Januari 21, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Indonesia kehilangan IOC lagi karena ConocoPhillips menarik diri dari kesepakatan $ 1,3 miliar

Conocophilips (NYSE:POLISI) Akan meninggalkan Indonesia setelah setuju untuk menjual asetnya di negara tersebut kepada Medco Energy independen lokal (BEI:MEDC) $ 1,355 miliar. Langkah ini mungkin merupakan pukulan bagi citra Indonesia dalam jangka panjang karena negara tersebut berusaha menarik investasi asing, tetapi para analis umumnya memandang kesepakatan itu sebagai hal yang positif.

“Ini membawa perusahaan yang ingin berinvestasi. Melipatgandakan rilis Metco. Allround adalah kesepakatan yang bagus,” Andrew Harwood, direktur penelitian Asia Pasifik di Wood Mackenzie, mengatakan kepada Energy Voice.

Berdasarkan kesepakatan tersebut, Metco Energy akan membeli 54% saham di Konocopilips, anak perusahaan yang mengendalikan 54% kepemilikan operasional di Giant Corridor Production Sharing Agreement (BSC) di lepas pantai Sumatra, salah satu produsen gas alam terbesar di Indonesia, dan Transia Pipeline. . .

Aset Indonesia menghasilkan sekitar 50.000 barel (MBOED) minyak per hari selama sembilan bulan yang berakhir 30 September 2021, dan pada akhir 2020, memiliki cadangan setara sekitar 85 juta barel minyak, kata Konocopilips dalam sebuah pernyataan. Laporan.

“Secara harga, ConocoPhillips sepertinya sudah mencapai harga yang bagus, tapi Medco berpeluang besar untuk direalisasikan oleh operator Indonesia,” kata Harwood.

“Seorang operator Indonesia mungkin memiliki peluang yang lebih baik untuk bernegosiasi dengan pemerintah, terutama jika memiliki koneksi politik. Ini dapat membantu ketika menegosiasikan perjanjian pengembangan, perjanjian penjualan baru, atau peningkatan keuangan,” tambah Harwood.

“Dari perspektif kebanggaan nasional, pemerintah ingin meminta pertanggungjawaban operator Indonesia atas aset produksinya yang besar,” katanya.

Menariknya, ConocoPhillips pada saat yang sama melakukan penyitaan untuk mengakuisisi tambahan 10% saham di Australia Pacific LNG (APLNG). Ini secara efektif mengubah properti matang menjadi kemerosotan, untuk properti jangka panjang yang stabil yang dapat membalikkan permintaan gas alam cair (LNG), Harwood menambahkan.

READ  JIWA melindungi dana; Mitra Lipo HappyFresh

Perusahaan yang berbasis di Houston itu mengatakan akan membeli tambahan 10% saham di Australia Pacific LNG seharga $1,6 miliar, sehingga kepemilikannya menjadi 47,5%. Origin Energy yang berbasis di Sydney telah setuju untuk menjual sahamnya di EIG Partners. Sinopec China juga memiliki 25% saham. Conocopilips akan menjadi mitra terbesar dalam proyek tersebut.

“Kawasan Asia-Pasifik memainkan peran kunci dalam keunggulan diversifikasi kami sebagai E&P independen, dan kedua transaksi ini meningkatkan keunggulan itu dengan mengurangi tingkat penurunan kami secara keseluruhan dan mendiversifikasi bauran produk kami,” kata CEO Ryan Lance dalam sebuah pernyataan.

Kaki untuk Indonesia?

Dalam beberapa tahun terakhir banyak perusahaan energi besar, termasuk Total dan Chevron, telah meninggalkan Indonesia atau mengurangi posisinya. Shell juga berusaha melepaskan diri dari perannya dalam usulan pengembangan masala kaya gas yang didorong oleh Inpex Jepang.

“Ini pandangan jangka panjang. Setiap ada investor asing yang keluar dari Indonesia, nama baik negara itu rusak dan total modal menyusut,” kata pakar migas dari Jakarta.

Robert Chambers, direktur portofolio aset hulu kawasan Asia-Pasifik di IHS Markit, mengatakan kepada Energy Voice, “Untuk Indonesia, ini adalah kisah kepergian IOC, dan Chevron selanjutnya keluar sepenuhnya. Aset IDD.

Jika target produksi 2030 ingin dicapai, kemungkinan perusahaan-perusahaan ini masuk kembali ke Indonesia untuk melakukan survei perbatasan yang diperlukan sangat kecil.

Namun, kesepakatan itu akan membuat perbedaan bagi Metco Energy.

“Transaksi ini menekan banyak tombol yang tepat untuk Medco. Medco memiliki perjanjian penjualan jangka panjang secara lokal, tetapi yang paling penting, dengan pelanggan Singapura yang dibayar tinggi. Akuisisi ini secara tajam meningkatkan profil Medco di operasi Sumatera Tengah. Kita perlu meningkatkan pembelajaran konversi energi Medco kurva, ”Reidul Islam, pakar hulu Asia Rystad Energy, mengatakan kepada Energy Voice.

READ  Dubes RI Jalin Hubungan Dagang yang Sangat Baik dengan Andhra Pradesh

“Ini bukan hanya tentang hidrokarbon. Ini adalah jaringan pipa yang akan membentang melintasi Sumatera ke Singapura dan Jawa Barat. Ini akan menjadi investasi jangka panjang yang bagus. Islam menambahkan.

“Bahkan jika Indonesia kehilangan pemain kunci internasional lainnya, itu akan mendapatkan mitra di koridor, yaitu pemain domestik yang kuat dengan kemampuan yang terbukti untuk mengambil aset dari pemain internasional yang keluar dan mempertahankan tingkat produksi yang telah terbukti di South Naduna Sea Block B,” Islam dikatakan.

Proyek penangkapan dan penyimpanan karbon (CCS) dipandang sebagai peluang signifikan bagi para pemain di Asia Tenggara. Metco Energy membeli saham Konocophilips di koridor tempat Repsol (BME:REPUTASI) Pengembangan CCS hanya akan berdampak positif baik pada tahap awal pengembangan Kalibrasi (KBD) dan proyek CCS, kata Pradeep Pandey, Analis, Wakil Presiden, Ristot, Energy Voice.

“Metcoenergy juga sedang menjajaki potensi CCS/CCUS untuk aset yang dioperasikannya, meskipun biaya yang lebih tinggi menjadi perhatian, sehingga akan memantau secara dekat kemajuan dan pendekatan Repsol terhadap CCS yang direncanakan untuk Caliprav Dalam,” kata Pandey.

Roberto Lorado, CEO Metco Energy, mengatakan: “Transaksi ini mencatat rekor akuisisi Metco Energy dan sangat cocok dengan strategi perubahan iklim kami. Akuisisi ini akan semakin memperkuat saluran metcoenergy di Asia Tenggara dan menciptakan integrasi yang signifikan dengan operasi kami di Sumatera. Kami berharap dapat menyambut staf tinggi Koridor di Grup Energi Metco.

Direkomendasikan untukmu