Maret 1, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Indonesia: Inflasi Inti Meningkat Tapi Inti Tetap Turun |  patah

Indonesia: Inflasi Inti Meningkat Tapi Inti Tetap Turun | patah

5,5%

Inflasi untuk tahun tersebut

Inflasi utama naik menjadi 5,5% karena kenaikan bahan makanan

Tekanan harga terbukti dengan inflasi Februari bergerak melampaui ekspektasi sebesar 5,5% tahun-ke-tahun dan 0,2% dari bulan sebelumnya. Inflasi makanan adalah pendorong utama kejutan naik hari ini, naik menjadi 7,2% dari 5,8% di bulan Januari dan naik 0,5% dari bulan sebelumnya. Sektor lain yang mengalami inflasi lebih tinggi adalah transportasi (13,6%), peralatan rumah tangga (4%) perawatan dan jasa pribadi (5,6%) dan restoran (4,1%). Peningkatan inflasi untuk bahan makanan pokok dan layanan pribadi dapat menantang pengeluaran rumah tangga dalam beberapa bulan mendatang dan membebani prospek pertumbuhan.

Namun demikian, meskipun inflasi inti meningkat, inflasi inti menurun dari 3,3% menjadi 3,1% karena inflasi semua sektor di luar makanan mencatat inflasi yang lebih lambat dibandingkan bulan sebelumnya.

Mengontrol inflasi inti memberi BI ruang bernapas

Sumber: Badan Pusat Statistik

Bahkan jika inflasi gagal, BI masih akan lebih buruk

Meskipun kenaikan inflasi inti, kami perkirakan Bank Indonesia (BI) akan mempertahankan posisi yang relatif buruk karena penurunan inflasi inti. Gubernur BI Vargio baru-baru ini menegaskan kembali posisinya bahwa bank sentral tidak perlu menaikkan suku bunga lebih lanjut tahun ini dan inflasi inti mendukung pandangan ini. Namun, dengan inflasi intervensi secara keseluruhan di atas target dan kemungkinan akan dinaikkan di periode mendatang, kami yakin BI tidak akan memiliki ruang untuk memangkas suku bunga hingga tren pembacaan headline kembali ke target.

Oleh karena itu, kami melihat kemungkinan jeda yang berkepanjangan dari BI dengan kinerja rupiah Indonesia, yang mungkin menjadi satu-satunya faktor yang mengoreksi BI dari posisinya yang buruk saat ini.