September 25, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Indonesia mematahkan penantian empat dekade untuk emas Paralimpiade di Tokyo

JAKARTA (ANTARA) – Dengan kemenangan di final ganda putri bulu tangkis SL3-SU5, Liyani Ratri Oktila dan Kalimatus Satya mengakhiri penantian empat dekade Indonesia untuk meraih medali emas di Paralimpiade.

Pasangan unggulan pertama itu mengalahkan Cheng Hefong dan Ma Huhui dari China dalam dua set langsung Sabtu, 21-18, 21-12 di Stadion Nasional Yogi di Tokyo, Jepang untuk mengamankan medali emas pertama tim di Paralimpiade Tokyo 2020. .

Indonesia meraih medali pertama sejak Paralimpiade Arnhem 1980. Saat itu, tim membawa pulang dua emas yang diraih Yan Sofiando di nomor bowling rumput dan RS Orlan di cabang angkat besi.

Medali yang direbut Octila dan Satya di Paralimpiade Tokyo 2020 memang tidak mengulang rekor Indonesia 41 tahun lalu, melainkan diraih di ajang multi-olahraga internasional cabang olahraga para-bulu tangkis Indonesia. Untuk pertama kalinya

Octila dan Satya berhasil menghadapi setiap tantangan sebelum akhirnya merebut emas pertama Indonesia di ajang tersebut.

Octila menghadapi lebih banyak tantangan saat ia berkompetisi di tiga cabang – ganda putri SL3-SU5 Satia, ganda campuran SL3-SU5 Harry Susanto dan tunggal putri SL4.

Berpartisipasi dalam ketiga acara menyebabkan meja kompetisi lebih ramai dengan waktu luang yang lebih sedikit. Sejak dimulainya pertandingan Para-Badminton pada 1 September 2021, Octila telah tampil dalam 10 penampilan, bermain tiga hingga empat pertandingan sehari.

Misalnya, pada hari kedua babak kualifikasi para-bulutangkis pada 2 September, ia harus bertanding tiga kali berturut-turut di level tim.

Jadwal ganda putri dimulai melawan Thai Nipada Sansuba dan Sanita Srinavakul. Pada pertandingan berikutnya, ia menghadapi tunggal putri Satya di tunggal putri, pertandingan terakhir ganda campuran melawan Susanto melawan tim Jerman.

READ  Indonesia targetkan produksi 600.000 mobil listrik

Berita Terkait: Paralimpiade 2020: Indonesia raih perak dan perunggu di tunggal putra SU5

Meski jeda antar pertandingan relatif singkat, atlet berusia 30 tahun itu menunjukkan dominasinya dengan memenangkan semua dua pertandingan secara beruntun dalam dua pertandingan.

Sedangkan pada 3 September, ia menghadapi dua pertandingan dalam sehari. Bersama Satya, ia dengan mudah mengalahkan wakil tuan rumah Noriko Ido-Ayako Suzuki 21-4, 21-8.

Ia juga melaju ke semifinal tunggal putri SL4 setelah mengalahkan Fastin Noel dari Prancis 21-12, 21-6.

Jadwal padat pada hari Sabtu. Sebelum meraih medali emas di ganda putri, tim tunggal putri nomor satu dunia SL4 itu harus menghadapi tiga semifinal. Jadi, dia harus tinggal di Stadion Nasional Yogi sampai jam 8 malam waktu standar Jepang.

Meski tenaganya seharusnya lebih besar dari rekan-rekannya, dengan tekad yang kuat, ia mampu mendominasi kompetisi ‘ratu’ para-bulutangkis dan merebut medali emas.

Pada Minggu (5 September 2021), Octila Susanto berpeluang lebih besar meraih emas saat berlaga di tunggal putri SL4 dan ganda campuran SL3-SU5.

Di tunggal putri, ia akan berhadapan dengan Cheng Hefang dari China, sedangkan di ganda campuran, Oktila/Susanto akan menghadapi Lucas Masour dan Fastin Noel dari Prancis.

Berita Terkait: Pasangan Susanto-Octila mendekati Tokyo untuk memenangkan emas Paralimpiade