21 menawarkan kemampuan canggih dengan harga yang kompetitif.

Korea Selatan, yang ingin menjadi eksportir senjata terbesar keempat di dunia, melihat pasar potensial di Asia dan Timur Tengah, di mana KF-21 dapat berfungsi sebagai alternatif jet tempur Tiongkok.

Meskipun secara teknis tidak diklasifikasikan sebagai pesawat siluman, KF-21 memiliki fitur siluman yang menjadikannya pesaing tangguh dalam peperangan udara modern.

Dikembangkan sebagai pesawat tempur generasi keempat plus, KF-21 menggabungkan elemen teknologi generasi kelima dengan platform generasi keempat, sehingga berkontribusi terhadap efektivitas biaya.

Kolaborasi dengan Lockheed Martin, yang terkenal memproduksi F-22A Raptor dan F-35 Lightning II, semakin meningkatkan desain dan kemampuan KF-21.