Juli 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Indonesia: Jokowi dengan erat menyeimbangkan hubungan dengan Rusia, Barat

Indonesia: Jokowi dengan erat menyeimbangkan hubungan dengan Rusia, Barat

Dalam apa yang oleh beberapa pakar dianggap politik citra belaka, Presiden Indonesia Joko Widodo mengunjungi Kiev dan Moskow pekan lalu, menjadi pemimpin Asia pertama yang melakukannya sejak Rusia menginvasi. Ukraina Di bulan Februari.

Widodo, umumnya dikenal sebagai Jokowi, menggunakan kunjungan ke Kyiv pada 29 Juni dan Moskow pada hari berikutnya untuk menarik perhatian pada krisis pasokan pangan global yang disebabkan oleh perang di Ukraina.

“Indonesia ingin perang segera berakhir, dan agar rantai pasokan pangan, pupuk, dan energi segera pulih, karena berdampak pada kehidupan ratusan juta dan miliaran orang,” kata Jokowi di Moskow.

Sebelum berangkat ke Eropa, beliau mengatakan, “Kunjungan beliau penting tidak hanya bagi masyarakat Indonesia tetapi juga bagi negara berkembang lainnya untuk mencegah masyarakat dari negara berkembang dan negara berpenghasilan rendah jatuh ke dalam kemiskinan dan kelaparan yang ekstrim.”

Harga makanan dan bahan bakar naik di Asia Tenggara

Sebelum perang, Indonesia adalah pengimpor gandum Ukraina terbesar kedua di dunia. Ini sangat bergantung pada pupuk yang diproduksi Rusia dan Ukraina dan produk pertanian lainnya.

Di Asia Tenggara, sebagai akibat dari perang di Ukraina, harga minyak naik dan naik peradangan. Masih harus dilihat apakah kedatangan Widodo telah mencapai sesuatu untuk mengimbangi kenaikan harga.

“Perjalanan semacam ini sering kali tentang simbol daripada substansi,” kata Ben Plant, direktur Program Asia-Pasifik di Chatham House dan penulis Man of Contradictions: Joko Widodo and the Struggle to Remake Indonesia.

Widodo mengunjungi Kiev sebelum Moskow, yang oleh beberapa orang ditafsirkan sebagai intervensi halus yang mendukung kemerdekaan Ukraina. Tetapi dengan secara terbuka mendiskusikan potensi krisis pasokan pangan saat berada di Rusia, Plant mengatakan kepada DW bahwa dia “secara implisit mendorong kembali narasi palsu Rusia” bahwa Barat harus disalahkan atas krisis pangan.

READ  Kemitraan antara Thermo Fisher dan BRIN untuk memperkuat kapabilitas riset di Indonesia

Apa yang akan terjadi di KTT G20?

Namun, bagi sebagian orang, Jokowi tidak cocok sebagai pembawa damai yang ditujukan terutama untuk audiens domestiknya.

“Orang Indonesia melihat Jokowi dikagumi dan diakui di panggung internasional. Karena Jokowi dipandang sebagai Indonesia yang kuat, ini menginspirasi rasa kebanggaan nasional yang kuat,” kata Bridget Welsh, seorang analis di Asia Research Institute di Nottingham Malaysia.

Sebagai negara terpadat keempat di dunia, Indonesia memiliki pangsa penduduk terbesar di Asia Tenggara hingga tahun 1990-an. Namun, para pemimpinnya telah bergerak ke arah isolasionisme.

Widodo tidak bisa duduk diam tahun ini bahkan jika dia mau. Indonesia menjabat sebagai presiden bergilir kelompok G20 dan diharapkan dapat melibatkan diri dalam isu-isu global.

KTT para pemimpin G20 tahun ini di Bali, yang dijadwalkan pada bulan November, bisa menjadi hal yang mudah karena Widodo menentang tekanan Barat untuk mengesampingkan Presiden Rusia Vladimir Putin.

Dia juga telah mengundang Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy, dan para analis percaya bahwa Jakarta bertaruh bahwa Putin dan Zelenskyy hampir pasti akan menghadiri konferensi tersebut.

KTT G20 yang canggung akan menambah tekanan lebih lanjut pada tempat Indonesia dalam urusan dunia, terutama karena mengambil alih kepemimpinan bergilir Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) hingga 2023 bersamaan dengan KTT G20 di Bali.

Netralitas dan keacakan

Dengan tradisi netralitas dan non-blok, Indonesia harus memimpin debat perang Ukraina.

Pada bulan Maret, Indonesia memilih mendukung resolusi Majelis Umum PBB yang mengutuk agresi Rusia di Ukraina dan menyerukan penarikan pasukan Rusia. Tetapi menolak untuk menjatuhkan sanksi pada Moskow atau secara eksplisit mengutuk tindakan Putin di Ukraina.

Jakarta sangat berhati-hati dalam pernyataan diplomatik sepihak dan bilateral, kata Plant.

READ  Banjir bandang di Indonesia menyebabkan sedikitnya 19 orang tewas, 7 hilang | Berita cuaca

“Ini mencerminkan hubungan Indonesia yang relatif baik dengan Ukraina dan Rusia sebelum invasi, tradisi panjang non-blok dan kewaspadaannya untuk ditarik ke dalam konflik lebih lanjut sambil menghadapi banyak tantangan di dalam negeri,” katanya.

Konferensi Bandung tahun 1955 di Indonesia merupakan pendahuluan penting bagi pembentukan Gerakan Non-Blok, aliansi negara-negara netral era Perang Dingin.

Meskipun Widodo telah melekat erat pada kebijakan historis non-intervensi Indonesia, ia harus melangkah dengan hati-hati karena opini publik tetap netral mengenai masalah perang Ukraina, menurut jajak pendapat baru-baru ini.

“Sebagian besar orang Indonesia memandang Barat sebagai penghasut perang. Sikap netral menenangkan pandangan ini,” kata Welsh. “Sebagian besar orang Indonesia tidak melihat manfaat dari mengambil sikap dalam perang yang jauh dari Indonesia,” tambahnya.

Dukungan kuat di Indonesia untuk hubungan dengan Rusia

Dalam Indeks Intelijen Demokrasi 2022 yang baru-baru ini dirilis, agen pemasaran Latana yang berbasis di Berlin, bekerja sama dengan Aliansi untuk Demokrasi nirlaba, bertanya kepada responden dari 52 negara di seluruh dunia apakah mereka pikir pemerintah mereka harus memutuskan hubungan ekonomi dengan Rusia atas invasi Moskow. dari Ukraina.

Di Indonesia, dukungan bersih untuk mempertahankan hubungan dengan Rusia hampir 50%, tertinggi kedua di antara 52 negara yang disurvei. Hanya orang Cina yang lebih mendukung mempertahankan hubungan.

Lebih banyak orang Indonesia yang mengatakan mereka akan mendukung pemeliharaan hubungan ekonomi dengan Rusia meskipun ada invasi ke Ukraina daripada mengatakan mereka akan mendukung pemeliharaan hubungan ekonomi dengan China jika Beijing mencoba menyerang Taiwan.

Peneliti Indonesia Raditio Dharmaputra telah menulis bahwa “utas dominan dalam diskusi Indonesia tentang perang Rusia di Ukraina telah berfokus pada kemunafikan Amerika dan Barat.”

READ  India: Indonesia telah memberi pengarahan kepada India tentang pengaturan KTT G20 di Bali

Dalam sebuah esai yang diterbitkan pada bulan Maret, ia menyimpulkan, “Tindakan Rusia lebih merupakan penghinaan terhadap Barat daripada dukungan sepenuh hati.”