Juli 7, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Indonesia Masters: Indus, Chen masuk perempat final; Pasangan Reddy-Poappa berjalan keluar

Peraih dua kali medali Olimpiade PV Sindhu dan peraih medali perunggu kejuaraan dunia Lakshya Sen maju ke perempat final turnamen bulu tangkis Indonesia Masters Super 500 di sini pada hari Kamis dengan kemenangan yang berbeda.

Sen, yang merupakan bagian dari tim India yang memenangkan Piala Thomas bersejarah di Bangkok, mengalahkan peringkat 13 dunia Rasmus Kemke dari Denmark 21-18 2-15 dalam waktu 54 menit di tunggal putra.

Di tunggal putri, Sindhu yang bekerja keras selama lebih dari satu jam mengalahkan Gregoria Mariska Tunjang dari Indonesia 23-21 20-22 21-11 di babak kedua.

Peringkat ketujuh Chen selanjutnya akan menghadapi peringkat ketiga China Taipei Zhou Tien Chen, yang mengalahkan pemain India itu dalam tiga pertandingan yang menegangkan selama Piala Thomas bulan lalu.

Perempatfinal yang berat menanti unggulan keempat Sindhu, yang akan menghadapi unggulan kelima Ratchanok Intanon dari Thailand, yang mengalahkan petenis Skotlandia Kirsty Gilmore 21-1719-2121-15 pada pertandingan putaran kedua berikutnya.

Namun, pasangan ganda campuran P Sumeet Reddy/Ashwini Bonappa kalah di babak kedua 18-21, 13-21 dari unggulan 2 Zheng Chi Wei/Huang Ya Kyong.

Melawan Tunjang yang tak terkalahkan, Sindhu memulai dengan agresif dengan nada cerah dan memimpin 10-5. Dia awalnya menggunakan pengalaman dan pendekatannya untuk melibatkan lawan-lawannya dalam reli panjang.

Namun Sidhu, pemain Indonesia yang telah kalah enam kali sebelumnya, melakukan perlawanan yang luar biasa untuk membuka jalan kembali ke pertandingan untuk menyamakan skor menjadi 15.

Dari situ, terjadi adu mulut antara kedua pemain sebelum Sindhu naik ke saku game pertama dengan menukarkan 21 poin.

Gim kedua benar-benar berbeda karena Tunjang memimpin 10-5 dengan nada menyerang, sebelum Sindh berjuang untuk menyamakan kedudukan 15-15.

READ  Indonesia membutuhkan keterampilan keamanan siber yang lebih baik, kata Fortinet - Sains & Teknologi

Setelah itu, para pemain melanjutkan pertarungannya hingga 20 poin, sebelum pemain Indonesia memenangkan pertandingan untuk menentukan pertandingan.

Namun, keputusan itu adalah urusan sepihak, setelah beberapa pertukaran awal, akurat menjadi tujuh poin, Sindhu tidak membiarkan lawannya sedikit pun, dan menggunakan pengalaman kompetitifnya yang luar biasa untuk berlari dengan permainan dan pertandingan.

Sebelumnya dalam karir internasional pertamanya bermain Gemke, Chen, peringkat 9 dunia, menunjukkan ketegangan yang hebat saat ia membatasi kesalahannya dan berjuang untuk kesuksesan terbaik.

Selama jeda, Kemke mempertahankan kasur tipis 11-10, sementara Sen mengubah defisit 0-3 menjadi 9-6. Namun, pemain India itu membakar semua senjata dan mengumpulkan enam poin berturut-turut untuk menutup game pembuka 16-12.

Sen dan Jemke keduanya saling seret untuk sebagian besar game kedua saat pemain India itu kembali maju 13-12, sebelum sering bertukar tangan sebelum mengakhiri masalah dengan ledakan empat poin.