Mei 18, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Indonesia larang ekspor minyak sawit, dunia gemetar | Berita Dunia

Presiden Indonesia Joko Widodo mengumumkan pada hari Jumat bahwa ia telah memutuskan untuk melarang ekspor minyak sawit mulai 28 April. Widodo mengatakan keputusan itu diambil untuk mengendalikan melonjaknya harga domestik dan memastikan ketersediaan pangan di dalam negeri. “Saya akan memantau dan mengevaluasi penerapan kebijakan ini agar ketersediaan minyak goreng di pasar domestik melimpah dan terjangkau,” ujarnya dalam video conference.

Indonesia merupakan pengekspor minyak sawit terbesar di dunia. Pada 21 Februari, kami diberitahu bagaimana satu liter minyak sawit bisa dijual hingga 22.000 rupee Indonesia! Negara ini memberlakukan pembatasan ekspor minyak sawit pada akhir Januari, tetapi mencabutnya pada bulan Maret – mengirimkan harga global ke level tertinggi dalam sejarah.

India juga terpukul keras oleh kenaikan harga minyak sawit karena merupakan salah satu importir minyak nabati terbesar. India mengimpor sekitar 60 persen minyak gorengnya dan minyak sawit menyumbang 60 persen dari permintaan ini. Indonesia memasok setengah dari kebutuhan minyak sawit kita dan krisis di negara Asia Tenggara ini telah mendorong harga minyak goreng di India sebesar 20-25 persen – harga diperkirakan akan naik lebih lanjut karena larangan tersebut.

Hingga beberapa tahun lalu, Indonesia sendiri memasok 65 persen kebutuhan minyak sawit India. Namun, sejak tahun lalu, setelah Indonesia mengenakan pajak yang lebih tinggi atas ekspor minyak sawit, Malaysia agak melampauinya. Pada Maret 2022, India mengimpor total 10.51.698 ton minyak goreng, naik dari 9.57.633 ton pada Maret 2021 – meningkat hampir 10 persen.

Keputusan Indonesia untuk melarang ekspor minyak sawit telah memicu fluktuasi harga di seluruh dunia, dan harga minyak kedelai, minyak sulingan, dan bunga matahari diperkirakan akan segera naik. Harga minyak kedelai telah naik 4 persen, menurut Kamar Dagang Chicago.

READ  Peritel Uni Emirat Arab akan menambah 30 gerai hypermarket di Indonesia

Indonesia merupakan negara Asia kedua yang mengalami inflasi tinggi setelah Sri Lanka. Alasan terbesar melonjaknya harga minyak sawit adalah perang Rusia-Ukraina. Kedua negara dikatakan sebagai produsen terbesar minyak bunga matahari dan kedelai bersama-sama, memproduksi 80 persen dari permintaan dunia bersama-sama. Namun sejak pasokan terputus sejak dimulainya perang pada 24 Februari, dunia beralih ke alternatif terdekat, yaitu minyak sawit. Hal ini juga meningkatkan permintaan global akan minyak sawit, yang menyebabkan ekspor ke Indonesia lebih tinggi dari biasanya.

Di sisi lain, ketika pihak berwenang Indonesia mencoba mengendalikan harga minyak sawit, hal itu menyebabkan peningkatan penimbunan. Pemerintah telah menetapkan harga minyak bermerek sebesar Rp14.000 dan minyak sawit mentah sebesar Rp9.300. Pada saat yang sama, hanya 2 liter minyak sawit per orang yang boleh diizinkan pada satu waktu dan eksportir disarankan untuk menjual 30 persen produknya di pasar domestik. Namun para pedagang menentang langkah tersebut, dan penimbunan mulai meningkat. (Dengan entri agensi)

TV langsung